Di…pisah… atau di…gabung?

“Disitu… kadang saya merasa sedih.”

Tapi kamu tahu?! “Disitu” itu… nulisnya dipisah lhoh yah! Jadi mustinya, ditulisin “Di situ”… “Di sini”, itu juga dipisah. Oke… dah tau yah, seharusnya kamu nulisnya,

Di situ… kadang saya merasa sedih!”

Bukan “disitu”… bahkan, penggunaannya sebenernya rata2 kurang tepat, karena… yang namanya suatu “kondisi”, sebaiknya gak diwakilkan ama kata ganti tempat semacam “situ” atau “sini”.

Hhh… Ya… ya… yaaa… gw gak penting emang ngomentarin kayak gini. Toh, blog ini juga gak nulisin kaidah pake bahasa Indonesia yang baik dan benar. Yah, anggap ajah gw lagi kesambet gara2 dah ga ngapdet blog berpuluh ribu jam lamanya.

Eh.. tapi gw serius yah… Kadang, kita kan butuh buat nulisin sesuatu dengan kaidah bahasa Indonesia yang tepat. Apalagi buat publik. Khusus buat meme, karena sifatnya juga informal… yaaa… boleh lah ada toleransi. Tapi jangan sampe kamu jadiin acuan. Kenapa gw bilang gini?! Karena… gw sering ngedapetin penulisan dokumen yang salah buat gw tanda tangani. Bahkan, disposisi dari atasan-dua-tingkat gw, sering banget salah pas nentuin “di” yang harusnya dipisah atau “di” yang mustinya digabung. Dan kamu tau alasannya apa?! Mereka bilang karena yang mereka temuin, contohnya gitu… Huweew! Gw asli tepok jidat.

Ya… gw akui, bukan kesalahan mereka seutuhnya hal itu terjadi. Cuma, mengakui kalo kamu gak tau apa2 (bahkan buat urusan sepele) padahal kamu itu udah orang yang dianggap intelek se-sub kantor, bukanlah hal yang bisa ditolerir oleh kaum minoritas kayak gw. Seharusnya sadar ajah ya… kalo emang tulisan kamu tipe yang formal, jangan sampe cara nulisnya ngacu ke tulisan2 publik populer yang memang dimaksudkan buat lucu2an. Ini… agak2 bertentangan soalnya.

Oke… kata mantan majikan gw, gak baek ngeluh kalo gak ngasih solusi. Jadi…. gw kasih tau nih ya. Kalo kamu bingung nentuin mana di yang dipisah ato digabung, coba kamu tentuin pake cara2 di bawah ini:

  1. Tentuin pake cara yang diajarin ke anak SD. Pas gw SD dulu, buat nentuin mana yang imbuhan atau mana yang kata depan, kita dikasih tau buat nentuin dulu bentuk kata yang akan disambungin ama “di”. Kalo jenis katanya merupakan “kata tempat”, nulisnya musti dipisah, kalo bukan, nulisnya digabungin.
  2. Kalo masih bingung, coba cari padanan “me-” dari kata yang punya “di”-nya. Kalo dia punya padanan “me-“, artinya nulisnya digabung, kalo enggak… dipisahin aja. Kenapa?! Karena ketika kata itu punya padanan “me”, artinya kata yang kamu sambung ama “di” itu, merupakan bentuk pasif. Cuma bentuk “kata kerja” yang punya bentuk pasif. Makanya, nulisnya digabung. Contoh: “digabung”, ada  padanan dengan “menggabung”, jadi harus kamu tulis dengan tersambung. Jangan dikasih spasi jadi “di gabung”.
  3. Kalo kamu masih bingung, cobalah tanya ama lulusan bahasa. Lulusan bahasa pemrograman juga boleh! Karena mereka tau banget arti dari kekurangan titik koma, ataupun kelebihan spasi.
  4. Kalo kamu masih bingung juga… Well, udah saatnya kamu mempekerjakan sekretaris yang bisa kamu jadiin tameng kalo ada kesalahan pas nulis dokumen. At least, kamu gak nanggung kesalahan kamu sendiri.

Okeh… gitu ajah ya… Moga2 postingan gw berikutnya lebih mutu daripada ngurusin hal sepele kayak gini… Hmmm…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s