Teladan Buruk

Dua bulan terakhir.. gw Nemu teladan yang buruk banget. Tipe orang yang memang lebih baik dihindari. Tapi kalo ga bisa dihindari, anggap aja dia sebagai contoh yang ga boleh ditiru. Dan dialah sang “ketua kelompok” sebelah.

Bukannya ngejelek2in “ketua kelompok” sebelah (which is tetangga kubikel gw), tapi gw udah capek ngeliat kelakuan dia. Beberapa bulan terakhir, gw ama dia emang selalu kelihatan standby di kubikel. Gw c karena memang lagi dikurangi beban kerjanya. Dia.. ga tau deh.

Jadi.. setelah berbulan2 tetanggaan (well, baru 2 bulan tepatnya), gw yakin dia lah orang yang selalu ngehasut sekitaran gw. Dan tau caranya gimana?! Dengan menuntut! Kata2 kayak “kamu kan udah digaji.. kenapa gini kerjanya?” Atau kata2 “dasar ble’e! Gaji doank yang gede!”.. atau hasutan “emang dibayar berapa sampe mau kerja sekeras itu?”..

 well.. kata2 itu memang ga diucapkan langsung kayak gitu… Ga.. pastinya bukan kayak gitu, karena kata2 yang digunakan lebih parah dan menyakitkan! Dan parahnya.. dia provokator yang ulung. Bukan sekali dua kali gw ngeliat orang2 jadi marah ke atasan, dan pada saat para bawahan menuntut langsung, keberpihakan sang ketua kelompok malah beralih di depan sang atasan. Cih!
Tipe orang yang gw hindari banget. Memang tulisan ini bentuk kepengecutan gw buat sikap dia. Gw ga berani bilang karena gw masih mau kerja di sini. Dan.. ga kondusif banget kondisinya kalo perang dingin padahal sebelah kubikel. Gw pernah ngalamin sekali soalnya. Dan itu ga nyaman banget. Kita kayak anak TK lagi berantem pas konflik kita ditengahi ama atasan setingkat. Asli gak nyaman. Makanya gw ga mau ambil perkara. Toh dia ketua kelompok sebelah.

Pelajaran aja deh buat gw. Kalo orang2 punya role model yang dapat diteladani, dalam hidup gw, gw musti bersyukur ga cuma punya teladan kayak gitu (kayak mantan majikan atau senpai gw).. tapi juga contoh yang buruk banget kalo sampe ditiru. O iya, sebagai reminder ama gw, dia juga teman Tante gw yang sering ngomongin Tante gw di belakangnya. Gw tahu.. tulisan ini tuh ga pantas dan bikin gw keliatan ga lebih baik dari dia.. tapi at least, gw tau banget standar gw.. dan gw tau banget caranya bersosialisasi ama rekan sejawat dan arti dari kata “menyelesaikan pekerjaan”.

Tapi.. gw dilema aja c sekarang. Karena.. orang2 yang gw jadiin teladan, justru berpihak pada teladan yang buruk ini.. hufff… Mungkin dari awal gw emang cuma boleh berpegang ama prinsip2. Mereka berubah. Tapi pedoman idup gw ga boleh berubah kan.. yah.. prinsip2..

Paling ga, tetangga sebelah gw (iya.. ini yang sebelah kanan.. sebelah satunya). Selalu bisa kasih nasihat dan wejangan yang bikin gw apatis ama si subjek yang gw bicarain di postingan ini. Toh dia “ketua kelompok” sebelah. Gw emang ga berinteraksi langsung ama dia.. tapi sekitaran gw..

Yah.. moga gw jadi individu yang lebih baik dengan adanya teladan yang (menurut gw) buruk muncul di hidup gw.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s