Respon

Kemarin (bahkan sampai sekarang), gw ada konflik batin gara2 omongan salah satu kolega gw (kolega?!? bahasa gw aneh ya)..

Jadi, temen kerja gw itu numpang nge-print di kubikel gw. Maklum aja, kubikel gw dah lengkap duluan dari lama.. gw bawa peralatan gw sendiri dari rumah soalnya. Sedangkan yang lain c pake fasilitas yang disediain kantor (which is ngantri dan ga maksimal–at least fotocopy nya ga terlalu bagus). Intinya, temen gw nitip nge-print laporan di tempat gw. Pake laptop gw lhah ya. Dia nanya dulu c ngerepotin atau ga. Gw c bilang aja.. enggak.. padahal ngerepotin c pasti yah, tapi berhubung gw lagi ga ngapa2in dan lagi baik, gw mau aja bantuin. Hhh.. seharusnya gw bilang langsung gitu. 😒

Terus, ngelihat laporan yang dia bikin, gw nanya.. “ini proposal kegiatan yang dibicarain kemarin ya Bu?” Terus yang dia-nya jawab: “iya Pa.. saya ketuanya periode depan. Kalo bapak gimana?”. Dan di sinilah gw, dengan polosnya gw bilang: “udah ngajuin, saya c ga mau jadi ketua. Jadi tim support aja cukup bantuin ketua Ama wakil ketua saya”. Dan kekesalan gw dimulai dari responnya yang bilang gini “Oooo.. gitu, saya c mau jadi ketua biar bisa belajar hal lain, ga kayak bapak”.

Well, kata2 itu menohok gw dengan sangat. Gw c pengen reaktif yah.. karena responnya ga sesuai Ama yang gw harapkan. Gw c harapannya cuma sekedar “oooo..” atau ungkapan setuju Ama pilihan gw. Atau kalaupun harus berupa penolakan, disampaikan secara “halus”, ga pake kata2 penghakiman kalo gw tuh ga mau belajar. Asli gw kesel eung.. udah minta tolong tapi tajem! Walo gitu, gw cuma diem aja sambil bilang hmmm.. arrrgghhh!!! Gw kadang kesel Ama diri gw sendiri yang ga bisa mikir cepet plus bersilat lidah 😭😭 dan parahnya, si ibu itu sebelas-dua-belas Ama kakak gw. Baik umur, pembawaan, bahkan lidahnya yang kayak piso-baru-diasah-bokap.

Terus makin ke sini gw makin kepikiran.. kenapa gw musti tersinggung yah?! Biasanya gw tersinggung karena kata2 seseorang itu benar. Tapi.. kalaupun benar, biasanya gw c iya2 aja nerima.. ga pake kesel. Toh emang bener. Gw bukan tipe orang yang ga bisa dikasih tau kok. Awalnya c kesinggung dan ga nerima hal wajar (apalagi kalau disampaikannya pake “🔥” dan lidah yang tajam).. tapi lama2 gw c nerima dan nyoba buat memperbaiki diri.

Dan sekarang, daripada memperbaiki diri, gw malah membuat pembenaran2 buat diri gw sendiri. Dan alasan2 lainnya. Bahkan, gw memodifikasi memori gw, kalau gw bisa aja bilang hal2 lain yang lebih menyakitkan. Miris yah.. kayak anak kecil ga mau kalah. Gw keingetan aja kejadian waktu kecil, pas gw cuma bisa nangis gara2 kakak gw yang nyindir gw Ama mulutnya yang tajam. Bales mukul secara fisik pun enggak. Hhh.. cengeng!

Akhirnya, pembenaran2 gw pikirin di kepala gw.. contohnya gini.. “gw c udah pernah jadi ketua yah.. dan gw ga belajar apapun“. Atau pembenarannya, “gw c bukannya ga mau belajar, gw rasanya bisa belajar lebih banyak dari ketua gw yang sekarang dengan posisi gw sebagai support dibanding posisi ketua/front“.

Tapi yah.. kejadiannya udah seminggu yang lalu. Percuma juga c gw ingat2 terus bikin pembenaran gitu.. yang jelas, udah ga ngaruh ama hubungan profesional kita. Toh biasanya kita juga kerja masing2. Belum lagi, emang si ibu tipe “egois” kayaknya. Senpai gw aja dicuekin Ama si Ibu pas diajak jadi se-tim dulunya. Well, siapa dia yang berani-beraninya nolak senpai gw coba..

Jadi pembelajaran aja c buat gw.. kalau emang ga suka nolongin seseorang yang kita ga suka (well, dia ga asing statusnya ya.. beda ama nolong orang asing yang kita ga kenal).. lebih baik mundur duluan atau ungkapin aja langsung kalau dia berutang ama kita. Jadi paling ga, dia tau posisinya. Ga usah ga enakan ama orang yang kamu ga suka. Ujung2nya ngebatin.

Kalo tetap mau ngebantuin, dan ga sengaja jadi ngerasa tersinggung pas ngebantuin.. respon yang pas adalah, ungkapkan persetujuan yang positif tanpa membenarkan bentuk negatif dari yang dilontarkan. Contohnya, dari kasus di atas.. pas kita dihakimi ga mau belajar secara tidak langsung dengan kata2: “saya c mau jadi ketua biar bisa belajar hal lain, ga kayak bapak“.. mungkin kita bisa bilang hal yang lebih guna kayak “hmm, semoga sukses buat proses belajarnya. Semoga lancar“. Daripada reaktif sendiri ga jelas. Lebih baik doain yang baik2 kan. Toh nanti doanya juga nyampe ke diri sendiri.

Gitu deh.. moga jadi pembelajaran idup buat gw ke depannya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s