Mengeluh

Yang jelas… satu pelajaran yang bisa gw ambil sekarang yaitu: “Hati-hati mengeluh pada orangtuamu.

Jadi, ceritanya, gw kan udah ngambil cuti satu hari pas Jumat di minggu ini. Biar gw tau rasanya dapat cuti perdana, plus… gw bisa hura-hura sesukanya gw… awalnya c gitu. Tapi, rencana berubah. Bokap datang ke Bandung pas imlek, dan tau gw dah ngambil cuti, gw diajak pulang bareng. Sekalian gw ngurus2 beberapa surat penting terkait status gw. Singkat kalimat, gw pulang!

Dan, pas gw dipancing2 buat cerita, gw ngeluhin… tentang divisi gw yang di-anak-tiri-kan ama “bagian pusat”, tentang kerjaan gw yang gak gampang, tentang kerjaan gw yang gak selese2… dan banyak hal. Sebenernya, bukannya gw gak sukak ama kerjaan gw. Gw cuma sedikit bosan akhir2 ini, dan yaa itu… ngerasa kebanyakan kerja (gw akhir2 ini jadi gak sempet nonton drama korea soalnya). Walo semuanya gw nikmatin! Serius!

Keluhan itu, gak lain gak bukan… cuma karena gw ingin diakui kalo gw tuh dah “kerja”. Kerja gw gak segampang yang orang lain pikirkan…. mereka yang berpikiran kalo kita dapat libur secara periodikal. Padahal, banyak hal yang kita lakukan di belakang layar! Gw cuma ingin dihargai, diapresiasi dan diakui karena gw udah kerja. Tapi… komentar yang gw dapat justru gini:

Gak bisa minta pindah ke direktorat lain aja?

atau…

Udah mau jadi PNS? Ada Om ***** yang bisa ditanyain kalo mau.

Well… komentar di atas bukanlah hal yang gw harapkan. Pindah direktorat?! Itu gak bakal menyelesaikan apa pun. Yang gw keluhkan, itu adalah keterbatasan… dan ketika gw beneran pindah, itu gak bakal menyelesaikan apa pun! Gw cuma dibilang lari dari masalah. Dan jamin gitu?? kalo gw pindah bakal gak ada yang bakal gw keluhin lagi??

Dan PNS?! Stigma negatif masyarakat tentang PNS udah melekat erat ke gw. Terlebih kalo beneran di S*m*t, terutama M$d#n. Omongan orang2 gak bakal bisa gw handle… terlebih karena yang mereka bilang itu ternyata memiliki fakta yang beralasan.

Komentar2 gitu, bikin gw pengen ngelawan orang tua. Serius! Tapi, gak deh… gw udah ngelakuian percobaan berkali-kali buat ngelawan orang tua, dan keburukan selalu nimpa gw. Jadi gak deh… yang berakhir dengan statement gw dipenuhi alasan2 juga penolakan yang dipaksakan.

Gitu deh… gak lagi2 dah ngeluh2 gitu. Tapi, kalo gak gitu, gak ada jugak yang bisa diobrolin. Karena… menurut gw, justru hal itulah yang mereka pengen dengar, sekaligus bisa gw sampaikan. Gw khawatir ajah, kalo gw kasi kabar tentang prestasi2 gw (kamu ragu gw punya prestasi?? ada kok! jangan skeptis gitu lhah ke gw! Blog ini juga prestasi, kan?!), Bokap bisa koar2 ke sodara2 di keluarga besar… dan gw gak sukak itu. Suasana kompetitif, apalagi di keluarga sendiri. Gw benci itu. Gw penganut paham kalo setiap orang memiliki perannya masing-masing… dan ketika mereka dibandingkan, peran yang satu memang akan menutupi peran yang lain. Tapi apa artinya membandingkan kalo memang menjadi orang lain bukanlah sebuah pilihan yang bisa diterima?!

Yah… gw bakal hati2 dah kalo ngeluh. Dan blog ini?! Apa gak berisi keluhan?! Well, seenggaknya… gw yakin… gak banyak orang yang bakal baca curhatan dari orang gak jelas yang berperan sebagai author blog ini 😛

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s