0

Rainbow Rice Salad Recipe – Kao Yum ข้าวยำ – Hot Thai Kitchen

Barusan aja, gw nonton video di atas. As usual, Sabtu pagi waktunya ngabsenin atu2 video dari notifikasi di YouTube. Dan seperti yang teman-teman gw tau, gw pengikut banyak channel masak2. Salah satunya yang jadi favorit gw yaitu hot Thai kitchen. Bahan-bahannya mirip ama bahan2 Indonesia walaupun host-nya tinggal di Vancouver. Hyaaayalah yaa, makanannya kan makanan Thai, which is ingredient-nya sebelas-dua-belas ama Indonesia. Masih sama south east Asia gini.

But.. video yang baru aja gw tonton, special banget! Pai (host hot Thai kitchen), main2 ama “science”. Jadi ceritanya Pai mau bikin makanan warna biru pakai pewarna alami warna ungu. And it works!

Udah lama gw pengen bikin makanan warna biru gitu. Soalnya, pernah nonton acara masak-masak Thai ama Singapore di channel AFC, makanannya lucu gitu warna biru keunguan. Pewarnanya dari bunga gitu. Pas gw nyoba pake pewarna makanan yang gw dapet dari toko kue langganan, warnanya yaaa biru. Tapi ga biru gitu. Birunya biru yang ada di kue2 tar buat pelapis fondant gitu. Beda feel-nya. Dan Pai memberi jawaban atas rasa penasaran gw buat bikin kue warna biru tua gitu.

Woowww.. thank you Pai, buat tips trik nya. Buat yang males tonton videonya, nih gw kasih tau apa yang Pai lakuin ke makanannya buat bikin jadi biru.

Jadi, si Pai, ngerebus kubis merah (gw biasanya nyebutnya kubis ungu). Terus air rebusan yang warna ungu itu, dicampur baking soda. Dikit2 aja sampai warnanya jadi biru. Buat ngecek warna udah sesuai yang diinginkan atau belum, ambil 1 sendok makan, tuang ke piring putih. Soalnya kalau masih di mangkok banyakan gitu, warnanya tetap pekat ungu gitu keliatannya. Baking soda jangan kebanyakan, soalnya Pai bilang bisa bikin warnanya jadi hijau (Case ini ga gw alamin.. soalnya, gw males nambah cuka/asam ke makanan gw. Khawatir rasanya berpengaruh). Terus 1 note tambahan dari Pai, jangan masak di panci aluminium. Soalnya, bisa aja pigmen ungu-nya bereaksi ama aluminium. Jadi warnanya berubah lagi jadi ungu, padahal udah bagus biru gitu.

Dan begitulah note dari Pai. Thank you Pai.. hohohoho.. senang.. when they said cooking is art, and baking is science, akhirnya gw nemuin juga hal2 scientific di aktivitas masak2. 😆😻🍱

Advertisements
0

Ting.. Tong..

Just the sound of the bells that ring on my head. 😅

Udah beberapa hari sejak gw istirahat total. Hahaha.. emang gw ga boleh capek yah kayaknya. Atasan gw yang pengertian tapi berorientasi hasil, udah ngasih lampu hijau buat ga terlalu memaksakan diri buat ngantor asal progress tercapai sesuai target. Wooohooo.. Belum lagi gw sempat bisa tiduran tadi di kantor. Asli lah, gw ngerasa kayak main2 aja ngantor gitu. 😍😍 Moga aja ga lama2 gitu.

Bukannya kenapa2.. takut aja gw jadi ga berkembang karena terlalu nyaman. Soalnya emang gw ga ngapa-ngapain. At least, gw ngegugurin kewajiban aja tadi.

Tapi.. walau udah nyaman, karena gw ketemu mantan majikan gw, that situation rings the bell in my head. Gw masih banyak hal2 yang perlu diwujudkan. Walopun gw staminanya agak “lemah” buat orang seusia gw, plus ga bisa di-“gas” kerjanya, tapi gw cukup ambisius. Faktanya gw punya target, walau target itu biasanya jadi ga tercapai karena gw terlalu memaksakan diri.

Hufff.. yang berlebihan emang ga baik yah.

Baiklah… Yah, gitu aja. Bunyinya “Ting..tong..” suara bell di kepala gw yang ga sengaja bunyi lagi gara2 sang mantan majikan.

Btw.. gw jadi kangen banget ama senpai. Hehehe.. ga ada hubungannya c, cuma mantan majikan gw, sobat-bro-banget-nya senpai. Makanya tiba2 jadi kangen. Gw juga banyak “utang” c ke dia. Moga ntar kebayar..

