[ber]Tukar Pikiran

Yang namanya dunia kerja… pasti gak jauh2 ama yang namanya interaksi. Bahkan di tempat yang dekat dari pandangan “istimewa” karena isi kantor yang penuh dengan orang-orang terpelajar dengan gelar S1, S2, S3 dst (yaaa… gw kan gak tau kalo jenjang tertinggi itu S3).

Tapi… kadang yang terjadi, mereka yang seharusnya profesional banget buat berinteraksi, kadang menyengajakan interaksi negatif demi mendukung keputusan pribadi. Percayalah, teman! Ini ada banget di kantor gw. Tapi bukan itu concern gw sekarang. Yang jadi concern gw adalah cara komunikasi yang dipakai mereka buat orang2 yang gak setujuan macam gw. Jadi… cuma karena gw salah menyiimpulkan dan gak sependapat ama orang itu, gw dibilang gak mikir pas ngomong dan asal bunyi. Hhhh… orang2 dengan mulut beracun itu yah…. gw heran dia bisa nyampe level asman di kantor gw.

Awalnya, gw ngeliat tipe orang kayak gitu merupakan tipe aktif, bisa diandalkan, dan memang pake argumentasi berdasar fakta. Dan setelah dia ngelontarin statement gitu ke gw, ditambah rasa sakit hati dan rasa ego yang besar… pastinya gw gak terima lhah! Yang akhirnya, gw ngeliat dia tuh sebagai orang yang sama gak mikirnya ama gw. Cuma berbekal mulut tajam plus kekuasaan genderisme. Serius! Bukannya gw sexis atau gimana… tapi kalo ngeliat tingkahnya kemaren… seriusan! Gw ngerasa sakit hati sendiri ama kaum wanita. Sorry yah, tolong dimaklumin. Namanya juga pikiran negatif… bawaannya menggenalisir, padahal enggak boleh gitu!

Gw bahkan kepikiran buat ngebalas ama kata-kata gini: “Maaf ya Bu… saya cuma salah mengambil kesimpulan yang bahkan gak berdampak ke siapapun, kecuali mungkin ke Ibu yang merasa tersinggung… Untuk itu… Ibu mengatakan saya hanya asal bunyi?! Ibu sendiri tidak memikirkan bahwa saya berfikir salah, dan kenapa langsung nge-judge? Bukannya membenarkan? Bukannya itu membuat Ibu lebih buruk dari saya?! Ibu berfikir… tapi sengaja untuk mencaci saya??

Serius! Sehabis itu, yang dibahas bukan lagi masalah kantor… tapi masalah penyerangan individu, yang akhirnya dilerai ama asman gw. Katanya jangan berantem sesama profesional. Hhhh…

Begitulah. Sampe sekarang gw masih ngerasa kalo tuh orang lebih hina daripada gw… padahal gw sendiri udah ngerasa kalo gw bukan siapa2 di kantor ini. Cuma selevel pegawai biasa. Jabatan belum punya, staff ahli pun bukan. Tapi orang yang selevel asman dan merasa berkepribadian dan banyak ilmu serta pengalaman tersebut, masih di bawah gw! Paling gak, itu yang gw pikirin… Kalo aslinya… entahlah… ego gw hanya memperbolehkan buat ngasi pembenaran dan alasan untuk setiap statement sendiri. Lebihnya gak mau tau!

Yah… gitu… segampang itu ternyata [ber]tukar pikiran. Gampang banget! Padahal awal2 masuk kantor dulu, gw nganggapnya beliau itu “Waahh”! Dan sekarang… gw aja males nganggap dia ada.

O iya, kalo kamu penasaran ama status perkelahian itu (yaaa… kali lo nge-fans ma gw, jadi pengen tau kelanjutannya :P), akhirnya Ibu itu mau rekomendasiin gw buat ikut nyusun standar kelayakan tindakan operasional. Katanya c biar gw gak cuma komentar doank. Tapi… yang jelas sekitaran gw tau kalo itu cuma ajang balas dendam supaya dia bisa ngasi kerjaan dia ke gw. Ha! Licik yah! Memang begitulah beliau!

Gak setuju?! Gak usah komen! Di jaman sekarang, gw udah gak pentingin lagi benar ama salah. Yang gw mau dengar cuma kebenaran komunal yang sepaham ma gw. Selesai!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s