Paspor

Well, ternyata….. gitu yah rasanya bikin paspor! Rasanya…. yah, gitu deh…

Jadi yah, seperti yang gak kamu bayangin sebelumnya, kalo gw itu belum bikin passport walo sering ngaku2 punya abang yang jadi artis di luar negri. Yah, gw bisa aja tipe cowok yang family oriented, yang selalu ngusahain buat ketemu hyung gw walo cuma dalam mimpi. Tapi kalo urusan administratif (semacam usaha buat ketemu hyung secara legal di mata hukum), kayaknya gw lebih dengerin kalo itu datang sebagai anjuran senpai deh… Nih paspor juga dibikin gara2 sarannya dia kan. Legal?! Kamu nanyain maksudnya legal apa?? Yaa… maksudnya, selama ini gw kan selalu pake teleportasi…. dan ini gak banyak yang bisa nerima. Iya kan?! Iya! pasti iya! tuh… kamu ajah gak bisa nerima kalo gw bisa teleportasi.

Singkat cerita, akhirnya… setelah sekian lama, gw bikin paspor jugak. Tinggal ambil paspor 3 hari lagi, dan gw siap melanglang buana! Huwoooooo!! XD

Dan tau gak c…. bikin paspor itu gak susah2 amat kok! Mungkin yang dapat susahnya yang pasti ngerasa kesulitan. Tapi, kasus gw sekarang… kesulitan itu udah berlalu. Jadi panjang cerita gini… Tahun lalu, pas gw baru2 lulus gitu, gw sempet pergi ke imigrasi (Kelas I Bandung) buat bikin paspor. Tapi, karena kurang info, walo persyaratan dah gw bawa semua, ternyata masih ada ajah yang belum bisa gw penuhi. Belum lagi, waktu itu gw mangkir dari anjuran senpai yang nyuruh bikin paspor onlen ajah. Well, walopun gagal, gak masalah juga c… toh waktu itu aslinya gw nemenin temen gw, dan gw ngikut ajah. Emang gak niat. Awalnya karena gw ngira gak bakal bisa daftar, toh KTP gw Bogor… Tapi ternyata pas nyampe sana, kata pegawainya boleh2 ajah… walo akhirnya gw gak jadi daftar karena satu dan lain hal.

Terus, berbulan2 waktu berlalu… gw dah jadi pegawai 100%, ngerjain administratif dah gak pake ngeluh lagi, pegawai teladan lhah (guyz… akuin ajah napa?!!). Berbekal citra yang baik ini, akhirnya bulan kemaren gw minta surat pengantar dari kantor buat dikasi ke imigrasi. Ini juga atas anjuran senpai. Katanya siap2 ajah… karena ada kemungkinan diminta, tapi bisa juga enggak.

Berbekal ketekadan diri biar bisa ngikut senpai ke luar negri, gw akhirnya memutuskan buat bikin paspor, dan pastinya… onlen! Gw ngikut aja ama saran senpai sekarang… Jadi, gw daftar di situs imigrasi, dan lancar2 ajah… karena bahasanya Indonesia. Jadi gak kesulitan lah, paling gak, gw tau gw harus ngisi apa di textfield yang mana. Biasanya, gw bingung musti ngisi apa kalo registrasi gini. Takut salah… Maklum, trauma… dulu pas SMA, dengan berbekal kemampuan bahasa Inggris yang standar, gw ngelamar kuliah ke SG, dan… well, gw gak mau cerita lebih banyak… intinya gw trauma ngisi formulir bahasa inggris.

Abis daftar, kekirim email kalo gw harus bayar ke Bank yang selalu gw asumsikan kalo tuh Bank sodaraan ama Nogizaka46. Gw bayar lah yah, kebetulan ada KCP-nya deket kantor. Terus, gw masuk lagi ke situs imigrasi buat konfirmasi pembayaran. Dan jreng jreng… gw diminta datang ke imigrasi. Tanggal kedatangan gw pilih pas waktu kosong gw. Pas ga ada rapat, gak ada kegiatan, dan kemungkinkan dipanggil sama atasan juga enggak ada. Dan tanggal itu, jatuh di hari ini… 2 minggu setelah konfirmasi pembayaran berlangsung.

Pagi2, gw dah niat buat bangun sebelum matahari terbit… musti jam 6 dari kosan, coz tuh kantor imigrasi jauuuuhhh banget dari tempat gw. Tapi, walhasil… tetep ajah jam setengah 8 gw baru keluar kosan, dan tauuuu gaaaa… motor gw gak bisa dipake! D**N!! Akhirnya gw seperti artis korea kebanyakan yang dapat hukuman buat naek kendaran umum, gw naekin lah itu transportasi publik. Berbekal pengetahuan yang gw dapat dari tetangga kubikel  di kantor tentang rute2nya, gw naekin tuh kendaraan umum atu2! Ternyata mahal, bro!!! Dan gw musti ganti2 sampe 4x! Hukzz Hukzzz… tapi… ini gak lebih karena gw nyasar! 😥

Walo gak nyasar pun, kayaknya tuh tarif angkot emang muaaahhhhaaalll banget dah!