0

Bajakan

Beberapa hari ini gw ngerasa bergelimang dosa eung.. karena beberapa kebutuhan yang ga disediakan, gw pakai software bajakan, download buku bajakan, dan parahnya.. itu buat kebutuhan profit (gw digaji buat ini).

Emang c gw ga suci2 amat. Tapi paling ga, udah beberapa tahun belakangan, gw pakai software plus sistem operasi terus lisensinya dapat dari yang disediain ama kantor. Untuk masalah buku bacaan, gw juga langganan Gramedia digital.

Dan sekarang.. masa2 itu sudah berakhir 😫😭😢

Semoga ga lama dah.. beruntung nya, walau statusnya sekarang bajakan, tapi sifatnya masih trial (kayaknya ngebajaknya gagal). Jadi sampai 30 hari ke depan, moga gw bisa balik lagi pake yang free license. Semoga.. 😣

Oiya.. Pesan tambahan gw, buat para pemberi kerja, kalo bisa c sediain fasilitas buat pekerja buat ngerjain kerjaannya yah..

0

Menyuruh

Mungkin kamu bertanya-tanya kenapa kamu disuruh-suruh ama boss kamu.. bahkan untuk hal yang kayaknya sepele dan justru tanggung jawab si boss sendiri..

Kalau kamu emang pernah kepikiran gitu, di sinilah gw ngasih pencerahan biar kamu ga questioning lagi, dan bisa fokus kerja..

Berikut alasannya:

  1. Alasan pertama: Dapat diandalkan! Dalam hal ini, kerja kamu terlalu bagus & rapi. Karena kamu perfeksionis, bahkan untuk hal yang sepele sekalipun, hasil kerja kamu selalu lebih dari memuaskan. Belum lagi kamu seorang hardworker yang bisa kerja di bawah tekanan. Bakal jadi langganan si boss buat dikasih kerjaan lain tuh. Makanya disuruh-suruh mulu, bukan rekan kamu..
  2. Kemungkinan kedua: Ga becus kerja tapi punya potensi! Believe or not, beberapa boss di company, merasa salah mempekerjakan seseorang. Bahkan, ini juga terjadi di perusahaan yang besar. Di perusahaan besar dengan banyak pelamar, kamu sebagai pelamar, bisa jadi expert di bidangnya.. tapi agak lemah di bidang lainnya. Entah karena alasan apapun, bagian HRD yang merekrut kamu, ngerasa kamu punya potensi besar dan se-visi ama perusahaan. Hal ini ga bisa disia-siakan dunk pastinya.. makanya kamu direkrut, tapi keahlian kamu lagi ga ada posisi kosong. Jadi kamu ditempatkan di bagian yang “mirip”, padahal ga mirip sama sekali.. dan kebetulan, kamu ga terlalu bisa kerjain kerjaan di sana. Untuk hal inilah, atasan kamu nyuruh2 kamu buat kerja biar melatih potensi kamu. Bisa jadi kamu dapat teguran karena kesalahan, tapi biasanya akan dimaklumi. Baik ya boss kamu.
  3. Untuk kemungkinan berikutnya, bisa jadi: You are the easy one.. mirip ama kondisi yang pertama.. kamu dianggap layak buat ngelakuin hal itu. Bedanya, ada rekan kamu yang lebih bisa buat ngerjain kerjaan itu.. tapi rata2 mereka lagi kelihatan “full”. Kalo pun yang lain sama kosongnya ama kamu, kamu yang keliatan paling bisa disuruh-suruh. Intinya, ga ada lagi tenaga lain yang “keliatan” biar bisa dikasih beban tambahan.. makanya kamu disuruh-suruh di sini.
  4. Alasan lainnya, kerjaan itu beresiko. Udah jadi hal yang lumrah kalau atasan punya gaji gede karena menanggung tanggung jawab yang besar. Tapi di beberapa perusahaan “menengah”, tanggung jawab itu hanya sekedar tanggung jawab di atas kertas. Resiko sebenarnya ada di para pekerja tingkat bawah paling dasar. Mereka penuh tekanan, dan beban. Mungkin para pekerja bawah ini ga berhubungan ama client, citra perusahaan, de el el. Tapi hasil produksi, mereka yang tentukan. Di sini kamu akan jadi tameng bagi mereka. Kasarnya, kalau hasil kerja kamu baik, kerja ketua tim yang akan terlihat baik sebagai pimpinan, tapi kalau ga, artinya kamu yang ga becus kerja dan sebisa mungkin ga diperpanjang kontraknya, bahkan di-PHK. Dalam kasus terburuk, sebagai tameng, kamu bisa “terluka” physically, and mentally as well. Tapi kalau kasusnya gini c perusahaan ama atasannya yang emang bobrok. Moga kamu ga kerja di perusahaan kayak gitu yah.
  5. Kemungkinan terakhir yang bisa gw pikirin adalah: gaji kamu kegedean. Di beberapa tempat kerja (apalagi swasta), gaji kamu tergantung sama kinerja kamu. Jadi makin banyak yang kamu kerjain, makin gede gaji kamu. Makanya kamu disuruh-suruh karena mubazir aja rasanya, digaji dengan pengali persentase gede, tapi kok berasa ga kerja.. singkat cerita.. ada pengali persentase yang kamu dapat untuk apa yang kamu kerjakan. Mungkin sekilas kamu berfikir.. “bagus dunk, artinya gaji kamu nambah”.. well, faktanya, perusahaan tetaplah perusahaan. Mereka bukan organisasi non profit yang berjuang demi kemanusiaan. Sebuah perusahaan, mempunyai orientasi terhadap keuntungan. Keuntungan ini bisa dilihat dari aliran dana masuk/keluar, atau juga customer satisfaction. Pengembangan diri karyawan juga salah satu penilaian, tapi biasanya c bukan yang utama. Efeknya apa?! Efeknya.. persentase pengali tersebut juga punya nilai ambang batas.. entah untuk alasan apapun itu. Jadi.. kalau kamu disuruh-suruh dan gaji kamu kebetulan lebih tinggi dari rekan sejawat, tapi kok rasanya ga setimpal ama kerjaan yang dikasih ke kamu, bisa jadi pengali kamu udah terlalu maksimal.

