Ikhlas dan Pamrih

Udah beberapa bulan terakhir, manager bagian sistem informasi nge-forward CEO notes di grup WhatsApp-berbasis-kerjaan. Uhmmmm, tentang keberadaan grup ini… jangan salah paham yah. Kita udah punya sistem ticketing kok. Grup ini cuma memperlancar komunikasi aja ceritanya.

Balik lagi ke CEO notes yang diforward sang manager.. ternyata bulan ini isinya tentang rasa amrih dan ikhlas. Mengambil tema tentang “apa yang dapat kamu berikan ke perusahaan, dan jangan pertanyakan sebaliknya”.. secara ga langsung sang CEO minta kita buat ikhlas dalam bekerja.

Well, gw setuju banget c yah ama CEO notes ini. Dan faktanya memang gw selalu setuju ama CEO notes yang dirangkai dengan kata2 positif itu. Buat gw, sangat memotivasi!

Tapi.. kali ini.. pas ngebacanya CEO notes bulan ini, gw malah ngerasa sakit hati. Bukannya kenapa2.. gw ngerasa aja kalo sang CEO malah menuntut lebih dari gw (well, CEO notes ini sifatnya umum, gw aja yang nganggapnya personal). Ga cukup loyalitas gw selama ini? Ga cukup pengorbanan gw selama ini? Ga cukup buat mereka gw kerja pas kondisi gw masih sakit?! Ga cukup gw nahan perasaan karena mereka ga mau nanggung biaya operasi gw?! Ga cukup gw yang nahan perasaan karena kalian para atasan ga peduli kondisi gw yang dalam penyembuhan?! Ga cukup ama pengorbanan atasan setingkat dan rekan2 gw yang nutupin kinerja gw yang jelek karena harus sering bolos gara2 kondisi gw?! Ga cukup semua perasaan yang gw tahan buat gw ungkap karena gw selalu nganggap para atasan selalu berpihak ke gw, staff kelas bawah?! Dan sekarang.. gw dituntut untuk ikhlas?!

Well.. tuntutan dari CEO notes untuk menimbulkan rasa ikhlas saat bekerja, justru menimbulkan rasa pamrih di gw! Hufff.. rasa ikhlas memang bagus untuk diutarakan sebagai motivasi bekerja. Tapi satu yang gw pahami. Ketika ada tuntutan, selalu ada bayaran akan tuntutan tersebut.. dan ketika tuntutan akan rasa ikhlas yang diangkat ke permukaan, maka rasa pamrih akan datang sebagai wujud konsekuensi akan pembuktian keberadaan rasa ikhlas itu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s