Tonton “Lewat Reboost Project, JKT48 Ingin Dekat dengan Fans” di YouTube

Wooowww.. re-boost dan reshuffle!

Tapi bukan itu yang gw komentarin.. tapi.. uhmmm.. apa namanya?.. apa sih..?.. apa ya? Apa namanya…?.. yaaa.. intinya, GM teaternya yaaa.. gitu aja c.

Buat yang.. uhmmm… Apa namanya.. uhmm.. mungkin ga suka ya, atau uhmmm.. tersinggung kali yah.

Well, apapun yang kalian rasakan buat postingan ini, silahkan tulis komentar, pembelaan, atau bahkan cacian kamu di kolom komentar! Gw ga bakal approve lhah!! Hahahaha..

Advertisements

2 Days & 1 Night – Season 3 : Ewha Womans University

Minggu ini (atau mungkin mulai Minggu kemaren.. gw ga tau tepatnya), variety show Korea 2D1N (2 days 1 night) ngambil tempat di Postech University. Hmmm.. sejauh ini, yah, as always.. lucu dan keren.

Tapi.. gw baru tau, ternyata ini sesi yang ketiga ngambil latar cerita dari universitas/kampus Korea. Gw kira ini yang kedua. Well, singkat cerita.. ternyata gw ngelewatin nonton episode di Ewha Woman University.

Dan ternyata.. kayaknya 3 part acara yang syuting di Ewha ini bakal jadi episode terbaik versi gw. Gw terharu Ama sesi presentasi dari 3 member pertama, terutama dari Donggu. Bikin gw nangis haru sendiri.

Yah.. gitu lhah.. intinya, ini post penanda aja buat gw c.. haikhaikhaik. Buat kamu yang belum nonton episode di atas, buru nonton gih. Inspiratif banget! -acung jempol ala rock lee-

BOYFRIEND(보이프렌드) _ Sunshower(여우비)

Woaaaaaa.. uri chingu is back!

Sebenarnya biasa aja c yah klipnya. Tapi berhubung gw salah satu bestfriend yang sukak banget sama konsep2 MV masa lalu dan sekolah, nonton video ini bikin gw terharu. Uhmmm ga sampe berurai air mata plus jejeritan kayak fans kebanyakan c.. tapi yah, gitu lhah..

Gw c sukak. Donghyun makin kece eung.. dan minwoo tetap imut. Kayaknya mereka ga menua eung. Iri..

Tonton “PRODUCE48 [최초공개] 프로듀스48_내꺼야(PICK ME) Performance 180615 EP.0” di YouTube

Yeaaayy.. produce 48 finally. Well, gw ga tau bedanya Ama produce 101 season 1 c yah, kecuali lagunya yang punya 2 bahasa sama personilnya (yang entah kenapa ingetin gw Ama HKT 48).

Yah.. paling ga itu dulu. Ntar tinggal tonton aja episode2nya.. 😍😍

Update Senin, 14 Mei 2018: gw baru tau emang center-nya dari HKT48.. 😅 maafkan gw yah para fans. Gw ga nyangka ternyata center-nya emang orang yang sama yang sering gw liat di HKT48, walo gw ga tau itu siapa.. 😆 maklum, gw cuma tau Rino Sashihara di HKT48 dari acara sashi-gohan.. sekali lagi maafkan gw.. 😅😊

Perpecahan besar tata bahasa: Koma Oxford – TED-Ed

Katanya c di Indonesia ga pake serial comma. Tapi gw inget banget, guru gw nyuruh pake ginian dulu pas SD.

Soooo.. buat yang bilang, kalo di Indonesia ga pake gaya koma serial, cek lagi dah panduan EYD. Kalo kamu keukeuh di Indonesia koma-nya ga serial.. mungkin kamu musti tahu, itu udah murah banget. Se-riyal cuma 3.600-an.. rupiah lagi melemah lhoh, guyz.. 😅

Kidding doank yak..

Algoritma pembelajaran mesin

Pembelajaran mesin, atau kalau di-english ini, jadinya.. Machine learning!

