[Review Buku] Moshidora

Diambil dari Goodreads

Judul: Moshidora
-Seandainya Manajer Putri Tim Bisbol SMA
Membaca Buku Manajemen Karya Drucker-
Author: Natsumi Iwasaki
Penerbit: Qanita
Harga/Harga Beli: 45.000/31.500
[150401]

Resume Buku:
Yuuki dulunya merupakan manajer putri bagi tim bisbol SMA Hodo, dan posisi itu kosong ketika Yuuki harus masuk rumah sakit karena penyakit yang dideritanya. Untuk mengisi kekosongan posisi tersebut, Minami mengambil peran tersebut… agar nantinya, ketika Yuuki telah keluar dari rumah sakit, Yuuki tidak mengalami kesulitan yang begitu berat untuk memulai tugasnya kembali.

Faktanya, Minami sangat membenci bisbol. Ia teramat membenci bisbol dan segala hal terkait olah raga beregu itu. Hanya saja, demi Yuuki, sang sahabat yang kini harus berdiam di rumah sakit, Minami mengerahkan seluruh kemampuannya untuk menjadi manajer putri tim bisbol SMA Hodo. Niat baik Minami dimulai dari memahami arti dari kata manajemen tersebut. Sebuah niat yang membuat Minami membeli buku Manajemen (kata authornya yang versi esensial) karya Peter Drucker. Dimulai dari inilah kegiatan manajerial dimulai, sampai akhirnya Minami bertekad untuk memajukan tim bisbol mereka hingga melaju ke Koshien, sebuah ajang pertandingan ternama untuk tim bisbol setingkat SMA.

Minami pun mengambil “langkah awal” sebagai permulaan. Hanya saja, langkah awal ini bukanlah sebuah langkah yang bisa dilalui dengan mudahnya… ada hambatan dan tantangan yang harus dilewati. Setiap ide baru dikemukakan, direncanakan, ditetapkan, juga diwujudkan… dan semuanya itu berkiblat pada buku Manajemen dari Drucker. Bukan hanya itu, inovasi berkala pun terus dilakukan demi mencapai tujuan akan tercapainya sebuah harapan.

Hanya saja, setiap mimpi berawal dari sebuah motivasi. Ketika motivasi itu sudah hilang, maka hanya kenangan pahit yang tertinggal. Pada saat kenangan pahit itu menjadi sebuah alasan untuk melarikan diri, apakah semua usaha yang pernah dilakukan menjadi sebuah kesia-siaan belaka?

Opini gw:
Sorry buat resume yang agak aneh. Sebenernya isi bukunya melebihi apa yang gw tulisin di resume. Ada banyak hal yang digambarkan dan terlalu banyak hal yang terjadi. Cuma ajah, kejadian-kejadian itu terkait dengan kegiatan manajerial yang dilakukan Minami dengan tim manajemen yang dibentuknya. Jadi gw agak2 gimanaaa gitu ngejabarinnya. Apa pun itu, hal-hal itu digambarkan dengan mengacu pada teori manajemen dari buku Drucker. Kayaknya authornya fans berat Drucker, yah…

Buat gw, manajemen emang cukup baru… walo bidang kerja gw gak jauh2 dari sana. Jadi, gw maklum ajah nama Drucker cukup baru buat gw. Dan buku ini sukses bikin gw penasaran sama buku si Drucker… jadi pengin ngebacanya. Tapi gw takut2 juga c… Khawatir kalo yang gw alamin kayak gw pas ngebaca buku Sun Tzu. Kata dosen gw dulu pas waktu kuliah, buku Sun Tzu (The Art of War) bisa banget diterapin buat manajemen. Plus, gw abis ngebaca satu buku fiksi (gw lupa judulnya–udah difilemin juga kalo gak salah–dan ada hubungannya ama tiramisu). Jadilah gw baca bukunya, dan gw ngerasa bosan, gak ngerti dan yaaa gitu deh.

Okeh, itu tentang kesan gw buat buku si Drucker yang gak berenti2nya dikutip dari awal sampe akhir buku. Buat bukunya sendiri, gw kaguuuummm… Agak aneh c yah, ngeliat bisbol bisa dijadiin objek “manajerial”. Sesuatu yang unik dan cukup mustahil buat gw. Tapi… ternyata membuat keajaiban bukanlah hal yang mustahil bagi Minami dan tim. Belum lagi pas netapin tujuan dan definisi dari tim bisbol, gw kaget sendiri. Yaaa… agak2 aneh kan kalo netapin objek yang dijual oleh tim bisbol itu adalah “rasa haru”. Dan kata2 dari sang kapten tim bisbol di akhir cerita, bikin gw lebih terpana lagi… plus bikin gw senyum sendiri.

Di tengah2 cerita, deskripsinya cukup membosankan. Bukan tipe buku yang ngebikin gw pengen ngebalik halamannya tiap saat. Narasinya kebangetan dan “Jepang” banget. Gw jadi berasa nonton Teletubbies dengan narasi pendek2 yang jelas, buat ngedeskripsiin setiap aktivitas dari bayi2 berwarna yang lagi main2 di perbukitan sambil bilang “Ah Oh”. Bikin bosan. Emosinya datar… Tapi, lama2 juga kebiasa. O iya, satu lagi.. istilah2 bisbol. Itu juga bikin gw bosan. Walo ada catatan kakinya, tetep aja bikin gw bingung, coz gw gak bisa ngebayanginnya. Gw juga males cari tau c. Olah raga soalnya. Males.

Apa pun yang gw rasain, yang jelas kerasa banget lah kesan JRomance-nya. Gw juga ngerasa cukup terharu pas baca pertengahan buku ke belakang. Cukup banyak buku yang bikin gw nangis2 sesenggukan, dan salah satunya yaaa… buku ini. FYI, buku cerita bergambar tentang Cinderella pun sukses bikin gw nangis terharu. Jadi… bisa kamu simpulkan gimana mengharu birunya buku ini.

Belum lagi, klimaksnya… Wow! Kayak2 drama korea populer, klimaksnya ada di episode terakhir. We-o-we banget! Gw sukaaakkk! Jadi begitulah, walo novel ini gak ada kisah cintanya, tapi gw tetep terharu dan bilang kalo ini JRomance! Buat pelaku “manajemen” kayak gw, kutipan2 author buat buku Drucker, mungkin bisa kamu analogikan buat kerjaan yang ada. Minami aja bisa, kenapa kamu enggak? Ya kan…

Okeh, gitu ajah.. singkat kata, 4 bintang gw kasih buat Minami dan tim ekskul SMA Hodo.

4 Stars

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s