Cerita dan Nasihat

Setelah sekian lama gak ngapdet blog gara2 load kerjaan yang nambah, gw akhirnya mulai terbiasa buat ninggalin kerjaan gitu ajah. Yupyup… tiap sabtu, yang biasanya gw ngulik2 hal baru buat ditulisin di mari, jadi ajah bikin gw ngerjain kerjaan kantor. Maklum ajah, “perampingan” di sana-sini bikin atasan 3 tingkat ngasi kebijakan buat “lebih memberdayakan” para pekerjanya. Jadilah walo itungan waktu hadir masih sama, tapi kita berasa kerja lebih dari 40 jam per hari. Tapi yang gw heran, kayaknya itu cuma di gw doank deh. Senior2 di sini kayaknya tenang2 ajah ngadepinnya. Bahkan ada yang tetep masuk jam 9 atau 10 walo rekan seangkatan gw dah pada komplain. Jadi ajah gw nyante ngadepinnya. Dan ternyata… well, it works! Ternyata semuanya cuma ada dalam kepala gw. Gw cukup mempertahankan ritme seperti biasa walo hasilnya ga maksimal. Biasanya c kalo ngerasa gak maksimal, gw jadi malu sendiri atau bikin gw “introvert” beberapa lama. Tapi sekarang, dengan ke-ignore-an gw dalam mode aktif maksimal, kayaknya semua masih aman2 ajah tuh. Hmmm…

Walo gitu, kerjaan bukan alasan utama buat gw vakum lebih dari 2 minggu di dunia maya. ada alasan lain yang bikin gw males ngapdet blog. Salah satunya, yaaa… karena ngerasa pengen ajah ninggalin nih dunia maya sementara waktu. Pengennya, pas balik ke sini lagi, gw bisa pamer cerita kalo gw dah punya pasangan idup, terus dah menunggu kedatangan si buah hati juga, terus kita idup di luar negri karena gw ma sang pasangan dapat beasiswa ngelanjutin studi di luar negri. Pengennya c… tapi kayak kata pribahasa, jauh panggang dari api. Setaun gw tinggalin nih dunia maya, perubahannya gak bakal sesignifikan itu juga kayaknya. Yah… emang udah seharusnya buat gw supaya berhenti berangan2.

Yah, begitulah… akhirnya gw kembali ke dunia maya. Idup gw c ga banyak berubah. Gw masih tinggal di kosan, masih berangkat pagi pulang malam, masih harus beli makan pagi ma makan malam ke luar, masih nempel foto hyung gw di dinding kosan, dan kondisi2 lain dengan prefix kata “masih”. Justru, perubahan idup, gw rasain karena beberapa perubahan dari sekitaran gw. Ada sobat baek gw (klaim sepihak emang) yang udah nikah ama seniornya. Senpai gw juga udah pindah kantor dengan posisi yang pastinya lebih menguntungkan. Jadi gw ma senpai gak bisa lagi makan siang bareng. Kantornya dah jauuuuuhhh banget dari kantor gw. Hmmm, banyak hal yang terjadi. Dan gw baru nyadar kalo dunia emang berputar.

Kenapa gw nulis gitu?! Gak lain gak bukan karena kemaren gw diajak jalan ama mantan majikan gw, buat ngebantuin beliau belanja beberapa barang plus nraktir gw. Seperti biasa, kalo jalan ma mantan majikan, selalu ada pertanyaan2 ajaib yang menggugah hati. Beliau nanyain selama gw idup, ada gak c hal yang gw sesalin?! Well, dengan bijak, gw ngejawab kira2 gini… “Kalau dicari mungkin ada, tapi yaaa dasar akunya gak terlalu mau ngingat yang udah2. Kalopun mau nyesel yaa terus gimana… percuma. Lagian akunya orang yang agak narsis ama yang namanya ‘kondisi sekarang’. Kalo emang udah nyadar kondisi sekarang itu lebih baik, baeknya ga usah lah mikirin masa lalu sampai nimbulin rasa nyesel dan sejenisnya”.

Sambil gw ngejawab pake jawaban di atas, walo gak pasti… gw c tiba2 ngerasa kesepian ajah. Gak tau kenapa. Mungkin karena gw jadi ngeliat perubahan di temen2 gw, tapi gw sendiri ngerasa dalam kondisi stagnan. Awalnya gw berbaik sangka ama diri sendiri… bilang ke diri sendiri kalo gw emang menolak yang namanya “revolusi” ataupun perubahan signifikan… makanya gw gini2 ajah. Tapi kalo dipikir2 lagi, itu kan bukan berbaik sangka c yah. Emang sewajarnya gitu. Kalo gw emang gak mau berubah, gimana bisa gw berubah… Hmmm… Padahal yang namanya waktu selalu bergerak maju. Pertanyaan itu cukup buat gw supaya sadar kalo dunia itu… yah… berputar.

Tapi, kata2 ajaib dari sang mantan majikan ga berenti sampai di sana. Beliau juga ngasi petuah tentang idup berkeluarga. Ada yang namanya “tawar menawar” antara kebutuhan keluarga dan kebutuhan kantor. Beliau bilangnya, mustinya keluarga tetap prioritas. Cuma ajah, prioritas ini harus diikuti tanpa ngejolimin orang2 di kantor dengan kerjaan kita yang gak maksimal. Kalo ajah keluarga kita terabaikan gara2 urusan kantor, well… itu agak celaka. Gimanapun, sehari-hari, kita idup ama orang2 yang kita sebut “keluarga”. Sedangkan kantor, itu terikat aturan kerja. Jadi, kalo udah pulang sampai malam banget berhari-hari, artinya ada yang salah ama kantor kamu (atau mungkin ama kamunya). Kira2 gitu petuahnya. Tapi nasihat yang itu gak terlalu gw cerna c. Lum ngalamin soalnya. Cukup tau aja.

Tapi dari sekian banyak, ada kata2 penenang yang bikin gw lumayan adem… intinya, gw jangan terlalu stress kalo beberapa kerjaan gw gak beres dalam waktu yang udah ditentukan. Karena, yang namanya kerjaan pasti selalu ada. Belum lagi kondisi gw sekarang yang “fully loaded”, pastinya bikin perhatian sering terpecah. Jadi pastiin aja tetap fokus pas ngerjain kerjaannya sambil tetap berusaha maksimal. Abis selesai satu, baru selesaiin yang lain. Kalo ajah ada deadline, dan pas waktu deadline gak bisa selesai, kembaliin aja ke yang ngasi kerjaan sambil ngaku salah. Kinerja kamu mungkin dianggap buruk, tapi bisa jadi itu yang terbaik buat ke depannya.

Begitulahhh ceritanya~~ Cerita yang cukup baik c yah menurut gw, buat mengawali kembalinya gw di dunia maya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s