Parent’s Threat

Uhmmmm.. walau judulnya pake bahasa Inggris.. sebenernya kontennya Indonesia banget kok.. mulai dari bahasa sampe ke kasus. Itu judul supaya gw bisa latihan pake bahasa Inggris aja c. ๐Ÿ˜ Kan katanya mulai dari diri sendiri, plus mulai dari yang kecil.. dan satu hal kecil lain yang gw bisa bahasa Inggris-in yaaa judulnya. ๐Ÿ˜ฌ 

Apapun itu.. intinya tulisan ini tentang ancaman orang tua buat anaknya. Jujur aja.. gw sedih kalo orang tua udah marah ke anaknya cuma karena mereka lelah. Yaaa.. ini wajar banget di Indonesia–at least dari sinetron2 yang gw liat.. bahkan dari folktale yang diceritain turun temurun. Para reader tau cerita Malin Kundang kan?! Yap! Itu yang gw bicarain. Dan itu.. cuma salah satu aja.

Yaa.. gw di sini bilang mereka lelah.. karena gimanapun, seorang anak butuh bimbingan orang tua mereka pas mereka hilang arah.. ngerasa kesal itu wajar.. tapi kasih sayang orang tua sifatnya tak berhingga kan?! Dan faktanya.. sang anak belum pernah tua.. tapi sang orang tua pastinya pernah muda. Tambahkan juga satu kenyataan yang gw yakin banget buat itu: ga ada satu pun orang (terutama di sekitaran gw) yang mau dimarahin! Bahkan pas mereka tau mereka salah. Mereka yang salah bisa aja ngerasain rasa penyesalan.. tapi harga diri mereka pasti berontak ketika dibentak dan dihakimi–kalo gw ga boleh bilang pake kata dikutuk. Karena.. ketika para muda berontak, maka orang tua akan kesal dan juga lelah.. sampai mereka mengeluarkan kata2 berupa kutukan dengan kemarahan yang membara.

Malin Kundang banget kan?! Emang kurang ajar banget si anak yang ga ngakuin ibunya. Tapi.. apa kita bisa lihat dari sisi si Malin Kundang?! Bisa jadi dia amnesia.. bisa jadi juga dia memang ga kenal ibunya lagi karena terlalu banyak kenangan pahit yang harus ia lupakan setelah bertahun2–alasan psikologis mungkin.. dan ada banyak kemungkinan lain.. karena pas gw kecil, gw cuma diceritain kalo Malin Kundang ga ngakuin ibunya dan poof.. dia dikutuk jadi batu. Titik. 

Dulu.. gw ga ambil pusing tentang cerita Malin Kundang. Pesan moral untuk jadi anak yang penurut cukup banget buat gw. Lebih dari cukup malahan. Soalnya kata almarhumah Nyokap, gw anak paling patuh dan penurut. Boleh lah ya.. nyombong dikit ๐Ÿ˜. Balik lagi ke cerita.. Faktanya.. sekarang, gw mulai berfikir berbeda. Bukan tentang pemakluman akan alasan si Malin yang ga kenal ibunya.. tapi tentang kesedihan gw atas kata2 yang terlontar dari mulut sang Ibu.

Jujur ajah.. gw sedih dengan ancaman ibunya si Malin. Dan itu.. ga jauh beda sama orang tua jaman sekarang. Jadi, gw sempat dengar orang tua (anaknya dah gede) yang marahin anaknya dengan bawa2 umur mereka. Sang orang tua mengklaim umurnya udah ga bakal lama lagi.. jadi si anak jangan melakukan pembangkangan. Ditambah, terdapat kata2 “rasakanlah nanti kalau (ayah/ibu) udah ga ada nanti”. Asli.. gw miris dengarnya.

Bukannya kenapa2.. tapi.. itu ucapan orang tua ke anaknya. Bisa jadi terkabul. Kadang gw mikir.. seberapa durhaka anak itu sampai orang tuanya ngeluarin kutukan itu. Dan faktanya.. si anak ternyata dalam kesehariannya, anak baik2 plus patuh banget. Kebetulan ajah sedang kesal karena satu hal, dan ga bisa dia tangani saat itu. Dan.. well, orang tua yang terbiasa dengan kepatuhan tersebut melihat hal itu sebagai bentuk yahh.. gitu deh.. mungkin.. sang orang tua mungkin juga lelah.

Asli gw sedih.. alasannya cukup jelas kan. Si anak akan mendapatkan kutukan seumur hidup hanya karena ia menjadi anak baik2 selama ini dan sangat kebetulan bersikap di luar batas kewajaran yang ia tunjukkan. Belum lagi kutukan tersebut ga cuma terkait si anak. Tapi juga sang orang tua. Buat gw.. ada beberapa kutukan dalam kata2 itu.. contohnya:

  1. Si anak bakal menderita dan kesusahan sepeninggal orang tua karena itu “wasiat” si orang tua.
  2. Orang tua akan meninggalkan anaknya dalam rasa dendam.
  3. Sang anak bisa jadi juga merasa dendam.
  4. Orang tua akan gagal karena tidak dapat membesarkan anak yang berhasil dunia akhirat.
  5. Sang anak juga ga akan jadi anak shaleh karena ga mau doain orang tuanya..
  6. ..dan beberapa alasan lainya yang bisa kamu tambahin.

Yahh.. gitu lah.. intinya gw sedih c. Gw udah coba bicara dan menjelaskan.. tapi.. well, sepertinya kesedihan dan tangisan sang anak adalah reaksi yang paling tepat sasaran untuk menyelesaikan semuanya. Gw bersyukur sang anak meluapkan emosinya dan tidak menyimpan sendiri seperti yang selama ini dia lakukan pada keluarganya sendiri. Cukup aneh memang melihat ada orang yang tertutup pada orang2 terdekatnya, tapi cukup terbuka pada orang yang baru ia kenal. 

Dan begitulah akhir ceritanya.. ya.. segitu aja yang bisa gw ceritain.

Yang jelas.. Satu pelajaran buat gw.. intinya.. komunikasi.. dan jangan merasa lelah untuk berkomunikasi. Kalopun lelah, luapkan lah sewajarnya.. pastikan kesedihan yang tulus menjadi penyelesaian ketika tidak ada lagi jawaban atas sebuah pertahanan akan harga diri.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s