Jurnal Ramadhan 1437H: Hari ke-1

Uhhmmm… edisi jurnal ramadhan ini artinya gw nulisin tentang puasa gw dari hari ke hari. Pengennya c kayak diary.. jadi gw tau gw ngapain aja kemaren2. Buat yang ngrasa ga meaning, ga usah lo baca yah.. toh namanya juga jurnal. Kalo sesuai ama lo silahkan, kalo ga juga ga ngerugiin lo kan…

Jadi kita mulai yah…

Hari pertama… puasa gw kayaknya udah stengah batal. Gara2 gw abis ketemu petugas yang cara ngomongnya bikin gw emosi. Sang petugas tersebut kalo ga salah namanya Nurlena ato sapaaa gitu??

Cerita yang agak lengkap dikit tuh gini… gw kan ngurus taspen Nyokap.. syarat2 udah, berkas2 udah… cuma gw ga ngerti cara ngisi formulirnya. Soalnya kemaren bokap yang kasih ke gw, dan gw juga bingung ama penjelasan bokap.

Alasan kenapa penjelasan bokap gw membingungkan pun akhirnya terjawab. Yaaa.. karena si ibunya juga ga beres ngejelasinnya. At least buat gw. Terus, karena gw kan ga ngerti yah… gw minta ulang lah bagian yang gw ga ngerti… menurut gw itu hal yang wajar. Toh si ibu bagian informasi kan??!

Terus, jawaban apa yang gw terima?? Gini dia bilang: “kok ga ngerti2 juga.. kamu sekolah ga c?”

Kata2 itu bikin gw panas… pengennya gw bilang: “ibu, kalo ada orang yang ga ngerti tentang satu hal, kemungkinannya ada 2. Emang yang dengerin sulit nangkap, atau yang ngejelasin yang ribet jelasinnya. Faktanya, saya ga pernah kesulitan buat memahami sesuatu. Dan ibu ngerti kan maksud penjelasan saya?”

Pengennya c gw bilang gitu.. tapi berhubung ibunya udah tua bingitz… dan gw udah kebakar duluan, gw langsung permisi pake senyum manis. D*MN!

Di luar, gw udah mau nangis nahan emosi.. terus gw akhirnya teriak2 juga ke bokap yang nunggu di pintu depan. Plus pas jalan pulang, gw beneran nangis karena sebuah pembicaraan antara gw dan bokap. Pembicaraannya rahasia.. tapi intinya gw ga mau ngurusin apa pun lagi. Dan semua yang gw lakukan dan terima cuma gw lakuin buat diri sendiri.

Gw sadar, yang gw urusin itu si Mamah yang paling manjain gw semasa beliau masih ada buat gw. Tapi, dengan pembenaran kalo yang gw urus itu bukan demi kepentingan gw sendiri, daripada gw selalu ngebatin dan disalahin… gw angkat tangan buat urusan taspennya si mamah. Lagian bukan buat gw atau si mamah juga. Kalo kayak pemakaman beliau kemarin, gw c rela ngurusnya. Dan itu udah gw urusin kemaren bareng bokap. Tapi buat sekarang, adanya gw jadi kambing hitam aja. Asli gw ga terima. Walo bokap bilang dia ga nyalahin gw.. cuma tetep aja nyalahin “pihak gw” yang bahkan gw ga punya kewenangan buat itu semua.

Yah.. gitu lah, percobaan hari pertama gw puasa kayaknya gagal. Bokap udah nyuruh gw minum.. takut gw ga kuat, lagian gw juga udah marah2 plus nangis ga jelas. Tapi yaaa.. gimana ya, gw takut sekali berenti, jadinya keterusan… padahal udah niat. Dan ini hari pertama. Jadi gw putusin buat terusin aja nahan haus ama laparnya. Hawa nafsu gw udah ga ketahan, tapi minimal haus ama lapar ketahan lah..

Itu aja c inti ceritanya… puasa hari pertama gw di tahun 1437H berstatus: Hampir Gagal! Kayaknya biar aman, gw musti ngeganti abis lebaran ntar. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s