Dan itulah 5 alasan panjang yang bisa gw pikirin kenapa kamu disuruh-suruh aja ama atasan walau udah punya job desc sendiri.. kalau kamu punya alasan lain.. bisa banget lhoh ditulisin di kotak komentar.

0

Peduli

Di jaman now.. pas kondisi serba kekinian dan keterbukaan merupakan hal yang diagungkan, kepedulian menjadi satu hal yang bisa menyakitkan. Well, ga jaman now juga c.. Udah dari lama, ada kondisi yang nyebabin kepedulian malah jadi bumerang untuk mengabaikan sesuatu.

Contohnya, di filem2 Korea, ada ibu rumah tangga yang peduli buat keluarga nya.. melakukan segala sesuatu, merencanakan apapun demi kepentingan keluarga. Tapi, kepedulian ini mendapat pertentangan dari anggota keluarga. Terlebih, cara menyampaikan yang membuat sang ibu tidak dihargai, menimbulkan kekecewaan yang mendalam dan membuat sang ibu jadi marah, kesal, dan bahkan ga peduli lagi.

Contoh lain, di filem drama.. seorang guru yang peduli akan siswanya, mencoba mengajar dengan baik. Mengatur materi agar mudah dipahami.. dan memberikan contoh-contoh yang nyata agar siswanya belajar dengan baik. Para siswa mendengar.. tapi tidak memperhatikan. Akan tetapi, saat evaluasi langsung, para siswa tidak dapat menjawab soal yang persis sama saat latihan. Sehingga sang guru menegur siswanya, memberi nasihat untuk lebih giat belajar dan memberi atensi di kelas. Dan di luar kelas, sang siswa bergosip dengan kakak kelas kalau gurunya galak dan kerjanya marah2. Sang guru yang tidak sengaja mendengar hal tersebut merasa “hancur” dan pastinya kecewa.. simply, karena dia ga ngerasa dihargai atas kepedulian yang mereka berikan.

Intinya.. Usaha keras yang dibentuk atas dasar kepedulian selalu punya resiko menimbulkan kekecewaan yang berakibat pada aksi ketidakpedulian. Resiko yang muncul ketika seseorang merasa tidak dihargai atas usahanya.

Gw ga tau seberapa nyata filem2 bertopik ini di real life. Karena gw tipe yang terlalu peduli ama diri sendiri, gw c jarang yah ngelihat hal itu.. tapi itu semua kayaknya nyata banget (buat gw). Sedih banget c.. kalo kepedulian justru menghasilkan sifat yang berlawanan dari sifat dasarnya. Mungkin ini alasan kenapa budaya timur menganggap keterbukaan menjadi hal yang menjatuhkan. Mungkin nantinya khawatir timbul rasa tidak dihargai.. dan ini bikin down banget pastinya. Tapi ini baru sekedar mungkin dari gw (which is gw jarang bersosialisasi di kehidupan nyata).