Beberapa bulan terakhir, machine learning ini jadi topik heboh buat gw akhir2 ini. Wajar aja c.. soalnya senpai lagi agak “ribut” soal ini. Beliau kan mau lanjut kuliah soalnya (buat yang ga tau, lanjutnya ke S3.. keren banget kan).. kagum banget eung gw. Plus ngerasa bangga. Ga tau kenapa c.. bangga aja. 😆

Bukannya gw idup bareng senpai atau gimana yah.. gw c baru ketemu sekali kemarin. Kayaknya dia sengaja nyariin gw gitu buat nanya tentang segmentasi citra plus matrik konvolusi. Bukannya gw ahli banget atau gimana.. tapi dulu TA gw tentang citra digital, jadi senpai bilang, harusnya gw masih ingat. Well, inget c.. tapi dah kadaluarsa tuh ilmu kayaknya. Gw lulus pas jaman EXO booming.. lah, sekarang, udah jamannya BTS.

Apapun itu, intinya gw ditanyain terkait pemrosesan citra, plus machine learning. Berhubung gw heran Ama kelakuannya senpai (fyi, gw bukan orang yang masuk dalam daftar ‘yang bisa dicurhatin’, bahkan tempat nanya buat minta saran), jadi gw tanya ke temennya yang seangkatan gw, dan beliau bilang, senpai mau kuliah. Woooww.. setelah gw cari2, ternyata data scientist jadi topik heboh yang diperbincangkan di Indonesia, baik dari segi praktis maupun akademis. Dan salah satu “ranah” data scientist itu.. mempelajari machine learning. Dan senpai kayaknya lagi fokus ke arah itu buat persiapan S3-nya.

Jadi, kalo mau S3, ga kayak masuk D3 atau S1 (bahkan S2 mungkin).. mereka musti punya “proposal” dulu ke lab universitas yang dituju. Nantinya, lab ini bakal nyeleksi para pelamar, nentuin kalau mereka tuh bisa dipekerjakan di lab itu atau enggak. Kalau diterima, artinya secara de facto, si pelamar jadi mahasiswa S3. Tinggal urus de jure-nya. Kalau enggak, yaaaa.. cari lab lain. Keren banget yah prosesnya. Jadi inget aja, dulu gw pas masuk universitas pertama kali, bahkan gw ga tau mau jadi apa. Intinya, gw lulus tes masuk, terus ya udah.. dijalanin aja kayak acara “wajib belajar”.

Ga heran c yah.. soalnya S3 kan ilmunya udah dalam banget. Bahkan kamu musti ngerti filosofi keilmuan yang kamu jalani. Butuh komitmen buat belajar ginian.. Ga cuma sekedar hobi kayak anak sekarang. Hobi ngoprek software komputer, terus masuk teknik informatika, tapi nyerah gitu pas dapet kuliah algoritma & pemrograman. Dan pas kerja, diminta nge-hack sosmed orang cuma gara2 berlabel kan “orang IT” 😑

Uhmmm.. gw keluar topik banget yah. Well, apapun yang gw ceritain sebelumnya.. tapi inti dari post ini adalah.. tulisan dari sebuah artikel machine learning: https://dzone.com/articles/ten-machine-learning-algorithms-you-should-know-to?utm_source=Top%205&utm_medium=email&utm_campaign=Top%205%202018-03-303

Okeh.. gitu aja. Gw c pengen banget buat nulisin artikel di atas pake bahasa Indonesia. Tapi.. kayaknya gw kurang ilmu dan lagi ga mood. Jadi ya sudahlah.. selamat mempelajari artikel di atas.

Respon

Kemarin (bahkan sampai sekarang), gw ada konflik batin gara2 omongan salah satu kolega gw (kolega?!? bahasa gw aneh ya)..

Jadi, temen kerja gw itu numpang nge-print di kubikel gw. Maklum aja, kubikel gw dah lengkap duluan dari lama.. gw bawa peralatan gw sendiri dari rumah soalnya. Sedangkan yang lain c pake fasilitas yang disediain kantor (which is ngantri dan ga maksimal–at least fotocopy nya ga terlalu bagus). Intinya, temen gw nitip nge-print laporan di tempat gw. Pake laptop gw lhah ya. Dia nanya dulu c ngerepotin atau ga. Gw c bilang aja.. enggak.. padahal ngerepotin c pasti yah, tapi berhubung gw lagi ga ngapa2in dan lagi baik, gw mau aja bantuin. Hhh.. seharusnya gw bilang langsung gitu. 😒

Terus, ngelihat laporan yang dia bikin, gw nanya.. “ini proposal kegiatan yang dibicarain kemarin ya Bu?” Terus yang dia-nya jawab: “iya Pa.. saya ketuanya periode depan. Kalo bapak gimana?”. Dan di sinilah gw, dengan polosnya gw bilang: “udah ngajuin, saya c ga mau jadi ketua. Jadi tim support aja cukup bantuin ketua Ama wakil ketua saya”. Dan kekesalan gw dimulai dari responnya yang bilang gini “Oooo.. gitu, saya c mau jadi ketua biar bisa belajar hal lain, ga kayak bapak”.

