[Review Buku] Kening

Diambil dari Goodreads

Judul: Kening
Author: Rakhmawati Fitri
Ilustrasi: Koolastuffa
Jumlah Halaman: 194
Penerbit: Terrant

Resume: –

Opini gw:
Buat gw… buku ini membingungkan. Karena~~ cover, judul, dan endorse yang ada di belakang buku semuanya ga ada yang nyambung ama isi cerita. Bahkan efeknya…. at least buat gw. Makanya gw bingung mau nulisin resumenya apa. Karena dari satu bab ke bab lain isinya variatif banget. Ada c kesamaan… yaitu tentang gaya komunikasi seorang Fitri Tropika. Seharusnya kalo mau nyambung judulnya yaaaa semacam “Fitrop dalam Suka dan Cinta” atau “Fitrop Punya Cerita”…. tapi yaaa… ga menjual c yah.

Dominannya sampai pertengahan buku, ceritanya tentang kisah cinta seseorang bernama Fitri. Dari kecengannya yang ga sengaja nemu di satu event di luar negri… sampai pindah hati ke seseorang dengan gambaran akan harapan “seems-like-he-is-the-one” yang ternyata juga berakhir sad ending. Terus lanjut ke surat cinta yang ga biasa…. dongeng imajinasi tingkat tinggi dari seorang Fitrop… dan akhirnya ditutup dengan sebuah tulisan yang gw tunggu2. Yap… sesuatu yang gw harapkan ternyata tetap ada dan muncul di akhir cerita dari buku ini.

Sebenernya… capek c ngebaca bukunya… walau alhamdulillah gw selesai juga baca bukunya. Jadi… apa dulu yah yang gw komentarin. Hmmm… kayaknya layout buku dulu yah. Soalnya ini yang paling bikin gw bete baca bukunya.

Untuk bukunya… ukurannya lebih kecil dari buku yang lain gw punya (gw bicara tentang Pelit yang gw miliki pastinya). Tapi…. ada yang bikin ga nyaman di buku ini walo bukunya kayaknya lebih mudah dibaca. Pertama marginnya yang terlalu kecil. Jadi gw bacanya tuh panjaaaanggg banget kalo mau capai tepi kanan. Belum lagi alignment-nya dibuat rata kiri-kanan. Font-nya juga bikin cape (gw doank kali yah). Font-nya cocok sama ilustrasi yang ditampilin, tapi ga nyaman buat gw baca. Efek dari font plus ukuran margin dan alignment ini bikin gw ngrasa baca diktat kuliah. Serius! Diktat kuliah algoritma gw gini banget ditulisnya…. kayaknya biar hemat kertas. Padat materi soalnya tuh diktat. Kalo aja nih buku ada beberapa kalimat ditulis pake font Courier… lengkaplah sudah… gw bener2 kayak baca diktat kuliah yang udah menahun ga gw sentuh.

Buat kontennya sendiri, khas fitrop. Pilihan kalimat yang digunakan pastinya bukan yang tipe simple. Jadi… butuh sekitar 2-3 baris buat ngejelasin suatu hal. Padahal seperti yang gw udah bilang… marginnya tipis. Jadi kebayang ajah penjelasannya gimana. Berhubung konsentrasi gw agak2 dipertanyakan akhir2 ini… Gw kadang musti baca kalimatnya 2 sampai 3x buat nangkep maksud si Fitrop.

Di awal2 buku yang nyeritain tentang kisah perjalanan cinta Fitrop… bertebaran lirik2 lagu yang buat gw ga meaning sama sekali. Bukannya kenapa2 c yah… Tapi kalo ada yang naruh lirik lagu, biasanya gw bakal baca dalam irama yang sesuai. Tapi berhubung gw sama sekali buta tentang band2 plus judul lagu yang dia taruh, gw jadi bingung sendiri. Karena ga enak banget dibacanya. Judul2 filem, branded fashion, plus merek terkenal dari produk-entah-apa-pun kadang jadi perbandingan untuk ngungkapin sesuatu. Ada yang bisa gw bayangin karena emang terkenal… tapi kebanyakan enggak. Overall untuk kisah cinta ini…. Gw bakal seneng kalo ngebacanya dalam format blog dengan segala macam foto dan link video yang bisa gw puter. Sayang banget gw ga bisa nikmatin cerita itu kalo ditulisin dalam format buku yang tekstual banget. Bahkan hampir mirip diktat kuliah.

Di pertengahan buku setelah kisah cintanya diselesaikan dengan kata2 penuh makna buat sang terkasih, ada ilustrasi2 unik terkait cerita. Dan efek lucu plus lebay semakin menguat di sini. Sampai di akhir buku…. barulah gw menemukan apa yang gw harapkan dari Fitrop.

Gw beneran naruh harapan khusus buat buku ini. Sampe gw minta tolong temen gw buat nyariin bukunya buat gw miliki. Soalnya di toko buku langganan dah ga terbit lagi bilangnya… dan gw masih lum sempet keliaran nyari2 buku. Walo gw kecewa awalnya (gw udah bilang kan kalo kisah cintanya membosankan buat dibaca?!)… tapi ternyata ga kecewa2 banget akhirnya.

Ungkapan kekecewaan itu ga bermaksud apa pun… Tapi lebih karena gw naruh harapan lebih buat sosok Fitrop. Soalnya, gw tuh dah sok ngaku2 kalo Fitrop itu guru spiritual dan role model buat gw. Soalnya witty gitu dianya. Kalo gw udah harus nutup diri gw dengan sebuah candaan garing… yaaaa gaya Fitrop lah yang selalu gw tiru. 😀 Belum yah, walo dia becanda… tapi ada pesan moral yang terkandung di tiap candaan.

Yahhh… gitu deh…

Setelah namatin bukunya… gw jadi tau Fitrop gimana… termasuk kehidupan pribadinya yang dia ceritain. Paling ga gw jadi tau kalo Fitrop ngecengin kakak angkatan gw (ketauan gw lulusan mana) 😛 Gw jadi penasaran sapa yang dia kecengin plus dari jurusan mana. Dan seharusnya ada kemungkinan gw tau yang mana orangnya. Soalnya, kalo ngikut umur, Fitrop tuh masih kuliah pas gw baru masuk kuliah. Jadi kecengannya juga belum lulus kan… Belum lagi pas taun2 Fitrop masuk kuliah, universitas gw terkenal sulit banget keluarnya. Apalagi yang dari Elektro. Kakak angkatan di kosan aja ada yang baru lulus setelah 6 taun T_T eh.. gw ga nyebut nama dia ya… jadi ga bisa dibilang ngumbar aib :mrgreen:

Okeh… daripada gw melangkah makin jauh dari topik awal… review Kening akan gw tutup dengan ngasi 2 bintang buat cerita kisah personalnya Fitrop yang identik dengan ke-“lebay”-an.

2-stars

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s