Terkait hal ini, gw pernah baca.. kalau aksi yang dilakukan, sebaiknya memiliki pegangan2. Bukan karena kepedulian, tapi karena hal itu adalah prinsip2 yang kita percaya untuk diamalkan. Contohnya, seorang guru merasa tidak dihargai dan malah dibilang pemarah walau sudah berusaha keras mengatur materi dan mencoba untuk peduli. Ketika guru tersebut memang mempunyai prinsip bahwa seorang guru harus peduli pada siswanya dan harus mengatur materi dengan baik, maka hal itu yang harus dilakukan.

Guru bertindak bukan karena 1 orang siswanya (atau bahkan puluhan dan ratusan).. tapi guru bertindak dan berlaku sebaik mungkin karena guru adalah seorang guru. Memang hal itulah yang harus dilakukan. Guru berusaha sebaik mungkin bukan untuk mendapatkan “balasan” penghargaan dari siswanya secara langsung. Tapi karena memang itulah profesi pilihannya akan prinsip yang dimiliki. Terkait prinsip ini.. sebenarnya prinsip ini bisa berbentuk apapun. Bisa kode etik guru, bisa undang2, bisa peraturan sekolah.. atau bahkan, agama.

Memang saat bersikap, selalu ada batasnya. Jika ada hal2 yang melanggar batas tersebut, maka tindaklanjuti lah sesuai prinsip2 yang dijadikan acuan. Begitupula dengan perasaan searah. Lakukanlah sesuai prinsip2.

Faktanya.. Sangat berat untuk mencintai tanpa dicintai. Begitupula dengan kepedulian. Sangat berat untuk bersikap peduli jika diacuhkan. Tapi.. kembalikan semuanya pada prinsip-prinsip. Jika memang timbul rasa kecewa dan tidak ingin lagi merasa peduli. Mungkin dari awal, kita lah yang melanggar prinsip-prinsip itu dari awal. Ketika ketulusan dan keikhlasan yang menjadi pegangan sudah beriring dengan harapan lain.. well, sangat mungkin untuk kecewa ketika harapan itu tidak terwujud.

Jadi.. buat kamu yang tiba2 jadi ga pedulian, coba dicek lagi.. apa kamu benar-benar peduli awalnya? Atau kamu punya motivasi lain? Dan kebetulan aja ga berbalas?

PS: tulisan yang dibuat karena gw lagi ngambek dan bikin gw abai ama tugas gw. Dan tiba-tiba nyadar kalau gw ternyata udah “ga bener” sekarang. Bisa2nya gw abai ama tugas gw gara2 masalah sepele. Hufff.. nyesel banget.

0

Watch “Guests: Super Junior-Yesung, Shindong, Eunhyuk, Donghae[Hello Counselor/SUB : ENG,THAI / 2018.01.29]” on YouTube

Yeaaayyy.. super junior jadi guest di Hello Conseulor. Jadi kemarin gw sibuk nge-fanboy man teman.. jadilah gw ga sentuh project tulisan yang gw janjiin di-update. Maafkaaaaaann gw yang ingkar janji inih.

Nontonnya c cuma sejam.. cuma after effect-nya itu. Bertahan seharian. Jadi aja gw baca2 fanfic plus nostalgia abis nonton variety show nya. Hohohoho..

Btw.. Hyung gw jadi sorotan di acara ini. Kyaaaaa.. 😍😍😘 well, keliatan banget ambisiusnya (I know he is.. walo banyak fans yang ga setuju). Tapi paling ga dia tau cara berinteraksi sama fans biar tetap didukung selalu ama fans. Hehe..

0

Mengenang

Beberapa hari yang lalu, “temen” gw bilang gini ke gw:

Gw c yah, sakit c kalau keingetan moment2 itu.. orang2 sekitar gw support gw buat ngelupain hal itu, tapi gw lebih baik ngerasa sakit daripada ngelupain semua itu. Gw ga belajar apapun memang, tapi gw tahu gw pernah ngalamin masa2 terberat sampai sejauh ini.

Well, agak drama c memang yah kata2 di atas.. tapi berhubung gw tau konteks pembicaraan waktu itu, gw ga jadi menghakimi yang bilang kalo dia lebay (fyi, dia lebay banget emang.. tapi gw tau itu ga akan pernah terjadi kalo lagi ngomong ama gw).

