Mengisi E-Money via e-banking

Judulnya c emang “Mengisi E-Money via e-banking”. Tapi sebenernya, ini tentang pengalaman gw pake e-money. Mungkin kamu ada yang gak sengaja ngisi e-money pake internet banking… terus transaksi yang kecatat berhasil, tapi pas cek saldo, gak ngaruh di e-money-nya. Kalo kamu jadi ngerasa khawatir, hal ini c biasa buat pengguna baru. Tapi jangan khawatir… untuk itulah tulisan ini gw post. Simak ampe bawah yah… karena jawaban dari kekhawatiran kamu, adanya di bawah2 gitu. Selamat mencari jawabannya… 😀

Ceritanya gw dapat hibahan e-money dari si Teteh. Katanya dia punya 2. Atu dibeli, atu lagi hadiah karena dia dapat penghargaan apaaa gitu di kantornya. Well, gw sebagai penerima warisan c seneng2 ajah. Mayan… buat ntar di tol kalo ke Jakarta.

Jadi yah, di jaman serba kartu yang udah menuhin dompet, mulai dari KTP, SIM, NPWP, Kartu Asuransi, Kartu buat minjem DVD, sampe kartu ATM, gw nambah lagi kartu e-Money. Kartu pegawai?! Owh, kalo itu c digantung… gak masuk dompet. Kayak di kantor gw yang lama. Butuh soalnya, buat ngabsen sama buka pintu. Balik lagi ke si e-money… kelebihannya apa dibanding uang yang biasa?! Terus cara ngisinya gimana? Bedanya apa sama e-Cash?

Well, ini semua sebenernya bisa kamu cari di situs bank mandiri. Udah kesedia infonya di sana. Tapi berhubung gw baek, gw jelasin jugak yah… tapi yang pernah gw lakuin ajah. Info detil bisa liat sendiri di situs bank mandiri.

Jadi si e-money ini merupakan kartu pengganti uang tunai. Kalo kamu pengguna Flazz Card dari BCA atau Trans Studio Card dari Bank Mega, ini mirip2 sama ituh. Kamu pas jalan2 tinggal nge-tap kartu buat bayar apa pun. Gak usah pake tunai lagi. Gak perlu pake pin, gak perlu autentikasi. Jadi kalo seandainya kelupaan di jalan, yaaa… itu kayak keilangan duit ajah. Siapa pun bisa ngegunain dengan bebas.

Terus kelebihannya apa?! Kelebihannya… kalo kamu bayar tol, tinggal masuk ke GTO (yang warnanya kuning, dan cuma bisa masuk mobil pribadi). GTO ini, jumlah mobil yang dilayani, biasanya dikit. Jadi transaksi lebih cepat. Gak musti berhadapan ama mas/mbak yang ada di pintu tol buat ngasi duit, plus ngembaliin. Kelebihan lain, kalo kamu belanja di ritel semacam indomaret atau alfamart, kamu bisa langsung kasihin kartunya tanpa ada embel2 permintaan donasi buat ngegenapin uang kamu ke pecahan 1000 atau 500. Bahkan, uang puluhan yang biasanya kecantum, gak usah dibulatin. Langsung ajah kasih apa adanya… karena intinya, pemotongan saldo. Bukan pengembalian pecahan sesuai nominal uang kertas/koin.

Buat ngisinya, bisa diisi di mbak/mas kasir Indomaret, Alfamart atau sejenisnya. Bisa juga via teller bank Mandiri/Mandiri Syariah, ATM atau ibanking. Tapi, isi via ATM merupakan metode yang paling gw sarankan. Karena, kalo ngisi di kasir Indo/Alfa, kamu bisa memperlama antrian… buat ngebayar ajah, butuh waktu yang gak sedikit. Ada 2 mesin yang dipake buat ini. Mesin gesek ama mesin tap. Alasan ini juga cukup berlaku kalo mau ngisi saldo di bank kantor cabang atau kantor cabang pembantu.

Metode lain yang gak disarankan, yaitu ngisi saldo pake inet banking. Kenapa?! Karena ujung2nya kamu tetep ajah musti ke ATM buat update saldo. Pas kamu masuk ke menu ATM, ada menu “Electronic Money”, pilih “E-Money”, terus pilih “Update Saldo”. Kenapa ini musti dilakuin?! Uhhmmm… jawabannya gw gak tau pasti. Tapi, mungkin ini ada hubungannya sama sifat kartu e-money yang beda ama kartu debit/kredit. Dia merupakan pengganti uang. Jadi saldo dan data lainnya kesimpan di dalam kartunya (mungkin sistem RFID chip gitu). Tapi, data transaksinya bisa kesimpan online kok tiap kamu update saldo. Jadi kamu jangan khawatir kalo transaksinya gak kecatat.

