Past

Karena satu alasan ga penting, gw nyari nama rekan kerja lama gw di google (yep! I’m googling someone.. such a creep, right?!). Eh.. bahasa Inggris gw tolong dibenerin yak ini.. gw asal nulis aja. πŸ˜…

Singkat cerita, gw nemu satu hasil pencarian obrolan di akun Plurk. Tepatnya, di akun Plurk senpai gw. Yap.. dulu, pas senpai masih sering main bareng 27 jam sehari sama mantan majikan gw, gw ama senpai mayan sering sapa2an di jejaring sosial yang ga nge-trend itu.. eh.. buat yang nanya kenapa itu sehari bisa jadi 27 jam.. jawaban gw cuma 1: waktu itu bersifat relatif, kisanak!

Balik lagi ke cerita asal.. Ngelihat obrolan itu, gw jadi inget kalo dulu gw aktif banget di plurk beberapa tahun. Lebih lama dari keaktifan gw di Facebook malah. Plus, kebetulan senpai juga sempet muncul bentar di sana.. tapi akunnya dia lebih terkenal walo gw yang aktif banget. Tapi bukan itu intinya..

Intinya, gw jadi nostalgia tentang obrolan2 jaman dulu. Dan gw ngerasa kalau gw tuh mayan berubah yah dari lama ampe sekarang. Udah lewat 6 taun kira2. Dan gw berubah dari alay jadi super alay! Huweeewww dulu dan kini. Masa iya gw alay sepanjang masa.. hadeuh πŸ˜₯πŸ˜₯ ini mah ga berubah yah.. ini tuh “tetap” namanya. Levelnya aja yang beda πŸ˜”

Tapi.. gw jadi ingat kata2 temen gw pas makan bareng kita yang terakhir waktu jaman gw baru diangkat jadi pegawai (which is udah 3 tahun yang lalu–udah tua banget ya gw 😭).. temen gw itu bilang kalau ada satu hal sedikiiiiiit banget yang berubah dari karakter gw. Dulunya, gw tipe yang bisa diajakin becanda, ribut dan ketawa bareng. Bukan karena gw lucu.. tapi karena karakter gw itu bisa diceritain ama satu kata: “ceria”. Dibandingin sejak gw masuk dunia kerja, gw c lebih serius plus ga bisa diajak becanda. Bawaannya pengen nampolin yang heboh sendiri atu2. Dan kata2 gw jadi lebih formal. Temen gw c yang bilang. Gw jadi inget kata2 dia.. kalau dunia profesional udah ngerubah karakter gw dalam bertutur kata.

Walo gitu.. sebulanan lalu, mantan majikan gw bilang sesuatu ke gw (buat yang ga tau, mantan majikan ini sebenernya senior gw. Temen deket–pake banget–ama senpai. Dulu dia majikan gw. Tapi sekarang ga lagi. Sekarang kita 1 kantor, beda gedung, beda lokasi, beda jenis kerjaan, dan pastinya beda rejeki.. walo bukan lagi majikan gw, posisinya dia tetep aja lebih tinggi dari gw). Jadi sebulanan lalu, sang mantan majikan bilang kalau dia sempet nemu arsip lama hasil chat ama email gw (terkait kerjaan pastinya) ke mantan majikan gw.. dan beliau bilang kalo gw sama sekali ga berubah dalam hal komunikasi.

Gw ga tau mana yang bener mana yang lebih bener.. Yap! Ga ada pilihan yang salah di sini karena semuanya opini. Opini butuh acuan untuk dinyatakan sebagai sebuah kesalahan karena kesalahpahaman, dan gw ga nemu acuan apapun terkait hal ini.

Yah.. semua hal panjang di atas sebenernya ga berdasar apa2 c yah.. cuma gw aja yang iseng mau nulis tentang hasil nostalgia gw jaman dulu. Ternyata yaaaahhhh.. gitu deh. Gw punya masa kelam ternyata. Asli malu banget. Pengen gw hapus akunnya, tapi gw lupa password nya 😟😫 huhuhu..

Gw jadi ngerti kenapa perbedaan generasi bisa menimbulkan suatu hal yang gw sebut “perang-dingin-lintas-generasi”. Hmmmmm.. dan sekarang gw jadi belajar untuk ga terlalu banyak “menyimpan” kenangan di jejaring sosial. Malu eung..

Tapi mau gimanapun.. yang namanya masa lalu.. memang cuma untuk dikenang. Toh berubah atau ga, ga ngaruh ama sekitaran gw.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s