Kumpul Keluarga

Salah satu acara non-reliji yang identik sama puasa plus lebaran itu adalah acara kumpul keluarga. Bener, kan?! Buat nyambut Ramadhan, biasanya ada acara munggahan buat yang asalnya dari Sunda, dan beberapa istilah lain dengan kondisi serupa buat daerah lainnya. Buat acara lebaran, juga ada acara buat ngunjungin sanak sodara atau bisa juga kumpul2 di “rumah pusaka” dari keluarga besar. Nahh… buat itu semua, sebagai expertise dalam tokoh anak yang jauh dari keluarga kecil ataupun besar, gw ngasi tips2 pas ngumpul2 ama keluarga besar.

Tips yang bakal gw kasih ini dikhususkan buat kamu yang jarang kumpul ama keluarga besar lhoh ya… Soalnya, gw pas libur2 jugak jarang ngumpul bareng c 😛 Tapi, berhubung kemarin baru ajah ikut arisan keluarga (apesnya, gw tiba2 pulang dan gak tau kalo itu jadwal rutin arisan keluarga besar bokap), jadi gw berasa musti berbagi di mari tentang tips2 tertentu biar kamu gak ngalamin hal yang sama. Rasanya awkward banget chuyyy…

Okeh, langsung ajah… inih tips dan trik buat kamu pas ngumpul keluarga besar:

Tips 1: Pastiin kamu ngerti bahasa asli daerah kamu.

Sebagai anak Indonesia, kamu punya anugrah istimewa dari segi bahasa. At least, kamu pasti nguasain 2 bahasa. Bahasa Indonesia buat sehari-hari, plus bahasa daerah buat jadi identitas kedaerahan kamu. Buat yang dibesarin di Jakarta, yaaa… ada kemungkinan kamu cuma bisa satu bahasa ajah. Tapi, jarang banget… Minimal ada bahasa Internasional yang kamu kuasai.

Hubungannya di sini apa?! Yaa.. pastinya ada! Jadi, acara kumpul2 keluarga besar, biasanya ada ajah yang pake bahasa asli mereka. Buat kamu yang mungkin kondisinya mirip ama gw (gak bisa pake bahasa daerah asal)… Hal ini adalah kerugian terbesar yang bisa kamu miliki. Karena, simple aja… kamu gak akan bisa sosialisasi kalo gak ngerti kata2nya mereka. Anggap aja paman kamu nanya: “ise de ganndak mi“… Dan kamu cuma diem aja senyum2 gak jelas yang menimbulkan keanehan plus kecanggungan tersendiri. Bahkan untuk pertanyaan standar ala perantau kayak “Pabilo sampai di siko?“… kamu tetap cuma senyum gak jelas.

Memang c, beberapa keluarga ada yang maklum, cuma ya aneh aja… sepupu2 kamu bakal ngomong2 seru, dan kamu… hanya duduk diam terpaku, berkontemplasi ditemani keterasingan. Gak nyaman banget, kan!!? Makanya… untuk ini, kamu paling gak musti tau dikit2 bahasa daerah yang kamu punya.

Khusus buat kamu yang punya keluarga benar2 besar, kamu musti ati2… Kenapa?! Karena dari pengalaman gw, kamu musti ngafalin bahasa2 standar lebih dari satu. Contohnya, kalo ngaca ke kasus gw, gw musti bisa dikit2 bahasa Mandailing, Minang, sama Korea. Yah, untuk yang terakhir bisa kamu anggap sebagai penipuan di kasus yang gw contohin, tapi 2 bahasa pertama, seriusan… gw musti ngapalin waktu itu.

Kalo kamu punya bakat yang gak terlalu bagus buat berbahasa, apalagi kemampuan nguasain sapaan2 sederhana dalam waktu yang singkat, tips dari gw… deket2 aja ama keluarga kecil lo yang ngebawa lo ke pertemuan itu. Ini safe banget. Kenapa?! Karena kamu gak perlu ngapa2in. Kamu cukup diam, dan jawaban dari setiap pertanyaan itu bakal dijawab ama sang sosok penolong…. ngerti banget soalnya kamu gak diajarin tuh bahasa.