Dari pembicaraan itu, gw c pengen jadiin itu kata2 sebagai post gw di kategori “quote of the day”. Tapi.. kayaknya c ga etis yak. Berhubung cerita di balik kata2 di atas memang penuh luka.

Terkait kata2 di atas, gw jadi kepikiran.. ada yah kondisi pas kita pengen mengenang sesuatu, dan kenangan itu ga manis sama sekali. Temen gw yang lain bilang kalo itu tuh semacam persecution complex (uhhmmm, di-googling Aja yah, gw juga ga tau kalo ini ada sampe temen gw yang bilangin ke gw).

Intinya, gw pengen bilang, kalau kenangan yang Lo rasa bisa jadi terkait sama seberapa bisa Lo nerima kondisi yang pernah Lo alami.

Dalam kondisi temen gw ini, mungkin dia dalam kondisi terpaksa menerima kondisi yang sekarang dia rasain. Tapi dia ga menuntut apapun, karena dia tau, segalanya yang sekarang dia terima adalah yang terbaik. Rasa sakit yang dia kenang, semacam “Remedy” buat diri sendiri sebagai keyakinan semuanya bakal jadi lebih baik.

Uhmmm.. nangkep kan maksud gw?!

Apapun itu.. ternyata ga semua kenangan manis itu bisa dikenang gitu aja tanpa mengingat pahit yang dirasa. Yah.. kayak kata pepatah lama.. rasa manis ga akan terasa “lebih manis” kalo ga ngerasain pahit. Well, gw bilang pahit yah.. bukan pedas. Kalo rasa pedas c bikin emosi jiwa.. (lagi Curcol).

Oiya, biar Lo ga nge-judge temen gw, yang temen gw itu maksud, kenangan pas dia harus ditinggal ibu, dan dia nya sendiri dalam kondisi sakit (sakitnya jangan bayangin pilek gitu ya guyz.. tapi yang musti kontrol plus tindakan gitu). Sepeninggal beliau, kakaknya juga dalam kondisi putus asa minta bantuan sang adik. Walo sang kakak tau sang adik juga ga bisa nolong apapun. Bokapnya juga sibuk nyalahin dia sebagai pelampiasan rasa putus asa dan ga terima ama kondisi anaknya yang penyakitan (kalo ini c perspektif dia c yah).

Sampai puncaknya.. dia berantem sama sang ayah gara2 sepupunya dari sisi bokap. Parahnya, situasi ini kejadian beberapa hari sebelum jadwal tindakan/operasinya. Tapi semua akhirnya baik2 aja. Operasinya Alhamdulillah berhasil. Dia nya balik ngantor dengan ceria plus disambut antusias ama rekan yang lain juga. Walo ama keluarganya sendiri, datar2 aja. Mereka idup masing2 sekarang.

Bukan berarti ga ada komunikasi. Cuma idup masing2 aja. Sepupunya masih ngerecokin sang bokap. Beruntung kakaknya masih ada di sisi bokap. Dan dia.. cendrung ga peduli (temen gw ini tipe selfish yang musti dibilangin gitu soalnya–salah gaul kayaknya). Yah.. gitu deh.

Apapun itu.. gw jadi tahu kalau ada juga kemungkinan gitu yah.. dan kalau kamu bertanya2 apa gapapa gw publish kisah itu di mari.. jawabannya……….. We’ll see..

0

Suara

Ketika suara di balik kubikel membangkitkan rindu yang ga mungkin, senjata satu2nya cuma membangkitkan rindu lain yang lebih ga mungkin.

-bukan Arby, 2x tahun, hobi ngegalaw sambil denger JKT48-

0

Array List

 

Array List, dalam hal ini array list java, merupakan “struktur data” yang udah disediakan Java dalam package java.util. Untuk beberapa dari kamu yang udah belajar Collections, array list merupakan salah satu dari mereka. Kayak yang udah gw jabarin sebelumnya, yang namanya struktur data, pastinya tentang cara mengorganisasikan/menyimpan data. Dan Array List merupakan “tempat” menyimpan data… jadi dapat disimpulkan array list merupakan salah satu bentuk struktur data.