Well, kata2 itu menohok gw dengan sangat. Gw c pengen reaktif yah.. karena responnya ga sesuai Ama yang gw harapkan. Gw c harapannya cuma sekedar “oooo..” atau ungkapan setuju Ama pilihan gw. Atau kalaupun harus berupa penolakan, disampaikan secara “halus”, ga pake kata2 penghakiman kalo gw tuh ga mau belajar. Asli gw kesel eung.. udah minta tolong tapi tajem! Walo gitu, gw cuma diem aja sambil bilang hmmm.. arrrgghhh!!! Gw kadang kesel Ama diri gw sendiri yang ga bisa mikir cepet plus bersilat lidah 😭😭 dan parahnya, si ibu itu sebelas-dua-belas Ama kakak gw. Baik umur, pembawaan, bahkan lidahnya yang kayak piso-baru-diasah-bokap.

Terus makin ke sini gw makin kepikiran.. kenapa gw musti tersinggung yah?! Biasanya gw tersinggung karena kata2 seseorang itu benar. Tapi.. kalaupun benar, biasanya gw c iya2 aja nerima.. ga pake kesel. Toh emang bener. Gw bukan tipe orang yang ga bisa dikasih tau kok. Awalnya c kesinggung dan ga nerima hal wajar (apalagi kalau disampaikannya pake “🔥” dan lidah yang tajam).. tapi lama2 gw c nerima dan nyoba buat memperbaiki diri.

Dan sekarang, daripada memperbaiki diri, gw malah membuat pembenaran2 buat diri gw sendiri. Dan alasan2 lainnya. Bahkan, gw memodifikasi memori gw, kalau gw bisa aja bilang hal2 lain yang lebih menyakitkan. Miris yah.. kayak anak kecil ga mau kalah. Gw keingetan aja kejadian waktu kecil, pas gw cuma bisa nangis gara2 kakak gw yang nyindir gw Ama mulutnya yang tajam. Bales mukul secara fisik pun enggak. Hhh.. cengeng!

Akhirnya, pembenaran2 gw pikirin di kepala gw.. contohnya gini.. “gw c udah pernah jadi ketua yah.. dan gw ga belajar apapun“. Atau pembenarannya, “gw c bukannya ga mau belajar, gw rasanya bisa belajar lebih banyak dari ketua gw yang sekarang dengan posisi gw sebagai support dibanding posisi ketua/front“.

Tapi yah.. kejadiannya udah seminggu yang lalu. Percuma juga c gw ingat2 terus bikin pembenaran gitu.. yang jelas, udah ga ngaruh ama hubungan profesional kita. Toh biasanya kita juga kerja masing2. Belum lagi, emang si ibu tipe “egois” kayaknya. Senpai gw aja dicuekin Ama si Ibu pas diajak jadi se-tim dulunya. Well, siapa dia yang berani-beraninya nolak senpai gw coba..

Jadi pembelajaran aja c buat gw.. kalau emang ga suka nolongin seseorang yang kita ga suka (well, dia ga asing statusnya ya.. beda ama nolong orang asing yang kita ga kenal).. lebih baik mundur duluan atau ungkapin aja langsung kalau dia berutang ama kita. Jadi paling ga, dia tau posisinya. Ga usah ga enakan ama orang yang kamu ga suka. Ujung2nya ngebatin.

Kalo tetap mau ngebantuin, dan ga sengaja jadi ngerasa tersinggung pas ngebantuin.. respon yang pas adalah, ungkapkan persetujuan yang positif tanpa membenarkan bentuk negatif dari yang dilontarkan. Contohnya, dari kasus di atas.. pas kita dihakimi ga mau belajar secara tidak langsung dengan kata2: “saya c mau jadi ketua biar bisa belajar hal lain, ga kayak bapak“.. mungkin kita bisa bilang hal yang lebih guna kayak “hmm, semoga sukses buat proses belajarnya. Semoga lancar“. Daripada reaktif sendiri ga jelas. Lebih baik doain yang baik2 kan. Toh nanti doanya juga nyampe ke diri sendiri.

Gitu deh.. moga jadi pembelajaran idup buat gw ke depannya.

