Kesal (?)

Pernah ngerasa kesel ama orang yang kamu anggap teman? Well, gw c sering…. dan menurut gw, yang gw alamin ini merupakan sejenis kewajaran yang agak2 gak bisa gw terima. Kenapa?! Kok bisa?! Kalo kamu bertanya2 dengan kata2 yang sama kayak gitu… artinya kita punya pertanyaan yang sama… yaaa berarti kita sama2 bingung.

Bukannya kenapa2 yah. Menurut gw, gw orang yang cukup bisa bersosialisasi karena gw orangnya cukup pamer dan gak masalah kalo orang lain pamer jugak. Saing2an c, tapi ya udah… cukup tau aja kita saingan. Gak pake cerita kayak anak SD yang ngaku2 punya mobil 1, 10, 100 sampe seribu dan sampe akhirnya ngeklaim kalo pabrik mobil di seluruh dunia punya leluhurnya. Kenapa pamer ini bisa bikin bersosialisasi?! Hmmm… mungkin kamu agak2 gak nerima pastinya, yah. Karena pamer bukan sifat yang bisa diterima ama pelajaran PPKN yang diajarin ke kamu pas masih ikut playgroup. But… trust me! It Works! At least, for me…

Singkat cerita, gw kan mengawali pertemanan dengan yang namanya sifat pamer. Dan, udah sewajarnya orang yang balas pamer itu jadi temen gw. Terus… berlanjut ke rasa iri.. dan lama2 kesel juga punya temen “pameran” gitu. Berasa seisi dunia cuma berputar di sekitar dirinya ajah. Contohnya, pas waktu lagi makan di manaaa gitu, dia pamer kalo lidahnya sensitif buat ngerasain sesuatu, sampe manggil yang bikin makanan buat klarifikasi jawaban dia. Tapi gak berenti sampe sana, dia mulai pamer ke kita (atau lebih tepatnya gw), tentang nyokapnya yang ternyata lebih skillful daripada dia sebagai pewaris lidah sensitif generasi kedua. Tapi tapi tapi tapi… ceritanya juga belum berenti sampe sana, dia juga cerita tentang keahlian Nyokapnya dia bikin kue… dan ini juga masih bukan akhir dari rangkaian cerita indah yang dia ungkapkan dengan spontan dalam alur penceritaan yang tetap rapih buat nyeritain hal berikutnya!

Contoh lain, pas waktu kita lagi jalan bareng ama yang lain, kita ngomentarin salah satu temen (yang juga lagi nongkrong bareng) gara2 sifatnya yang meledak-ledak… tapi temen gw itu, malah ngerubah cerita tentang kehidupan jaman dia kecil yang idup ama seseorang dengan luapan emosi dan lain-lain. Hhhh… Pamer! dan gw tau banget, tuh cerita masih belum selesai. Wajar kan gw kesel??! Terserah kamu berpendapat wajar atau enggak, tapi gw tetep ngerasa kesel. Kalo dia terlalu mendominasi, kapan giliran gw buat pamer, coba?! Toh gw jugak punya hidup yang musti gw ceritain, dan itu pastinya gak ada kaitannya tentang dia, kan?!

Yah… gitu deh… Makanya gw agak sedikit bertanya2 kenapa. Semua itu wajar… tapi kenapa gw masih ngerasa kesel?! Dengan resiko pertemanan yang diawali dari sebuah sifat bernama keangkuhan dan keinginan agar orang lain mengetahui kelebihan2 yang udah dimiliki, seharusnya gw bakal lebih ngerasa ikhlas2 ajah dunk punya temen kayak gitu. Toh gw juga sejenis. Tapi… tetep ajah gw gak bisa mentolerir mereka. Hhhh..

Tapi dari semua itu, yang gak bisa gw tolerir adalah… pas mereka lagi sibuk pamer2an sesama mereka di belakang gw! Gw gak dilibatin cobaaa… padahal pas mau ngumpul2, selalu bilangnya gw bakal dilibatkan atau diundang, atau entah apalah itu. Hhhh… gak nyangka gw! Inih mah bukan kesel lagi yah, tapi gw dah sebel plus marah. Ya sudah lhah kalo gw emang gak boleh dilibatin, tapi kenapa musti gw jadi pihak yang gak tau apa2?! Sebel! Cukup tau ajah deh mereka tuh gimana…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s