[Resume Buku] Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya

Diambil dari Goodreads

Judul: Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya
Author: Ajahn Brahm
Penerbit: Awareness Publication
Jumlah Halaman: 307
Cara dapat: Minjem Senpai

Resume:
Kumpulan ceramah seorang pemuka agama yang enak dibaca, dan yah… mungkin bisa menjadi tercerahkan seandainya kamu bukan cacing yang digambarkan di akhir cerita. Okeh, segitu ajah. Gw gak mau nge-resume lebih banyak.

Opini gw:
Dari sekian banyak buku yang gw bakal hindari buat dibaca, buku ini merupakan salah satu yang paling gw gak pengen baca. Kenapa?! Karena gw tau kalo buku ini ditulis ama seorang Biksu, penganut agama Buddha, dan yah… isinya tentang cerita-cerita dan ceramah si penulis. Apalagi alasan lain coba…Yah, ini emang masalah keyakinan ajah. Yaaa… serah lo kalo mau nyebut gw picik. Gw ngakuin kok. Bahkan berterima kasih lo memperjelas itu semua.

Terus, kenapa gw bisa tiba2 ngebaca nih buku?? Gak lain dan gak bukan karena senpai kebetulan majang nih buku di meja kerjanya. Ya udah, gw rampok ajah… gak bilang2 😛 I’m very obsessed with my senpai. Mungkin agak gak wajar buat orang yang berfikiran sehat… tapi yah, kalo dah bicara tentang senpai, gw c bias banget. Kalo ajah senpai bikin satu organisasi apa pun itu, bisa jadi gw orang yang pertama bergabung. Maklum, ajah… bias banget soalnya. Jadi begitulah.. gw gak mau melewatkan buku yang bisa aja berpengaruh ama pola pikir senpai gw.

Oke.. terlepas dari alasan gw ngebaca nih buku, gw ngerasa fine2 ajah nikmatin setiap kalimat yang tertutur di dalamnya. Bahkan, bisa dibilang, gw tenggelam di dalamnya. Setiap pemilihan kata begitu baik tercipta menjadi sebuah kalimat, dan akhirnya membentuk alur yang urut…. dari awal, hingga akhir. Yang paling gw sukak, ceritanya yang pendek2. Jadi gw gak capek ngebacanya, dan gak bertanya2… kapan gw musti berenti buat ngelakuin hal yang lain.

Buku ini, walo kayaknya gak bakal masalah kalo gak dibaca berurutan, tapi gw tetep nyaranin cara ngebacanya musti berawal dari cover depan, sampai cover belakang. Kenapa?! Hmm… yaaa gak tau juga yah. Gw ngerasa lebih baik gitu. Karena awal baca sebelum minjem senpai (minjem senior gw buku keduanya), gw langsung ke bagian tengah buku… dan well, gw agak2 gak nyambung lhah…

Terlepas dari beberapa isi ceramah yang sebenernya agak gak sejalan ama prinsip yang gw pegang di idup gw sendiri, kandungan dan makna ceritanya benar-benar mendalam. Gw akuin, setiap gw denger ceramah dari Biksu/Biksuni, gw ngerasa “tring tring” banget. Kayak ngerasa pas lhah. Cuma ajah ya itu… gw gak bisa jalanin itu dalam hidup gw. Masalah keyakinan dan prinsip idup ajah.

O iya, walo secara keseluruhan gw sukak ama isi nih buku, pandangan yang terlalu memuji sang guru, ngebikin gw agak2.. yah… gitu deh. Seandainya Om Brahm ini gak terlalu banyak memuji gurunya dalam kondisi yang sebenernya gak banget, yaaa… gak bakal ngaruh kemana-mana jugak c. Gw cuma berasa diingetin ama obsesi gw ke senpai sendiri. Agak2 gimanaaa gitu rasanya.

Okeh, sekian… putusannya, 4 bintang buat kisah dari yang tercerahkan kepada si cacing dan kotoran kesayangannya.

4 Stars

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s