Pujian

Gw gak tau gimana… yang jelas gw senang dengan pujian2 pas waktu kerja. Well, kondisinya gw emang bukan “orang baru” di dunia kerja. Dah 8 taun (ngarep) semester chuyy di dunia kerja… Well, yaa… gw emang sedikit exaggerating… tapi toh bener. Kan ngitungnya sejak gw semester 2 kuliah 😛 pas part-time dulu. Tapi… walo gw udah kerja selama itu, gw masih ngerasa kalo gw tuh butuh banget pujian. Dan ini gw sadari pas gw kemaren dapet pujian dari Om ama asman gw.

Jadi ceritanya Om gw kan lagi ngerjain suatu proyek gitu… buat sistem CBT, dan kebetulan deal2an-nya waktu itu bareng gw. Ceritanya gw masuk timnya si Om… tapi, berhubung gw lagi dibebani jugak kerjaan kantor, gw pun dengan berat hati nolak si Om setelah prototype-nya jadi… dan pas ketemu client hari Selasa kemaren, itu hari terakhir gw buat terlibat di proyek itu.

Nahh… di sini lah gw berasa kalo gw butuh pujian. Pas di hari terakhir itu, sehabis kliennya selesai nemuin kita (gw ama Om gw), Om gw bilang… “Om lebih seneng kalo kamu tetep nemenin di sini, Za. Lebih meyakinkan kalo ada nego2 requirement lain“. Wooww! Om gw butuh gw… awalnya gw tetep pengen bantuin si Om c… tapi nginget kantor gw yang asli lagi ngasi beban yang cukup, akhirnya gw cuma bisa senyumin Om gw. Yahh, toh dari awal Om gw tau skenario ini pasti kejadian. Tinggal nunggu waktu ajah buat tereksekusi.

Tapi ini semua bukan tentang kerjaan gw… ini semua tentang gw yang dipuji Om gw tentang kemampuan gw untuk bernegosiasi. Huwaaaa…. tengqyu Om! Gyahahahaha… Padahal di kantor, gw terkenal dengan “orang manajemen yang gak bisa berkomunikasi dengan baik” 😀 Semua yang gw lontarkan biasanya kontroversial soalnya.

Terus, asman gw di hari yang sama, ngasi gw kerjaan tambahan. Yaaa… gak ngaruh ke gaji yang gw terima c, karena sifatnya nerusin kerjaan orang. Jadi ada temen sekantor yang resign. Udah ngasi 1 month notice gitu… cuma mungkin karena kerjaan yang dia tangani cukup krusial, teruslah ditanganin sama orang yang sama sampai H-1 terakhir kerja. Dan di hari itulah gw baru di-training buat ngerjain tuh kerjaan. Dan itu pun… well, cuma ngopy2 berkas sama ngasi dokumen fisik ajah, sama dikit penjelasan maksud masing-masing file. Awalnya gw c ngeluh ama asman gw… tapi asman gw malah bilang “Kita milih Za… karena kamu yang belajarnya cepet… dan cukup bisa nguasain sesuatu lebih baik daripada yang lain“.

Wooow… gw harus bisa ngapain lagi selain tersipu malu… dan merendah diri. Itu aksi yang wajar dan seharusnya, kan?! Dan akhirnya… gw pun mau ngerjain itu gak pake ngeluh2 lagi… bahkan minta petunjuk gw harus mulai dari mana.

See that?! Kayaknya kalo nyuruh2 gw cuma butuh modal pujian2 kecil yang bikin gw melambung tinggi. Dan… ini tipikal karyawan baru kan biasanya?! Well, apapun itu… yang jelas, gw pengen punya kemampuan buat memuji diri sendiri. Biar gw bisa memotivasi diri supaya bersikap normal di luar sana… cuma yaaa… agak aneh aja c kalo gw tiba2 ngomong ama diri sendiri gini: “Hai aku yang di dalam sana… aku ganteng deh..” Well, tampak seperti kata2 dari orang narsis yang penuh kesombongan. Padahal yang gw butuhkan itu cuma pujian2 kecil semata.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s