Percaya – Gak Percaya

Jadi yah… ceritanya gw abis makan siang bareng sama staff di unit lain… dan di sini, gw cuma bisa hela napas. Emang maksud gw buat jadi mata-mata. Tapi… well, ternyata semuanya melebihi hal yang gw harapkan. Gak butuh yang namanya kemampuan spionase buat ngorek2 info yang sebenernya gak begitu berharga… paling gak buat gw. Tujuan tercapai c… cuma ya itu, over dosis! Segala yang berlebihan itu kan gak baik yah, guyz!

Panjangnya gini…. gw kan makan siang ama para barisan sakit hati nih critanya… Jadi ya gitu… tanpa diminta pun, mereka dah ngeluarin keluhan2 mereka. Eksplisit c enggak, tapi pas gw yang gak tau apa2 karena gw abis semedi dari kegiatan perkantoran nanyain siapa yang mereka maksud… ternyata mereka menjawab terang2an. Wow!

Makin ke sini, gw makin gak tau siapa yang musti gw percaya. Yah, secara gw kan orang yang gampang dipengaruhi… Orang yang nyuruh gw nyari info?! Gw bahkan gak bisa berpegang lagi ama yang namanya kesetiaan. Well, pada akhirnya gw lebih milih buat percaya hal2 real plus duniawi. Gak tau lagi benar atau salah selama ada bukti yang diberi. Hhhh.. Padahal bisa jadi bukti itu bukan hal yang ada sebagai hasil dari sebab akibat. Udah berapa kali gw nemuin yang gini2.

Hhhh…. yang namanya krisis kepercayaan itu emang parah banget, yah… Gw selalu berfikiran baik dengan menanamkan di pikiran gw kalo memang itulah yang sekarang sedang dibutuhkan. Tapi, kalo ini berlangsung terlalu lama…. gw bahkan gak tau bakal jadi apa gw nantinya.

Sekali lagi, gw cuma bisa ngehela napas… berharap gw masih bisa memelihara rasa kesetiaan gw.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s