Pertanyaannya adalah: Mengapa…

Jadi yah… gw baru ngebuka koleksi drama korea gw yang dah gw donlot berbulan2 lalu… dan sekarang, lagi nonton drama “Blade Man”. Well, sebenernya ceritanya bikin gw enek. Tokoh antagonisnya keterlaluan banget soalnya… Akting mereka terlalu bagus, jadi bikin gw pengen mecahin layar monitor pas nge-shoot mereka. Paling gak itu menurut gw c yah.. tapi tetep ajah gw tonton. Masi ada komedi2nya dikit soalnya 😛

Tapiiii…. bukan cerita tuh drama yang mau gw bahas di mari. Gw lebih pengen nyeritain satu scene dengan potongan gambar kayak gini:

vlcsnap-2015-05-10-20h35m13s55

vlcsnap-2015-05-10-20h35m23s190

vlcsnap-2015-05-10-20h35m44s148

vlcsnap-2015-05-10-20h36m41s192

Scene di atas, ngingetin gw tentang masa sekolah gw… plus.. pembicaraan gw ma teteh yang menghasilkan tulisan di post sebelumnya. Oke, gw ceritain runut yak.. Jadi gini, dulu, gw punya guru les privat. Karena satu dan lain hal, mulai awal kelas 9 sampai akhir kelas 10, gw gak boleh lagi ngeles di lembaga bimbel ama Nyokap… tapi diajarin private ama sodara jauhnya tetangga. Beliau mahasiswi universitas berbasis pendidikan dengan major Kimia.

Yang paling keren dari beliau yaitu… passionnya… passion yang Kak Wid miliki untuk bidang keilmuan yang beliau ajarkan (o iya… namanya c Resi, tapi kita manggilnya Kak Wid). Walau majornya Kimia, tapi pas kelas 9 (3 SMP), gw diajarinnya Matematika ma Fisika. Kimia lum diajarin waktu itu di SMP. Dan… Matematika ma Fisika, kita gak cuma diajarin teori sama nyelesaiin masalah. Tapi juga cara belajar kedua mata pelajaran itu. Sebuah ilmu memiliki alasan untuk dipelajari, dan bagaimana ilmu tersebut dapat menyelesaikan masalah tersebut. Mungkin ini agak2 gak penting… plus, yang diajarin beliau bisa jadi agak2 melenceng… tapi metode yang beliau sampaikan semuanya masuk akal. Dan kita jadi tau cara untuk belajar. Bahkan, gak cuma terbatas di 2 mata pelajaran itu… tapi juga mata pelajaran lain kayak Bahasa atau Bahasa Inggris.

Oke, jadi kenapa gw kepikiran sama guru privat gw pas liat scene dari drama korea di atas?! Yaa… karena cara ngajar guru privat gw selalu diselingi penjelasan dari pertanyaan “kenapa”, “mengapa”, dan “bagaimana” yang bisa diajukan ketika menyelesaikan suatu soal, termasuk dalam memahami teori. Termasuk pas waktu gw ngerjain pembagian pecahan.

Sebagai anak yang kreatifitasnya enam koma (ini hasil pas class placement test di SMA), gw gak pernah kayak anak kecil di atas. Gw gak mempertanyakan ke guru gw kenapa bisa sebuah permasalahan dipecahkan dengan cara yang beliau ajarkan. Plus, gw juga gak pernah mempertanyakan cara mereka menilai gw. Anak baik2 lhah gw. Walo faktanya… kalo ama temen sendiri, gw bandelnya minta ampun. Di sinilah peran Kak Wid (guru privat gw tadi), berusaha untuk menurunkan passion yang beliau miliki ke gw (plus teteh gw). Jadi, beliau menjelaskan hal2 yang gak gw tanyain, tapi sepatutnya gw tanyain.

Contohnya ajah… pas waktu gw ngerjain satu soal yang butuh teori pembagian pecahan. Gw c gak nanya… tapi Kak Wid yang langsung nanya ke gw…

“Tau gak, Dek… kenapa harus dikali dengan cara dibalik?”

Karena gw gak tau… yaaa gw cuma jelasin, itu cara yang gw lakuin pas diajarin di kelas 5 dulu. Kalo udah gitu, gw dijelasin lah ama sang guru les asal datangnya. Dan gw… cuma manggut2. Awalnya c berasa gak meaning… tapi lama2, gw jadi paham bahwa satu materi emang terkait dengan materi lain. Dan… setiap materi memiliki definisinya masing-masing. Dari definisi tersebutlah sebaiknya kita memahami materi. Trus lama2… yaaa… gw jadi sukak ama mata pelajaran eksak. Walo yaaa… remedial di Fisika ama Matematika masih belum bisa gw hindari (tapi gw mau nyombong.. buat Kimia, gw kedua tertinggi satu sekolahan pas UAN, chuy! tampak passion Kimia beliau beneran diturunin ke gw).

Jadi begitulah… kadang yang kita butuhkan hanya pertanyaan “Mengapa”. Dan untuk orang2 tertentu, pertanyaan “Mengapa” memang tidak menjadi prioritas… Tapi bukan berarti hal itu tidak pantas ditanyakan. Karena, pencarian jawaban atas pertanyaan tersebut yang akan membuat kita memahami sesuatu.

Bukan cuma untuk hal2 eksak… tapi juga dalam kehidupan sehari-hari, seperti “Kenapa hobi banget ngumpulin batu akik”, “Kenapa gak mau masuk kerja hari ini”, “Kenapa ngerasa gak sukak ama bos sendiri”… Pertanyaan2 yang membutuhkan jawaban dalam bentuk alasan atau mungkin pembenaran… yang pada akhirnya membuat kita mencoba untuk mengerti, paling tidak untuk menumbuhkan rasa untuk memahami. Dan setelahnya… terdapat suatu aksi untuk mencoba menyelesaikannya dalam pertanyaan “Bagaimana”.

Begitulah… Karena pertanyaan yang pertama adalah… “Mengapa”.

Advertisements

One thought on “Pertanyaannya adalah: Mengapa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s