Yang paling penting, kamu harus aware ama saldo di kartu kamu. Jangan terlalu percaya sama data transaksi yang kamu cek via e-banking/ibanking/inet banking. Karena, seperti yang gw bilang… data saldo dan transaksi kesimpannya di kartu… sampai kamu update saldo di ATM. Bisa ajah abis satu transaksi, pas kamu cek di ibanking, saldonya tetap. Mungkin itu karena mbak2/mas2 nya belum update saldo kartu kamu. Kalo udah gini, biar gak bingung, kamu bisa update saldo ke ATM terdekat. Abis update saldo, transaksi yang pernah kamu lakukan bakal tercatat di database, baru deh datanya sinkron antara “online” dan “offline”. Kejadian yang udah2, beberapa orang ketahan di GTO karena yah… dia (atau tepatnya gw) lupa ama saldo kartu yang dipunya.

Gimana?! Udah cukup jelas?

Beda ama e-cash?! Oke… kalo e-cash, ini beda… bentuknya bukan kartu. Tapi aplikasi yang bisa diinstall di hape pintar kamu. Jadi, hape kamu merupakan uang kamu. Transaksinya… uhmmm… kayak e-money, ada yang support ada yang enggak.

Buat gw, e-money ini… praktis buat transaksi purchase de el el, tapi gak praktis kalo udah ngisi ama update saldo. Jadi yah, kalo mbak2/mas2 kasir lupa ngapdet saldo kartu, gw musti ke ATM terdekat. Itu artinya, gw jugak musti bawa kartu ATM gw. Pengennya c gak usah masukin ATM segala. Langsung ajah update gitu pas nempel. Belum lagi kalo lagi buru2, kadang yang keambil cuma ATM doank…dan kalo e-money ketinggalan… yah, ini sama ajah kayak ketinggalan uang. Untuk ATM, kamu juga musti pilih2 yah… karena ada juga ATM yang PHP gitu. Ngakunya support buat e-money, tapi ternyata pas dipilih katanya “mesin tidak mendukung transaksi”. Hhhh… Ada c cara yang katanya simple… pake EDC (Electronic Data Capture) katanya. Tapi… pas gw liat, ini kayak mesin gesek di kasir gitu… Jadi yaaa.. sama ajah.

Begitulah… O iya, keuntungan lain, kalo kamu tipe disiplin, dan sukak belanja di ritel international maupun lokal macam Sevel (7-Eleven), Lawson, Indomaret, Alfamart dan sejenisnya… punya e-money ada nilai lebih selain gak dimintain donasi. Kelebihannya yaitu, kamu bisa alokasi uang belanja sesuai yang kamu butuhin. Contohnya, kamu target belanja kebutuhan hidup 500 ribu sebulan. Jadi kamu tinggal isi kartunya senilai 500 ribu aja tiap bulan. Kalo udah abis, artinya kamu boros. Dan kamu tinggal hemat2 ajah ama yang udah ada. Kecuali kamu gak disiplin… ini c bakal gak ngaruh. Jadi kayak pemakaian telpon pra bayar gitu…

Sooo… wahai bank mandiri… apakah blog ini bisa dipromosiin jadi official partner?! Gw kan udah capek2 promo plus ngejelasin cara kerjanya dari segi pengguna. Jadiin yah… pliiizzzz…

(~/\~)  (~/\~)  (~/\~)  (~/\~)

Tapi kalo kamu tolak karena kamu toh gak tau jugak keberadaan nih blog….ya udah…gw jugak gak tau musti bilang apa selain… “ya sudahlah”… 😦

Advertisements

7 thoughts on “Mengisi E-Money via e-banking

  1. Sempat juga saya kesel soal update ini. Lebih baik dihilangkan saja dari IB nya. Tapi jika sejak awal sudah menyadari bahwasanya harus update, ada juga manfaatnya. Yaitu “bagi-bagi” uang ke kartu e-money tanpa harus pake Kartu Debit. Si pemegang kartu e-money dapat mengupdate sendiri-sendiri.

    • Uhmmm.. kemarin pernah nyoba minta update sama mba2/mas2 Indomaret. Ga diminta kartu debit sendiri. Ada yang bisa ada yang enggak. Tapi seringnya ga bisa. Ga tau diapain ama masnya.. tapi waktu itu jadi bisa belanja.

      Jadi.. kurang tau juga.. 😅

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s