Tantangan

Jadi yah… di kantor gw lagi heboh gitu critanya. Kondisinya sekarang, ada yang gak bisa diajak becanda di grup tertentu divisi gw. Jadi ajah yang awalnya kita becanda doank jadi sampe ke penulisan surat permintaan maaf di atas materai. Gak asik banget lah… Yapp… ada yang hatinya terluka di sini karena suatu ketidaksengajaan.

Mungkin kamu yang awam bakal ngasi statement:

Makanya… hati2 kalo becanda… gak semua orang bisa nerima candaan kamu.

Well, kalo kamu ngasi pendapat kayak gitu, artinya kamu emang gak tau apa2. Gw tau persis, orang yang ngeluarin statement berupa candaan kali ini bukan orang yang sembarangan koar2 di mana pun. Gw tau persis kalo orang yang dipermasalahin di sini udah cukup berhati-hati untuk memberi masukan dalam bentuk candaan. Bahkan kali ini, kasusnya di grup tertutup. Kalo ajah orang yang tersinggung itu gak koar2 masalah ini, kita semua gak bakalan tau apa kejadiannya di belakang layar antara mereka bedua.

Tapi ya gitu deh… orang yang disepet ternyata lagi gak bisa diajak becanda… dan nyebabin 2 divisi di satu kantor ini berantem hebat. Sampe divisi orang yang disepet itu gak mau dukung program kerja di “daerah kekuasaan” gw. Cih! Kalo emang gak mau kerja dan gak mau bantu bilang aja kan yah… gak usah ngancam2 gitu… Males banget!

Tapi cerita gak selese sampe di sana. Pas gw ngasi statement kayak gitu, mantan majikan gw bilang “Jangan ngerasa jadi yang lebih baik. Nanti beneran disuruh jadi asman di sana, kamu juga yang pusing.

Cuma ajah yah… gw tetep gak terima, sampe gw bilang: “Kalo emang ternyata lebih baik, kenapa enggak… ” Toh, gw udah koar2 kalo gw bakal jadi ketua di satu divisi karena ngerasa gak becus ngurus dan terorientasi ama satu pihak doank, gak diangkat2 jugak. Padahal dah nafsu banget!

Walo gw terkesan arogan dan gak terima dinasihatin, tapi inti dari aksi gw bukan itu yah… Intinya, yaaa kalo emang dikasi amanah karena “ancaman” bakal lebih baik, baiknya c terima ajah. Kali ajah beneran lebih baik. Kita kan gak tau yah yang namanya masa depan gimana… Anggap emang ngerasa diri gak kompeten, tapi coba lihat2 lagi ke belakang… pernah gak dikasih amanah sebesar itu sebelumnya?! Kalo emang gak pernah… gimana bisa nilai diri dengan pas? Lagipula banyak faktor yang mempengaruhi hasil kerja. Bisa jadi pas waktu lagi ngejabat lagi kondisi yang kondusif banget. Jadi semuanya berkembang dengan baik, padahal sendirinya gak ngerti udah ngapain ajah. Berusaha ajah yang terbaik…

Tapi kalo pun ternyata gak lebih baik dari mereka, ya udah… cukup nerima diri. Gak usah kamu peduli ama cap orang lain yang bilangin kamu “cuma bisa ngomong doank”. At least, dalam kondisi yang sekarang… semua hal yang udah dilontarkan toh udah dipikirkan baik2. Gw tau persis, orang2 di kantor gw itu bukan tipe orang yang sembarangan ngasi statement! Kalopun semuanya jadi hancur… ya salah orang yang ngelantik lhah. Gampang ajah kesulut emosi… kasi tantangan gak jelas, tapi gak mikir resiko apa yang harus diambil buat ngasi amanah ke orang yang jelas2 gak bisa dipercaya.

Sooo… gitu deh…

Udahan ah ngeluarin unek2nya… daripada ntar disuru bikin surat permintaan maaf pake matrai 6000 sama di-accuse menggiring opini negatif plus melakukan tindak penghasutan. Mari kita sudahkan saja. Cukup tau ajah kalo gw yang ngerasa sakit hati di sini, walo gw gak terlibat langsung. Hhhhh…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s