Membuat Rencana

Satu tulisan lain buat curcol. Bukannya kenapa2 c yah… Tapi pagi ini, beberapa saat sebelum gw tulisin nih postingan, gw terima telpon dari seseorang, dan sampe sekarang nih tulisan gw tulis, jantung gw masih debar keras saking gw ga bisa nahan emosi gw. Yah, gw tau ini ga baek buat jantung gw… Makanya gw tumpahin di sini. Soalnya tuh orang dah ga bisa denger kata2 gw lagi. Gw males debat ama orang yang setipe ma gw… ga bisa didebat.Gw ga akan bilang kasus dan detilnya gimana, tapi ini pelajaran ajah buat gw.

Jadi buat gw di masa depan, kalau ngebikin dan ngejalanin rencana nantinya, tolong… Toloooong banget, pastiin rencana lo itu ga ngehancurin masa depan lo sendiri. Jangan sampe lo berangan-angan buat masa depan yang cerah, tapi faktanya, untuk mencapai angan2 yang belum kejadian itu, elo malah ngorbanin masa depan itu sendiri.

Parahnya, lo nolak statement orang2 yang bilang kalo elo yang ngehancurin visi itu pelan2, dan menyalahkan ketidaksiapan orang2 di sekitar lo… nyalahin kalo ini semua akibat dari elo yang ga dapat dukungan penuh dari sekitar lo. Well, faktanya…. ga ada orang yang mau nge-support orang yang egois, bro! Gw pengen nambahin beberapa fakta lagi, tapi kayaknya itu cukup kalo lo mau denger gw.

Kalo emang mau dapat dukungan, siapin semuanya dengan baik. Jangan berharap orang yang ada di samping lo itu bisa menanganinya sendirian. Mereka bukan manusia super dengan kekuatan super yang bisa ngalahin penjahat tanpa latihan bela diri sebelumnya. Lo tinggalin semuanya gitu aja dengan berbekal satu untaian kata motivasi tanpa solusi, berharap semua baik2 aja… Itu…. ga banget!

Buat kasus ini, ngidupin auto pilot, berharap pesawat itu sampe bandara dengan sendirinya bukanlah solusi yang benar. Gak gitu caranya ninggalin sesuatu yang jadi tanggung jawab lo.

Buat argumen lo… “gw kan ngontrol juga… gw nelpon kok tiap hari, gw juga ngasih kata2 motivasi dan pengertian“. Well, mereka ituh manusia, bro… butuh kepastian dan dukungan penuh berupa aksi yang menimbulkan reaksi. Bukan sekedar sepik belaka… ditambah kata motivasi. Jujur ajah, kalau “teman” lo  itu ga punya rasa tanggung jawab yang besar, pastinya dia bakal udah ninggalin hal yang diamanahin ke dia.

Terus buat alasan2 yang lo kasih, gw udah sampaiin langsung. Tapi, responnya bahkan ga nunggu uraian dari lo. Gw ajah yang denger responnya dengan kata2: “Alasan itu cuma pembenaran buat kesalahan yang udah dilakukan”, ngerasa sakit. Padahal gw cuma nyampein… bukan si pelaku. Dan lo masih tutup mata buat ini?!

Buat gw di masa depan… hal2 di atas, pelajaran ajah buat lo. Kalo bisa kayak bapaknya Saka ma Satya, dia nyelesaiin masalah dengan mempersiapkan agar masalah itu gak datang. Iya, ini maksudnya novel “Sabtu Bersama Bapak”.

Gitu ajah… buat elo di masa depan, gw harap elo sedang nikmati indahnya pelangi di waktu lo. Sekarang, gw cuma bisa berusaha sebaik mungkin buat lo… berdoa kondisi lo itu menjadi kenyataan. Karena… yah, siapa yang bisa tau masa depan, kan?!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s