Sifat

Dulu… pas gw nerusin kuliah, gw ketemu seorang Bapak2–temennya temen gw, dan dia pernah bilang kalo ntar pas gw dah lulus, dia bakal bawa gw ke luar negri buat dipekerjain di sana. Coz kata dia, gw bakal lebih berkembang di luar daripada dalam negri. Tawaran yang mengejutkan, dan pastinya gw tolak. Well, alasannya simple… gw bukan tipe orang yang bisa bertahan hidup di negri orang kecuali buat tujuan pendidikan dan jalan-jalan.

Abis cerita2 lebih lanjut, baru lah ketauan kalo si Bapak beranggapan (pas dia kerja di luar–at least di tempat kerja dia) kalo orang-orang yang kerja di sana, gak mau nyentuh hal2 yang bukan di bidangnya dia. Mereka bakal nolak2 tuh kerjaan. Bukannya karena mereka gak ahli atau gak bisa atau gimana… mereka cuma nolak dengan alasan khawatir bakal merusak citra mereka di bidang lain(?) Paling gak, itulah yang gw tangkap dari omongan beliau.

Ini beneran gak c?? Perasaan di negri sendiri juga gini deh kondisinya. Cuma ajah, kecendrungan yang gw liat, orang-orang yang nolak itu bukannya gak ahli… tapi mereka cuma minder kalo ngeliat ama siapa mereka kerja. Katanya takut ajah… bukannya gak bisa… cuma takut dikomentarin coz belum sertifikasi atau entah apa lah yang mereka butuhkan buat meyakinkan diri sendiri. Dan ini…. selalu berakhir buruk, karena akhirnya kerjaan itu jatuh ke orang2 yang sebenernya gak tau apa2, tapi merasa cukup yakin ama diri sendiri. Yakin bisa belajar, yakin bisa ngerjain… dan lain lain.. dan lain lain.

Bukannya itu jelek c yah… cuma kalo udah gini kondisinya, cuma ada 2 kondisi… Kondisi pertama… yang ngerjain jadi berkembang banget karena dia emang pede, plus kerjaannya beres dengan standar 4 bintang… atau… kondisi kedua… yang ngerjain jadi terpuruk dan punya rasa rendah diri yang luar biasa, plus kerjaan yang terbengkalai. 

Yah… kalo emang dari awal pengen gambling gak masalah c… tapi gw c agak ngerasa kecewa ajah. Kadang dari begitu banyak faktor yang ada… Penghargaan terhadap diri sendiri, itulah yang jarang diajarin ke kita pas masih kecil atau masih usia sekolah. Biasanya, kita diajarkan untuk tidak sombong, tapi ujung2nya malah rendah diri. Tapi… ada juga kasus diajarin biar pede, tapi ujung2nya berakhir dengan rasa sombong yang memuakkan. Hhhh… sulit, yah…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s