Dari segi penamaan, array list punya karakteristik seperti array… kumpulan data dengan tipe data yang seragam, terus disimpan dalam 1 variabel tertentu. Plus, isi array list juga diakses melalui indeksnya. Terus bedanya apa?! Bedanya… array list ga usah dideklarasikan dengan jumlah elemen. Kamu bisa menambah jumlah elemen seberapapun yang kamu inginkan… batasnya adalah nilai integer yang jadi indeks, atau kapasitas memori mesin kamu.

Untuk membuat objek array list, kita pakai syntax gini:

ArrayList<T> nama_array_list = new ArrayList<>();

Penulisan di atas, maksudnya, kita mendeklarasikan sebuah array list of T (T ini bisa diganti dengan tipe TypeWrapper yang kamu mau kayak Integer, String, Double, dll). Konstruktornya dapat berisi nilai kapasitas awal, tapi ini sifatnya optional. Secara kode dan pemrosesan pastinya beda, tapi ga terlalu ngaruh buat penggunaannya. Buat kamu yang ngegunain Java 6 ke bawah (gw lupa versi berapa), diamond di belakang ArrayList di ruas kanan juga harus kamu isi dengan tipe T. Tapi, kalau kamu gunain versi 8 atau 9 kayak gw, ikutin aja kode di atas. Oiya, jangan lupa juga import package “java.util.ArrayList” di awal kode sebelum nulisin class.

Langsung ke operasi aja ya… Array List, atau sebagai class Java, dia dinamakan ArrayList, punya beberapa operasi. Untuk semua operasinya, kamu bisa cek Javadoc dari si ArrayList. Di sini, gw Cuma tampilin beberapa operasi yang sering dipakai aja. Dan berikut daftar operasinya:

  1. Method add(E): untuk menambahkan elemen ke array list. E merupakan objek dengan tipe T tertentu (T ditentukan pas deklarasi array list).
  2. Method add(indeks,E): untuk menambahkan elemen E ke array list pada indeks yang ditunjuk oleh parameter masukan “indeks”.
  3. Method remove(indeks): untuk melakukan remove melalui nilai indeks.
  4. Method remove(objek): untuk melakukan remove dengan acuan objek yang jadi parameter masukan.
  5. Method set(indeks, E): untuk mengganti nilai elemen indeks ke-“indeks” dengan nilai parameter masukan berupa objek element E.
  6. Method get(indeks): Method yang mengembalikan berupa objek E pada indeks ke-“indeks”.
  7. Method toArray(): untuk beberapa alasan, diperlukan konversi dari array list ke dalam bentuk array biasa. Hal ini ditangani oleh method toArray(). Kembalian method ini berupa array of Object (Object[]).
  8. Method size(): mengembalikan jumlah elemen dari array list.

Yap… dan itu aja c yang sering dipakai/diajarin di kelas pemrograman.

Untuk kasusnya, ada sebuah cerita gini…

Buatlah sebuah array list of String dengan isi: “Belajar”, “Pemrograman”, “Sangat”, “Menyenangkan”. Tampilkan isi dari array list of string tersebut (tidak menggunakan loop). Lalu tambahkan objek “Algoritma” di antara elemen “Belajar” dan “Pemrograman”. Tampilkan isi array list (menggunakan for-loop). Ubah nilai “Pemrograman” menjadi “Programming”, dan tampilkan isi dari array list kembali (menggunakan enhanced for-loop).

Dari kasus di atas, gini kode yang bisa dibuat:

package newpackage;

import java.util.ArrayList;

public class DemoArrayList {
    public static void main(String[] args) {
        //membuat array list of string dengan nama x
        ArrayList<String> x = new ArrayList<>();
        //mengisi nilai array list
        x.add("Belajar");x.add("Pemrograman");x.add("Sangat");
        x.add("Menyenangkan");

        //tampilkan isi array list
        System.out.println("Menampilkan isi array list");
        System.out.println("Elemen 1: "+x.get(0));
        System.out.println("Elemen 2: "+x.get(1));
        System.out.println("Elemen 3: "+x.get(2));
        System.out.println("Elemen 4: "+x.get(3));

        //tambah data "algoritma" antara "belajar" & "pemrograman"
        x.add(1,"Algoritma");

        //tampilkan isi array list menggunakan for-loop
        System.out.println("\nMenampilkan isi array list setelah ditambah");
        for (int i = 0; i  programming
        x.set(2,"Programming");

        //tampilkan isi array menggunakan enhanced for-loop
        System.out.println("\nMenampilkan isi array list setelah diubah nilainya");
        for(String s:x){
            System.out.println("Elemen: "+s);
        }
    }
}

Keliatan yah… ada berbagai macam cara buat nampilin array list ini. Sama seperti array… Silahkan pilih yang sesuai ama kondisi masing-masing.