Akhirnya, nyampe gw di kantor imigrasi… di sini, gw langsung ngantri… dan gw denger orang2 yang bilang kuota buat layanan pendaftaran udah abis sampe beberapa orang depan gw. Tapi well, kita masih berfikir harapan itu masih ada. Sampe 8 orang depan gw minta nomor antrian, satpam yang ngejagain pintu masuk pun meneriakkan kata maaf. Karena, dia harus ngusir kita semua… Tidaaaaaaaaakkkk!! Perjuangan gw ngangkot dan daftar onlen harus terbayar sia2??! Gakk… ini gak boleh terjadi! Dan berbekal kenekadan, gw bilang, “Pak, kalo saya udah daftar online, udah disuruh ke kantor imigrasi hari ini. Ini formulirnya!” Dan… jreng jreng jreng… ternyata yang dah daftar online, gak perlu ngantri, Bro! Dari tadi, udah boleh masuk ajah… Hhhhh… salah gw gak nanya2…

Abis mengatasi rasa penyesalan kenapa gw gak dari tadi2 masuknya, gw dapat nomor antrian angka favorit gw! 66! Hohohoho… kurang satu angka 6 lagi, lengkaplah sudah 😛 Trus gw nunggu deh… ada gitu sekitar 16 nomor di kategori yang sama (awalan 4), gw nunggu 2 jam-an. Gw c dah doa ajah… jangan sampe gw kebagian pas abis istirahat. Masalahnya, udah jam setengah 12, gw belum dipanggil jugak. Tapi, jam 12 kurang seperempat, nomor gw dipanggil. Wooooooohooooo…

Sama mas2 yang ada di counter, gw cuma ditanyain “Baru bikin paspor?”, “Kenapa bikin paspor”, “Bisa disebutin nama sama tanggal lahirnya?”. Kayaknya ini pertanyaan tipe standar deh… Terus abis itu, berkas gw langsung diambil, dibawa masuk… si Mas nya ninggalin gw 10 menitan, minta gw nunggu… Abis itu, foto trus ambil sidik jari… udah! Berkas asli gw gak dicek, surat rekomendasi kantor pun juga berakhir sama…. sama2 gak dicek! Huwwweee…

Gw ngerasa bersyukur banget, sekaligus ngerasa heran. Pas gw tanya2 orang2 di kantor apa mereka bernasib sama(?), dan gw pun berkesimpulan, kayaknya ini karena abang gw itu Lee Hyukjae deh. Gak percaya?! Ya udah, gw jugak gak nuntut kamu percaya ama yang gw bilang kok… Intinya, gw itu adeknya hyung.

Pas rekam sidik jari, plus ngobrol ama si Mas2 yang di counter pelayanan, gw jadi tau kalo Akta Lahir itu dokumen yang lebih kuat pengakuannya dibandingkan ijazah yang gw bawa. Soalnya, gw gak tau akta gw itu gw taruh di mana… entah ketinggalan di rumah, ato di kosan… pas gw cari2 gak nemu. O iya, gw juga jadi tau, kalo jari kamu agak berkerut, ada kemungkinan sulit buat direkam ama mesinnya. Soalnya, jari kanan gw musti dilakuin percobaan berkali2. Sedangkan, jari kiri gw gak ada masalah.

Selesai foto dan wawancara, berakhir pula prosesi pendaftaran. Ini gak nyampe 15 menit, chuyy… Gw jadi heran… kenapa orang2 pada lama yah… Karena gw ada ngitungin orang sebelum gw, sampe 30 menit lebih di counter itu. Apa ini lagi2 karena gw adeknya hyung?! Hmm… gw yakin, ini pasti karena fakta itu!

Jadi begitulah, gw dah ngantongin tanda terima penyerahan SPRI. Sooo… kita tunggu beberapa hari ke depan, semoga gw bisa ngantongin ijin gw buat keliaran di negri orang.

Btw… gw juga udah nanyain lagi ke Bapak yang jaga di pintu masuk… Nanyain kalo gw musti ngantri lagi gak pas ngambil surat ijin gw… ternyata, kata si Bapak… gw tetep harus ngantri, tapi bukan buat ngambil nomor antrian. Cuma ngantri… dan itu gak lama… Wooww… ini pasti lagi2 keistimewaan gara2 gw adeknya hyung. Kyaaaa~~ gak nyesel gw bawa Kartu Keluarga yang nyantumin nama hyung di sana. Hohohoho 😀

PS: dan kamu tau??! Yang bikin paspor baru, gak ada yang seumuran gw… Rata2 lebih muda. Yang seumuran gw atau lebih tua (dari data yang gw curi liat di counter), adanya cuma mau perpanjang paspornya. Gyyaaaaa~~ Kayaknya emang gw ketinggalan banget yah yang gini2… Hhh… ya sudah lah… Sebaiknya gw emang nerima nasib ajah. Lain kali, gw bakal lebih cepet eksekusi dah kalo senpai dah nyaranin sesuatu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s