Tips 2: Pastiin kamu hafal silsilah keluarga.

Yang namanya silsilah keluarga, ini penting banget buat dihafal. Kenapa?! Hhhh.. musti yah dijelasin di mari?? Jadi gini… Honorrific yang dipake ama orang Indonesia, rata2 terkait ama struktur pohon keluarga. Kamu gak bisa sembarangan manggil Om, Tante atau sejenisnya.

Contohnya gw punya 2 panggilan buat kata Tante. Bisa Tante, bisa Uwak… atau, lebih parahnya (kalo dipaksain buat dipake), gw punya pilihan panggilan lain kayak Namboru atau Bujing. Banyak kan… dan itu masih belum berenti sampe di sana. Buat kakak pun ada panggilan yang lain… Ada Kak Ngah, Kak Ulung, dan bisa juga panggilan Uncu (biasanya buat yang paling kecil). Musti tau posisi lhah… Honorrific di sini bukan sekedar panggilan soalnya.

Tips buat kamu yang mengalami kebingungan karena ini yang pertama kalinya, gw cuma bisa bilangin… nempel ajah ama sodara yang lo kenal, dan lo percaya karena tau kondisi lo. Ntar mereka bakal berbaik hati ngasih tau posisi lo di antara mereka. Sorry, gw gak bisa kasih banyak. Karena, kasusnya, kalo kamu gak punya sodara sepantaran yang bisa bersosialisasi, ini bakal jadi halangan sendiri. Serius!

O iya, ada tambahan… Pastiin kamu bener2 kenal silsilah keluarga besar kamu secara utuh. Karena bisa jadi ada anak umur 5 tahun, yang ternyata posisinya menunjukkan kalo dia itu Om kamu sendiri. Terus bisa juga ada anak umur 4 tahun yang panggil kamu “Abang”, bukan Om. Semua itu ditentukan ama silsilah keluarga. Kasus terburuk, kamu ketemu teman seusia, ternyata dia ponakan kamu sendiri. Ini awkward banget rasanya.

Tips 3: Terima aja kondisi sendiri.

Maksud dari tips di atas, terkait sama kondisi kamu sebagai anak dari siapa. Beberapa daerah memiliki hubungan tertentu tergantung orang tua dan kondisi keluarga. Sengaja gw ribetin bahasanya, tapi intinya gini… Di umur 25 ke atas, sepupu2 kamu, dah pada nemu pasangan idup masing-masing. Sedangkan kamu masih betah2 aja idup sendiri di negri sebrang. Padahal kamu cucu terakhir dari anak pertama yang emang belum nemu seseorang yang bisa dijadiin temen buat idup bareng. Well, buat ini, pasti ada ajah orang rese yang bakal nyentil2 terkait hala2 sejenis. Dan… tolong, terima ajah kondisi sendiri. Gak usah terlalu ngerasa terhina gitu.

Tips 4: Pastiin tau jalan pulang.

Oke… kalo ini, terkait kedatangan kamu. Bisa jadi kamu pergi bareng Bokap/Nyokap/Kakak/Adek kamu, tapi pulangnya masing-masing. Jadi pastiin jalan pulang yah… jangan sampe kamu nyasar. Tips gw, sedia ajah hape dengan full batrai. Bisa nolong kamu nemu jalan pulang, bisa juga jadi alat pengalih perhatian pas yang lain ngumpul2. Terkait yang terakhir, kalo bisa jangan kamu lakuin deh…. karena yang namanya keluarga, musti kamu terima secara utuh, termasuk perasaan canggung yang kamu rasain. Namanya juga keluarga. Mereka pasti ngertiin kamu, kok.

Tips 5: Tetap senyum dan tertawa.

Apa pun yang terjadi, tetaplah sebar pesona bintang yang dimiliki, bahkan kalo perlu, kamu pastiin kamu bisa isi ulang kalo tiba2 keabisan di tengah jalan. Gak perlu gw jelasin ya alasannya… Intinya, apa pun yang terjadi… tetaplah tersenyum.

Oke~~ sekian… moga berhasil yah kumpul2 keluarganya. Kalo kamu punya tips yang lain, boleh loh ditambahin di sini.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s