[Review Buku] 8…9…10…

5273610

Gambar diambil dari Goodreads

Judul: 8… 9… 10… Udah Belom?!
Author: Laurentia Dermawan

Resume:
Nesya dan Vino adalah teman sepermainan dengan kondisi yang diragukan apakah wajar atau tidak. Nesya sering melukai Vino (entah sengaja atau tidak), dan Vino akan membujuk Nesya yang menangis agar diam karena telah melukainya. Yah, Vino terluka, tapi Nesya yang menangis. Cukup wajar sebenarnya untuk anak2. Suatu hari, mereka bermain petak umpet. Kondisinya, Nesya harus bersembunyi sampai ditemukan Vino si pencari. Sayangnya, Vino tidak pernah menemukan Nesya sampai pengasuh Vino memanggilnya untuk pulang. Di lain tempat, Nesya menganggap permainan masih belum usai. Nesya masih menunggu dan terus menunggu sampai Mike menemukannya.

Faktanya, permainan itu sepertinya tidak pernah berakhir…. Justru, permainan itu meninggalkan teka-teki bagi Nesya dan Vino. Teka-teki yang sepertinya cukup rumit karena Nesya sendiri telah mengalami kecelakaan dan berefek pada kehilangan memorinya. Ketika teka-teki tersebut mulai menemukan jawabannya, akankah mereka dapat meneruskan dan menyelesaikan permainan tersebut? Permainan petak umpet bukanlah tentang menang atau kalah…. tapi tentang menemukan dan ditemukan. Apakah pada akhirnya yang satu dapat menemukan yang lain? atau mereka tetap terus pada posisi masing2… the one that hide, and the one that seek? Apapun itu, pada hitungan kesepuluh… si pencari akan selalu menanyakan “Udah Beloooom?” untuk memulai melakukan pencarian.

Opini gw:
Abis gw baca resume di atas, gw jadi bertanya2…. ituh spoiler ga c? Gw berharap enggak deh. Toh ga ada ending dan kejutan2 yang gw sampaiin kan? Buat yang udah ngebaca dan ngerasa aneh tentang gimana cara gw nutup itu kalimat, ga usah heran. Gw tau itu ga berkorelasi ama ceritanya, cuma gw rasa itu cocok kalo gw tambahin di akhir kalimat.

Apapun resumenya, buku ini teenlit pertama yang gw baca setelah beratus hari gw vakum dari nulis2 resensi buku. Buku yang gw baca pas gw ngantri dokter, ngantri resep, ngantri ambil darah, nemenin Nyokap ama Bokap, ngalihin pikiran gw biar ga ada aer di mata gw.

Akhirnya, bukunya tamat gw baca, dan nih aer muncul lagi di mata. Bukan karena bukunya mengharukan… tapi karena gw sedih…. hidup anak es em a tuh seminimalis ini yah?! Perasaan dulu gw es em a juga gitu. Jadi ajah gw sedih. Tepatnya iri. Yah, gw iri ama kehidupan gw yang dulu. Tololnya gw! Ngapain gw iri ama diri gw sendiri!

Balik lagi ke bukunya, pas ngebaca nih buku, awalnya c agak menghibur, lama2 jadi agak ngebosenin, monoton, dan ngerasa ga ada twist sama sekali. Walo gitu, nih buku tetep enak dinikmati sampai kata terakhir.

Karakternya ada Eca/Nesya, Vino, Kiara, dan Egi (gw suka karakter Egi, dan ngerasa pengin scene-nya dia dibanyakin). Semuanya tampak ganteng/cantik dan berkarakter. Tipikal teenlit dengan hidup remaja kekinian yang minimalis. Ditambah cerita yang menurut gw klise abis, ga heran kalo anak2 es em pe/es em a kasih rating yang bagus buat nih buku. Gw sendiri, even udah ga remaja lagi masih mau kasih 3 bintang buat bukunya. Buat gw, bacaan ringan buat refreshing dari kehidupan yang musti dihadapi.

Tapiiiii… karena gw ga sukak ada adegan kissing dalam novel teenlit, jadi bintangnya gw kurangin satu. Sooo… udah jelas yah. Putusannya, 2 bintang buat permainan yang 10 tahun ga selesai2.

2-stars

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s