[Review Buku] I Am Number Four

Diambil dari Goodreads

Judul: I am Number Four (Lorien Legacies #1)
Author: Pittacus Lore
Penerbit: Mizan Fantasi
Halaman: 493

Resume:
Planet Lorien merupakan planet tua yang melebihi umur bumi dengan kelimpahan sumber daya alamnya. Planet ini telah mengalami semua hal yang pernah dan sedang dihadapi oleh Planet Bumi. Tapi karena kebijaksanaan dari penghuninya, Planet Lorien dapat bertahan dari kehancuran. Semua yang telah mereka alami membuat planet ini berevolusi dan menjadi planet yang sangat layak untuk ditempati. Sayangnya, situasi ini juga memancing ras dari planet lain untuk menyerang Planet Lorien.

Kaum Mogadorian yang telah menghancurkan planet mereka sendiri mulai mengekspansi kekuasaan ke Planet Lorien. Faktanya, kaum Lorien merupakan ras yang istimewa. Beberapa dari mereka terlahir dengan Pusaka yang membuat mereka memiliki tanggung jawab untuk melindungi Planet mereka. Mereka adalah para Garde. Untuk mengatur dan menjalankan birokrasi di Planet Lorien, para Cepan akan membantu Garde mengemban tugas mereka. Para Cepan merupakan kaum Lorien yang terlahir tanpa Pusaka. Cepan akan melatih dan mendampingi para Garde sejak usia mereka masih sangat muda.

Sayangnya… Keistimewaan bangsa Loric, yaitu kaum Lorien, ternyata tidak mampu menandingi kebengisan dari Mogadorian untuk menguasai Planet Lorien. Akhirnya, 9 anak harus dilarikan ke Bumi. Sembilan anak tersebut akan dikenakan matra Loric dengan penanda angka. Hal ini akan menghambat kaum Mogadorian untuk memburu mereka, karena mantra itu membuat anak-anak tersebut harus diburu berdasarkan urutan mereka.

Tiga anak sudah diburu… dan sekarang, perjalanan si nomor Empat akan menjadi petualangan yang mendebarkan untuk dihadapi. Pelarian demi pelarian… dan akhirnya… perang dalam perburuan.

Opini gw:
Hmmm…. gimana yah… awalnya gw sukak ama ceritanya. Alur ceritanya pas, idenya keren… tapi uhmmm… entah, gw ngerasa ada yang kurang ama alur waktu ataupun karakter dari tiap2 orang di sini. Gak tau apa, kurang lhah… mungkin karena ini buku berseri kali yah…

Dari awal, gw mengharapkan adanya pertarungan seru, petualangan melarikan diri, twist2 keren di tengah ama akhir cerita, de el el, de es be. Tapi… hmmm… gak tau yah, kayaknya gw mulai ngerasa bosan di tengah2. Terutama pas waktu si Empat udah membangun romance ama Sarah. Ini penting c, karena yaa… ini kan inti ceritanya. Justru konflik terjadi karena kisah cinta mereka.

Gw ngerasa sayang ajah c… ide yang wooow, tapi konfliknya dibangun secara klise. Bukannya gw sentimen mentang2 belum pernah ngalamin kisah cinta atau gimana… tapi yaaa gw tetep gak terima ajah. Gak ada gitu konflik yang lain?! Terus… pas waktu udah konflik, mulai kan yah ada perburuan ama musuhnya. Di sini, seharusnya gw ngerasa tegang atau gimana… tapi yang ada justru kebosanan di antara rasa ketegangan yang mencekam. Itulah yang gw rasain. Jadi yaaa.. gitu… asli, bosan. Cape sendiri. Udah tegang karena satu hal, terus tiba2 langsung disambut ama kejutan yang lain. Gw antara berasa gak sabar pengen nge-udahin baca nih buku ama tetep pengen lanjutin. Bukan buat tau kelanjutan ceritanya, tapi sayang ajah… buku pinjaman. Jarang2 dapat buku pinjaman populer.

Ceritanya mulai gw anggap serius pas waktu nomer Enam muncul. Sang heroine mulai ngebantu Empat untuk melakukan peperangan. Ini keren banget… menurut gw c yah… Ini gak lain gak bukan, karena si Enam punya Pusaka yang kayaknya udah matang banget. Berpengalaman dan well… sangat menguasai lah. Dan akhirnya, ketika perang selesai, pastinya ada rasa kelegaan dan kepedihan yang harus dibayar. Itu semua… well, bukan hal yang gw harapkan.

Dari segi translasi, oke banget. Gw acungin jempol buat penerjemahnya. Cuma… entah kenapa, gw ngerasa ada alur waktu yang gak tepat di sini. Tapi entahlah… mungkin si Pittacus Lore, author buku sekaligus salah satu tetua dari Planet Lorien make standar waktu Lorien kali… bukan standar waktu 1 detiknya Bumi.

Terus, gw kepikiran… hal2 yang dibilang sama tetua Lorien ini… gak mencerminkan kondisi sebuah planet sama sekali. Semua hal yang dia bilang tentang kebudayaan, bahasa, dan sejarah… semuanya berasa terlalu duniawi, dan kebarat-baratan. Planet Bumi bukan cuma benua Amerika atau Eropa kan?! Masih ada Afrika, Asia, ama Australia. Dia bahkan gak ngejelasin konsep dari munculnya agama. Atau ini gak masuk sama teritori si Pittacus? Makanya gak dia jelasin sama sekali.

Belum lagi tentang Sam. Gw pengen ada cerita lebih tentang dia. Agak bertanya2 c… kenapa dia tiba2 ngikut petualangan si Empat ama Enam, terus Mark juga… Hhhh… Mungkin karena novel serial kali yah… jadi semuanya masih berasa kurang. Berharap buku berikutnya lebih deskriptif lagi.

Begitulah… singkat kata, gw cuma bisa ngasi 3 bintang untuk petualangan dan peperangan Empat di Planet Bumi.

3 Stars

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s