Berhasil

Udah dari jaman taun kapan.. parameter kesuksesan seseorang tergantung pada performansi orang di sekitarnya. Bukan.. gw bukan bicara tentang dukungan. Tapi perbandingan..

Karena faktanya, seseorang dianggap sukses, bukan karena usaha yang lebih keras.. tapi karena hasil yang didapat lebih bagus. Entah dibandingkan dengan standar tertentu, atau dibandingkan dengan yang lainnya.

Jaman dulu.. anak yang juara di kelasnya, bukan karena dia lebih berusaha.. tapi karena nilainya yang tertinggi dibandingkan teman-temannya. Dan jaman now.. kayaknya c sama aja.. buat yang nanya, tau darimana kalau dia tuh ga usaha?? Jadi gw jawab lagi pake pertanyaan yang sama.. kamu tau darimana kalau dia berusaha?? 😅

Well, usaha dan lainnya cuma diketahui orang terdekat. Lainnya c peduli amat.. 😐

Cuma aja.. jaman now, udah penuh ama orang yang menghargai usaha. Plus, menghibur seseorang karena kerja keras ga akan mengkhianati, udah biasa banget sekarang. Tapi penghargaan itu ga akan diakui khalayak ramai c yah. Emangnya siapa c yang bakal tau seberapa besar usaha kamu kalau dia ga kenal2 banget Ama kamu..

Contohnya, guru di kelas akan kasih penilaian yang lebih untuk siswanya yang punya niat belajar dan mau berusaha karena mereka mendampingi siswanya.. tapi ujian nasional.. well, tau sendiri kasus ujian nasional gimana.

Contoh lain, seorang fans selalu merasa bangga buat kerja keras dari idol mereka untuk jadi populer & terkenal. Tapi non-fans, kayaknya ga bakal peduli kan.. kayak gw yang bahkan ga peduli siapa aja member dari BTS, tapi hapal banget jadwal publish-nya vlog Fitri Tropica jadwal tayang serial bus Tayo. 😍😍

Jadi.. intinya, buat kamu yang terobsesi sama yang namanya penghargaan, pastiin aja kamu bisa lebih baik daripada orang lain. Kamu ga musti kerja lebih keras buat jadi juara kalau kamu emang lebih pinter dan berbakat dibanding temen2 kamu. Dan gitu juga sebaliknya buat kamu yang ngerasa kalau kamu harus berusaha untuk mencapai sesuatu. Eh tapi bentar.. terkait hal ini, ada satu petuah nih.. gw bilangin yah.. jaman now itu, kerja keras emang ga akan mengkhianati.. tapi faktanya bukan cuma kamu sendiri yang kerja keras di sini. 😁

Tambah lagi best practice buat kamu yang mau terkenal atau dikenal.. gw kasih tau yah, yang namanya grafik distribusi, punya pencilan atas & pencilan bawah.. dan biasanya data pencilan inilah yang dijadiin subjek buat dianalisis. Dan kalau udah mau dianalisis, artinya harus dikenali dulu.. bergerak dari hal ini, kamu nangkep kan maksudnya.. tinggal kamu tentuin aja, kamu mau jadi pencilan atas.. atau bawah.. heu..

Gitu deh.

Hello Counselor – Lee Hyunwoo, Kim Jungmin & Park Jiyun (2015.12.07)

Beberapa bulan terakhir, gw keingetan sama kasus Hello Counselor (variety show-nya KBS) pas MC nya malah yang ngasih curhatan. Dan ga tau kenapa, akhirnya gw bela2in nontonin episodenya satu2 mulai tahun 2013 sampe akhirnya, gw nemu video di atas.. dan akhirnya gw tonton juga episodenya lagi.

Dan well, walo gw masih inget2 dikit tentang kasusnya.. ternyata nonton lagi episode ini, masih bisa bikin gw ketawa plus senyum2 ga jelas gitu. Hihihi..

Akhirnya..

Oiya, gw mulai sukak plus jadi penonton tetap acara ini sejak gw tonton episode dengan cuplikan gambar ini:

Ga tau kenapa.. sejak lihat episode yang di atas (kalo penasaran, ini tayang sebelum episode yang gw taruh videonya di atas. Guestnya Brown Eyed Girl). Gw ga nonton langsung abis diupload c.. gw baru liat episode ini pertengahan 2016 lalu kalo ga salah.. dan ga tau kenapa, sejak episode ini, gw jadi ngerasa wahh aja.

Yahh.. gitu deh. Postingan penanda c intinya. Gw mau nonton ini berkali-kali soalnya 😍