Rasanya… Hampa

Pastinya, gw idup udah lebih dari 25 tahun, walo gw selalu ngaku kalo umur gw berenti di angka 25 itu. Dan di state ini, gw ga nyangka ajah… kalo yang namanya rasa “hampa” itu bakal masih bisa gw rasain. Bahkan setelah apa yang gw alamin selama ini.

Buat yang bertanya2.. “Maksud postingan lo apa nih?”… Yaa ga ada maksud apa2. Nih postingan emang cuma curcol belaka ajah.  Kayak biasanya… Jadi, buat yang ga mau terlibat, gw kasih tau yah… tombol close window-nya ada di pojok kanan atas. Terus tombol close tab-nya ada di pojok kanan atas masing-masing tab. Silahkan dikondisikan.

Jadi gini yah… duluuuuuu banget, gw pernah ngerasa hampaaa banget! Pastinya, karena gw ngerasa kehilangan orang yang gw sayangi. Padahal mereka masih ada buat gw. Ceritanya, gw kan udah ngerantau ke Bandung pas gw seumuran sama si Arumi Bachsin lari dari rumah (yang kata infotainment, usianya masih belia dan terlalu dini buat mengetahui dunia)… tapi di umur yang sama itu (sebenernya udah dari beberapa tahun sebelumnya c), keluarga gw dah mencar2 buat ngurusin tugas masing-masing. Bokap di dinas Gunung Sitoli, Nyokap kerja di Padang, Gw di Bandung… dan Teteh gw kuliah di Bogor. Yah, put it simply, gw ngerasa ilang pegangan.

Awalnya, gw mau ngikut si teteh buat nguli di Bogor (nguli ini, istilah jaman kapan yah). Tapi ga jadi… walopun gw dah lulus di IPB, gw disuruh hengkang dari kota hujan ke kota kembang. Di Bandung, gw c emang ga dilepas gitu ajah…. ada sodara nyokap yang nemenin. Tapi statusnya, kita berdua sama2 lagi di perantauan. He’s not a native either. FYI, temen pun ga ada. Dan gw… beneran ngerasa hampa. Adanya, kerjaan gw mandangin buku kenangan sekolah ama foto keluarga ajah… dan itu pastinya ga efektif sama sekali.

Sekarang, setelah bertahun2 idup plus ngalamain ama yang namanya rutinitas, gw ngerasa lagi kehampaan itu… Pas gw ama bokap nganter nyokap ke IGD terus setelah beberapa hari observasi, sama dokternya dirujuk ke RS PON di Jakarta. Nah, pas ambulans berangkat ngebawa Nyokap (bokap gw nemenin di ambulan), di sana gw ngerasa hampa. Kosong banget! Ga tau apalagi yang musti gw lakuin biar ga hampa lagi…

Teteh gw ama suaminya ngingetin gw biar gw tetep kuat… biar gw ga nangis di depan Nyokap. Tapi, semakin mereka bilang kalo gw harus kuat dan ngelarang gw nangis, waktu itu pula aer mata gw makin keluar deras. Dan waktu itu juga kekosongan itu makin gw rasain.

Sampe sekarang, gw masih nginget2… apa aja yang udah gw lakuin biar bisa ngurangin kehampaan itu. Tapi makin gw ingat, gw makin ga tau apa yang pernah gw lakuin. Satu hal yang pasti, dulu gw berprinsip kalo pelangi yang indah serta hari yang cerah dapat dinikmati setelah badai. Sekarang, gw bertanya2… apakah gw cukup kuat buat menghadapi badai sampai nantinya gw bisa menikmati hari yang cerah sambil memandangi pelangi?

Rasanya… masih hampa.

Buat Mom, cepet sembuh yah… Dad, yang kuat yah… Buat teteh dan keluarganya…  makasih buat semuanya. Di sini, ada anak yang sedang berdoa untuk kesembuhan, kesehatan, dan kekuatan keluarganya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s