Untuk info tambahan, array list yang kamu buat, ga terbatas kemungkinannya untuk menyimpan tipe data bawaan dari java aja. Tapi Kamu juga dapat menyimpan objek dari tipe data bentukan kamu sendiri….

Okeh… cukup sekian tulisan tentang array list. Moga ngebantu pemahaman kamu tentang array list.

 

0

Struktur Data Konkrit: Array

Array dapat didefenisikan sebagai kumpulan data dengan tipe data sejenis, yang disimpan dengan nama yang sama. Intinya pengelompokan c… Bayangin, seandainya kita punya kumpulan 15 angka yang mewakili nilai umur manager di suatu perusahaan. Nilai ini, dalam program harus kita simpan dalam 15 variabel berbeda…. Bisa jadi ribet kan. Karena musti deklarasi 15 kali, mulai dari umur1 sampai umur15. Terus inisialisasi pastinya juga 15x.  Array memudahkan kita untuk mengatur hal ini dengan mengatur 1 nama bisa menyimpan banyak nilai. Tapi ada syaratnya… semua nilai punya tipe data yang sama. Jadi kalau tipe numerik tanpa koma yang jadi acuan syarat, maka di 1 tempat/nama variable, Cuma nilai numerik tanpa koma itu yang bisa disimpan dan diakses. Yap! Seperti halnya variable, nilai dapat disimpan, diakses, dan diubah nilainya. Cuma, karena nilainya banyak, semua operasi ini diakses melalui satu hal yang biasa kita sebut indeks (para programmer biasanya menyingkat penulisannya jadi “i”, dan kalau i udah kepake, dipakailah penulisan j, k, dan seterusnya). Oiya, ada juga yang bilang i itu punya kepanjangan dari iterator. Tapi apapun itu, i ini ga lebih dari sekedar variable aja c. Array, diilustrasikan di situs oracle (https://docs.oracle.com/javase/tutorial/java/nutsandbolts/arrays.html)

array-java

Tipe array, memiliki bentuk deklarasi dan inisialisasi penulisan yang berbeda tergantung Bahasa pemrograman yang digunakan. Cuma, karena gw udah sertifikasi OCA, jadi kita pake Bahasa Java ajah yak (sombong ceritanya) 😛

Untuk menggunakan array, ada 2 langkah yang harus dilakukan:

  1. Deklarasi
  2. Inisialisasi

Deklarasi sendiri artinya yaaa… deklarasi. Kayak mengukuhkan atau memberi pemberitahuan sesuatu gitu. Jadi, array sebagai variable harus diberitahukan keberadaannya. Untuk mendeklarasikan array dengan menggunakan Bahasa pemrograman Java, digunakan syntax umum berikut:

modifier tipe_data_array nama_array[];

Atau

modifier tipe_data_array[] nama_array;

Modifier, dapat diisi dengan public, private, atau protected sesuai kebutuhan. Buat yang bingung apa itu modifier, boleh banget ngecek materi Pemrograman Berorientasi Objek. Modifier Cuma dapat dituliskan kalau deklarasi ada di daerah deklarasi atribut. Kalau aja deklarasi dilakukan untuk variable local (dituliskan dalam body method), penulisan modifier ini bakal munculin error “illegal start of expression”.

Perbedaan syntax atas ama bawah, cuma dari peletakan penanda array yang mau dibuat (letak kurung siku). Setelah deklarasi, berikutnya inisialisasi. Inisialisasi, seperti namanya…. Inisial! Suatu hal yang dilakukan di depan. Di bidang pemrograman, inisialisasi adalah pemberian nilai pertama kali. Untuk array (khususnya java), artinya, me-reserved tempat di memori, plus kasih nilai default untuk arraynya (contohnya, 0 untuk tipe data int, atau null untuk tipe data objek bentukan/string). Syntaxnya gini:

variable = new tipe_data_array[ukuran];

Hal yang perlu diperhatikan adalah tipe_data_array yang dituliskan di bagian inisialisasi ini, harus sama dengan tipe_data_array di bagian deklarasi. Selain itu, ukuran harus bernilai bulat. Jangan masukin nilai koma, bahkan huruf di bagian ukuran.

