Komentar Sang Komentator

Jadi…. hari ini gw ngadepin client bermasalah di depan seorang psikolog. Gw ga usah cerita lah ya kenapa ada psikolog itu tiba2 di sini. Intinyaaa~~~~ gw dibilangin sebagai konsultan yang kurang info. Kronologis singkatnya, gw ditanya2 ama si client bermasalah ini tentang kemungkinan setelah kontrak selesai…. dan gw dengan gampangnya bilang kalo gw ga bisa bantu apa pun karena gw emang ga tau apa2. Sebenernya gw bisa aja c nyari info de el el. Tapi buat apa?! Ga ada hubungannya sama gw. Toh kontrak selesai…. masih layak gitu diladeni?!

Nah, si komentator komentar (gw ga tau dia psikolog, psikiater, atau konselor sebenernya–intinya dia cuma nilai gaya komunikasi gw ajah)…. kalo gw tuh keliatan banget ga bisa ngasi tau (atau lebih tepatnya ga mau tau) tentang apa yang mereka bakal hadapi setelahnya. Sedangkan kalo gaya komunikasi… gw dinilai terlalu grogi dan nervous pas ngadepin orang lain secara 4 mata. Ada c feedback2 lainnya (yang sebenernya bukan feedback, tapi lebih ke wawancara gw ama si komentator)… tapi gw ga usah tulis lah ya di sini. Ketauan aslinya ntar….

Balik lagi ke penilaian komentator. Singkat cerita gw dinasihatin untuk mau berbagi dan memberikan empati. Ketika berbicara ama seseorang (client/customer atau siapa pun mereka), gw ga boleh terlalu ketus dan terus terang. Cobalah untuk memikirkan kalo kita ada di posisi mereka. Beri empati… dan bagilah apa yang bisa dibagi. Kalo aja informasi kita kurang, berikan harapan agar gw mau membantu permasalahan mereka. Gitu….

Well~~ sebenernya… gw pernah melakukan hal di atas. Tapi, waktu itu gw kok berasa ga rela yah… Gw tuh berasa dimanfaatkan demi keuntungan mereka. Mungkin agak naif kalo gw liat itu semua dari untung-rugi… karena toh mereka kesulitan, dan kalopun berhasil ngelewatin masalah itu… yang mereka dapatkan (kalo gw liat dari kacamata gw) cuma kelegaan semata. Gak lebih.

Pas waktu gw “ngelawan” si komentator pake curhatan gitu… dia cuma bilang kalo kejadian masa lalu…. biar aja jadi pembelajaran di masa itu. Belum tentu yang gw hadapi sekarang punya template yang sama waktu itu. Terus… yakin aja… kalo kita ngebantuin orang lain, pasti ada balasan baik untuk itu. Yaaa… panjang c contohnya… cuma gw ambil intisarinya gitu. Dan sesi konsultasi pun selesai setelah gw tiba2 nge-cut bilang makasih dan ga mau lanjutin sesi konsul coz gw mau istirahat makan siang plus masih ada kerjaan abis istirahat.

Dari sesi di atas yang berlangsung, satu pelajaran yang gw dapat adalah: “Gw benci konsultasi!”

Faktanya, duluuuu~~ banget… gw juga pernah debat ga jelas ama konselor di kampus gw pas waktu konsultasi karir. Gw juga ga ngerti kenapa tiba2 gw ada di meja itu waktu itu. Tapi intinya… gw ga suka dihakimi gitu aja. Mereka tuh ga tau apa yang gw udah rasain, apa pengetahuan yang gw punya… dan ga tau kalo gw tuh udah ngelihat pilihan apa aja di depan mata gw. Karena faktanya buat gw… yang mereka ajukan itu bentuk2 general yang disederhanakan dengan template2 yang mereka pelajari sebagai SOP sebagai seorang “komentator”. Sedangkan bentuk2 general itu… bisa jadi berhasil diterapkan… dengan kemungkinan gagal pun masih ada. Tapi lagi2… gagal atau berhasil itu sapa yang ngerasain?! Gw kan?! Iya! Emang gw sendiri!

Balik lagi ke sesi konsul kemarin…. menanggapi nasihat2nya sang komentator. Tanggapan gw tuh gini… Oke lah gw mau ngebantuin… tapi kayak ga ikhlas gitu. Terus dengan kondisi itu… apa semua bakal berkah?! Bakal lancar2 aja?? Apa gw bakal tetap dapat pahala? Well~ buat gw berkah ama pahala itu emang urusan Yang di Atas… gw gak berhak ama apa pun tentang hitung2 pahala. Tapi buat urusan keduniannya… itu ga akan lancar sama sekali. Pas waktu lo ditolongin seseorang dan orang yang nolongin itu setengah2 gitu plus sambil masang muka asseeeem banget…. pasti ada rasa ga enakan. Kalo ajah ini ga berhasil ditangani sama orang kedua pihak. Bisa jadi ujung2nya mereka saling menyalahkan pas nemu permasalahan lain.

Inti dari unek2 gw di sini… kalo emang lo ga bisa nolongin… atau lebih tepatnya ga bersedia buat nolongin… mending ga usah nolongin pihak2 yang terikat suatu “kontrak” ke elo. Daripada ngedumel di belakang. Kecuali lo tau kalo ada prinsip “bantulah satu permasalahan seseorang, yakin aja akan ada orang lain juga yang akan muncul buat ngebantu masalah kita“. Terus efek dari pemikiran itu ngebikin lo ngebantu orang2 yang butuh bantuan lo tanpa kondisi apa pun. Tanpa ngedumel di akhir… tanpa ada rasa kesel sama sekali. Kalo itu udah kesampaian, barulah lo bisa nolongin orang2 itu. Gitu….

Satu hal yang kayaknya ga kesampaian untuk dibilangin ke gw… mungkin inti dari unek2 gw di atas. Karena gw udah nyolot duluan. (hyaayalah~~ gimana gw ga nyolot pas waktu gw konsul… gw dinilai seolah ga kenal dan ga jadi diri gw sendiri–terlepas benar atau enggaknya… gw mau jadi siapa dan mau niru siapa bukan urusan mereka kan?! Mereka bisa aja lanjutin konsultasi dengan diri gw yang itu karena gw cukup konsisten make orang yang sama asal lingkungannya masih di sekitaran itu2 juga).

Kayaknya gw dituntut supaya gw lebih berlatih buat ikhlas. Bukannya karena gw tau gw ga bakal ikhlas jadinya malah gw ga mau nolongin. Minimal berempati dikit lah. Tapi satu yang pasti…. gw kayaknya ga bakal mau nolongin orang sampe korban perasaan sendiri kecuali kalo orang itu benar2 penting buat gw dan masalahnya juga jadi hal penting buat gw. Soalnya udah bukan sekali dua kali gw kena dampak buruk gara2 gw ngebatin gitu. Diantar ke IGD cuma gara2 ngebatin plus kesel ga ketahan sama sekali ga cantik.

Hmmmm~~~ begitulah ceritanya tentang curhatan gw atas komentar dari sang komentator.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s