Customer

Jadi… hari ini gw diajak jalan ama mantan majikan ke “kantor”nya mantan majikan gw. Mantan majikan gw kan asman gitu ceritanya… dan beliau ngeliatin satu surat yang “sakti banget” dikirimin langsung ke “Pak De” di kantornya sang mantan majikan. Gw?! Owh, gw outlier…. lagian ini kan bukan tentang gw. Ini tentang mantan majikan gw…

Di surat itu, tercantum ada “customer” yang ngerasa kecewa ama pelayanan dari salah satu bagian di kantor mantan majikan gw. Mantan majikan gw c gak kena, cuma yah… si Pak De itu yang kayaknya nanggepin banget tuh surat. Padahal, “customer”-nya sendiri yang emang mintak dijitak! Jadi si “customer” yang terhormat itu bilang pas mereka dipindahkan layanannya dari bagian X ke kantor mantan majikan, semuanya berasa turun drastis. Bagian layanan, WC yang berasa banget kategori “umum”nya, dan lain-lain. Mana gak mau ngasi identitas, karena katanya mewakili perasaan semua “customer” yang ada. Padahal, jelas2 di surat itu dia cuma mengacu ke satu komunitas tertentu.

Pas gw kesel karena pernyataan si “customer” yang enggak2 (ya iya lah… emang mereka tau kondisi keuangan sebenernya nih kantor?! Atau minimal posisi bargaining nih kantor ama pihak pusat lhah… gak tau kan!? Iya! Gw yakin mereka gak tau! Gw aja enggak! Dan lebih2, gw yakin mereka gak tau kalo mantan majikan gw tuh kerja sendiri! Gak dikasih staff ama orang pusat sana!), mantan majikan gw justru kesalnya sama si Pak De karena dia tuh nyebut2 pangkat “customer” segitu2nya. Padahal, pembahasan siapa “customer” kita sebenernya itu masih belum berenti sampe sekarang. Mereka yang disebut “customer” di kantor mantan majikan gw memang ambigu. Gw sendiri? Kalo gw c dari dulu gw emang mengkategorikan mereka “customer”. Tapi gw selalu punya prinsip gini:

Customer itu emang raja… tapi sebaik2nya raja, adalah raja yang bijaksana. Dan artikan sendiri kebijaksanaanmu wahai para Raja yang tidak memimpin sama sekali!

Jadi… yaaa… gw c lebih bermasalah sama attitude mereka para “customer” yang menurut gw gak banget! Minta dilayani, tapi gaaaak ada satu pun prosedur yang mereka jalanin. Yah, namanya juga “customer”, ada yang baik2 aja… tapi kebanyakan c enggak… karena fokus kita buat nyelesaiin masalah ama “customer” bermasalah itu. Jadilah contoh kebaikan2 itu ilang gitu aja.

Intinya, gw ngeluh di postingan ini tentang c “customer” yang baru gw tau hari ini. Dan gw berharap yang mantan majikan gw lakukan…. nyebut2 si “customer” dengan sebutan “customer” secara eksplisit kalo ketemu ama mereka… akan membuka mata Pak De… biar dia tau apa yang sebenernya udah dia lakuin ama pegawainya sendiri.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s