Untuk array, inisialisasi dan deklarasi dapat juga dituliskan bersamaan dengan syntax:

tipe_data_array nama_var_array[] = new tipe_data_array[ukuran];

Array di atas akan diisi dengan nilai default. Kalau saja ingin diinisialisasi dengan nilai yang sudah ditentukan, contohnya array of integer dengan nilai 3, 4, 5. Array tersebut dapat dibuat dengan kode:

int varArray[] = {3,4,5};

Atau bentuk umumnya:

tipe_data_array nama_array[] = {nilai1, nilai2, nilai3};

Hal di atas, masih bicara tentang deklarasi & inisialisasi. Untuk melakukan modifikasi terhadap nilai array, maka hal tersebut dilakukan dari indeks array tersebut. Hal ini juga berlaku untuk mengambil isi atau nilai dari array. Bentuk umum modifikasi nilai array:

nama_array[indeks_array_yang_ingin_diubah] = nilai baru;

Sedangkan untuk mendapatkan nilai array dan menampilkan ke layar, digunakan syntax berikut:

System.out.print(nama_array[indeks_array_yang_diakses]);

Okeh… semua hal di atas terkait teori dari array. Berikutnya contoh! Contohnya, kalau ada kasus seperti ini.

Buatlah sebuah array of string dengan content yang ditentukan. Bentuk array dengan 2 cara:

  • Array dengan isi konten “Saya” “Suka” “Belajar” “Struktur” “Data” “dan” “Pemrograman”. Deklarasi-inisialisasi dipisah, dan
  • Array dengan isi konten “Senangnya” “Belajar” “Struktur” “Data”. Deklarasi-inisialisasi digabung

Tampilkan nilai array tersebut ke layar dengan menggunakan 2 cara:

  • Array pertama ditampilkan dengan mengakses indeks satu per satu
  • Array kedua ditampilkan dengan menggunakan perulangan

Ubah nilai konten berikut dari array pertama, dan tampilkan isinya ke layar.

  • Struktur –> Data
  • Data –> Structure
  • Dan –> And
  • Pemrograman –> Programming

Berawal dari kasus di atas, berikut kode yang dapat dituliskan:

public class DemoArray {
    public static void main(String[] args) {
        //Array bernama daftarKata dengan isi konten
        //“Saya” “Suka” “Belajar” “Struktur” “Data” “dan” “Pemrograman”.
        //Deklarasi-inisialisasi dipisah
        String[] daftarKata = new String[7];
        daftarKata[0] = "Saya"; daftarKata[1] = "Suka";
        daftarKata[2] = "Belajar"; daftarKata[3] = "Struktur";
        daftarKata[4] = "Data"; daftarKata[5] = "dan";
        daftarKata[6] = "Pemrograman";

        //Array bernama daftarKata2
        //dengan isi konten “Senangnya” “Belajar” “Struktur” “Data”.
        //Deklarasi-inisialisasi digabung
        String[] daftarKata2 = {"Senangnya","Belajar","Struktur","Data"};

        //Array pertama ditampilkan dengan mengakses indeks satu per satu
        System.out.println("Isi Array Pertama: ");
        System.out.println("Elemen 1 - Indeks 0: "+daftarKata[0]);
        System.out.println("Elemen 2 - Indeks 1: "+daftarKata[1]);
        System.out.println("Elemen 3 - Indeks 2: "+daftarKata[2]);
        System.out.println("Elemen 4 - Indeks 3: "+daftarKata[3]);
        System.out.println("Elemen 5 - Indeks 4: "+daftarKata[4]);
        System.out.println("Elemen 6 - Indeks 5: "+daftarKata[5]);
        System.out.println("Elemen 7 - Indeks 6: "+daftarKata[6]);

        //Array kedua ditampilkan dengan menggunakan perulangan
        System.out.println("\nIsi Array Kedua");
        for (int i = 0; i < daftarKata2.length; i++) {
            System.out.println("Elemen "+(i+1)+" - Indeks "+i+": "+daftarKata2[i]);
        }

        //pengubahan konten array pertama
        daftarKata[3] = "Data"; daftarKata[4] = "Structure";
        daftarKata[5] = "And"; daftarKata[6] = "Programming";

        //tampilkan array pertama
        System.out.println("\nIsi array pertama setelah perubahan");
        for (int i = 0; i <span 				data-mce-type="bookmark" 				id="mce_SELREST_start" 				data-mce-style="overflow:hidden;line-height:0" 				style="overflow:hidden;line-height:0" 			></span>< daftarKata.length; i++) {
            System.out.println("Elemen "+(i+1)+" - Indeks "+i+": "+daftarKata[i]);
        }
    }
}

Dan… yah, gitu aja c tentang array. Next, tentang array list yak.