Dialog

Satu dari banyak hal yang gw tunggu dulunya yaitu perbincangan dengan rekan sekantor. Tapi pas malam… bukan pas makan siang. Kenapa?! Karena pas malam, yang tersisa adalah para pegawai lepas yang memiliki kerjaan sampingan dan kayaknya emang sengaja kebagian shift sore-malam. Jadi, dari para rekan sejawat yang benar-benar bisa gw sebut rekan sejawat (coz seumuran, dan 1 profesi) ini, nyante banget gitu kalo kerja… Bukannya kerjaannya gak serius, tapi ya itu… nyante. Kerjaan tetep rapih, dan tetep bisa ngerjain pekerjaan sampingan mereka.

Perbincangan yang gw tunggu bareng mereka, pastinya gak jauh2 dari topik teknologi, hal apa yang dibahas di luar sana (gw kan dah jarang nonton tipi ama baca situs berita critanya), dan juga gosip terkait selebriti. Kalo yang terakhir, kadang2 ajah kok. Dan pastinya… perbincangan ini jauh dari keluhan2 (kecuali kalo gw yang udah dapet giliran bicara). Semuanya penuh motivasi, tapi tanpa ada rasa iri yang bisa dimunculkan saat itu. Tau kan?! yang namanya motivasi… pasti ada ajah pro-kontra nya, terutama terkait masalah rasa iri yang muncul dan perasaan negatif dengan topik “Ahh, kalo kasus saiah bakal beda deh penanganannya” atau “Kayaknya… gw gak bisa gitu deh”. Entah gimana, vibe mereka bawaannya enak gitu.

Cuma ajah… gw sekarang jarang lagi ngumpul2. Bukan karena gw sibuk atau apa… Justru akhir2 ini mereka yang lagi banyak kegiatan. Plus… kalo pun ada ngumpul gak sengaja karena satu dan lain hal, gw nya yang harus undur diri. Biar cukup istirahat, jadi gak kecapean kayak kemaren2.

Jadi yah… karena ngumpul2nya jarang malam, gw jadi lebih dominan ama pembicaraan pas makan siang. Biasanya, dialog malam itu lah yang jadi penyeimbang buat gw. Sekarang, semuanya gak lagi seimbang. Dan… gw makin ngerasa muak ama petinggi2 di kantor gw. Bukan setingkat unit yah… tapi setingkat pengurus pusat. Mereka kayaknya gak tau apa2, tapi sibuk berasumsi dan berteori tanpa mau tau kondisi nyata yang ada. Parahnya, hal ini gak berenti sampe di sana, di sesama pegawai operasional pun, ternyata masih ada yang namanya pandangan sinis. Sepihak!

Gw jadi ingat ama kantor gw yang lama… pas waktu gw masih di Jakarta. Mungkin, karena gw gak cukup lama di sana, gw ngerasa manajemennya cukup baik. Terutama, yang paling penting, kita punya musuh yang sama… yaitu vendor lain yang pastinya pihak eksternal. Pas hal ini jadi kondisi waktu itu, kita semua saling percaya satu sama lain. Tapi mungkin juga itu karena gw belum ngeliat semuanya. Beda ama kantor sekarang… Walo gw baru masuk ke sistem setahun yang lalu, tapi gw ngerasa udah ngeliat semuanya. Dan… para intelek yang bekerja di sini, penuh rasa iri juga curiga. Baik ke sesama, maupun ke atasan. Gw bahkan gak tau lagi siapa yang harus gw percaya.

Hhhh… ngeliat kondisi kayak gini, makin kangen masa obrolan pas makan malam sebelum pulang sambil nunggu ujan reda atau prediksi macet yang udah terurai. Semuanya… hanya berisikan fakta ringan… tapi yang paling penting, saat itu yang ada hanya rasa untuk saling percaya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s