Kesimpulan Negatif

Pelajaran aja dah buat gw… Kalo nanya, minimal mikir dulu. Bisa jadi orang2 yang ditanya itu lagi dalam kondisi yang gak kayak biasanya. Bukannya kenapa2… soalnya, gw kan abis bikin laporan penagihan kerjaan gitu (ya, gw sejenis rentenir sekarang), trus di dalam laporan itu ada gw bikin “Tidak Ada Materi”. Sengaja gw kasih tinta merah di sana. Maksudnya biar nanti dibicarain lagi ama atasan gw yang paling atas.

Tapi yah, atasan setingkat gw pas ngeliat laporan itu tiba2 bilang:

Jadi kalo gak ada materinya, gak bakal dibikin dokumennya?!

Dih… ya gak gitu jugak kaleee… Lagian sapa yang nge-state dokumennya gak bakal dibikin ama PIC-nya coba? Gw bahkan cuma nulis “Tidak Ada Materi” tanpa informasi apa pun. Napa bisa langsung nyimpulin gitu?! Yah… gw tau, si bapak itu emang mulutnya gak bisa dikontrol. Bahkan, senpai gw kena masalah juga gara2 bapak itu. Beruntung senpai gw bijak, jadi cuma berkesimpulan kalo dia lagi apes ajah.

Apes banget c tepatnya… Coz dia sampe harus bikin surat pernyataan di atas materai. Padahal masalahnya sepele! Banget! Ya ya ya… gw tau kok… sepele atau enggak, itu masalah gw yang gak ngerasain apa yang mereka rasain. Well, tapi bukan itu yang gw bahas di mari. Gw udah cukup tau ajah… sapa yang salah, ato tepatnya… sapa yang punya masalah. Singkat cerita, gw pengen niru senpai gw… Jadi gw dengan antengnya bilang:

Bukan lhah, Pak. Ini nanti dibicarain lagi kok…

Cuma yah, mungkin karena gw masih lom sebijak senpai, dan kondisi gw juga lagi mikirin sesuatu yang agak2 sedikit gak bisa dibayangkan (yap! tepat banget! gw lagi mikirin gimana caranya dapat duit 600 juta dalam waktu 4 bulan?!!), abis gw ke luar ruang rapat, gw berasa sakit ati gitu… Hhhhh… Padahal yah, terus terang ajah. Si Bapak temen maen gw… bahkan sejak gw masih mahasiswa dulu. Biasa, kenal di medsos. Ketemunya pas kerja. Aneh c emang… Tapi gitu deh.

Yah gitu lhah… Walo ngebatin, gw cukup bahagia. Karena, biasanya, gw ngebatin abis maki2 orang depannya langsung. Minimal ngeluapin emosi lhah… Tapi sekarang gw enggak gitu. Gw cukup bisa nahan diri buat gak bilang langsung curhatan gw di sini ke orangnya langsung. Ini normal kan?! Soalnya, udah berkali2 gw kena tegur karena gak bisa nahan diri buat maki2 orang lain di depannya langsung.

Kata mereka, gak selamanya kita bisa ngatur perasaan orang lain. Tapi, ngatur perasaan sendiri, seharusnya bisa dilakuin dengan segala upaya. Jadi ajah gw sekarang males bilang2 lagi. Prinsip tentang “Lo punya masalah ma gw. Jadi bilang ke gw! Bukan ama media sosial“, gak berlaku lagi di gw. Karena ya itu, bisa jadi yang kita sampein itu gak siap dia hadapin pake kepala dingin. Gak nyelesein masalah emang, tapi well… itu yang semua orang lakuin, kan!? At least, orang sekitaran gw gitu semua. Jadi gw kira itu wajar dan tepat buat dilakuin.

Jadi…. yaaa… gitu deh. Pelajaran ajah buat gw. Kemaren2 gw dah belajar ngebatin sendiri plus curhat ama yang pihak yang pastinya gak tepat. Sekarang, gw bakal berlatih buat mikir lebih lama sebelum ngasi statement yang menghakimi. Minimal biar gak ngambil kesimpulan langsung secara negatif. Khawatir ajah kalo ketemu orang sejenis kayak gw. Kasian…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s