[Review Buku] Dunia Alice

Diambil dari goodreads

Judul: Dunia Alice (Unpolished Gem)
Author: Alice Pung
Penerbit: Bentang
Tahun: 2010

Resume:
Alice merupakan seorang anak kecil yang tidak tahu apa-apa saat keluarganya pindah ke Australia dikarenakan pergolakan yang terjadi di daerah asalnya, Vietnam. Kisah Dunia Alice dimulai di penyebrangan jalan. Yah, semuanya dimulai dari hal-hal kecil dengan perbedaan besar. Menyebrang jalan di negaranya yang baru, juga merupakan hal yang istimewa untuk keluarga Alice. Di negaranya yang baru, mereka merasakan kemakmuran… bahkan, Nenek Alice merasa bersyukur untuk para anjing di negara tersebut saat mereka merasakan kenikmatan memakan daging kalengan untuk hewan peliharaan… Daging yang mereka beli karena harga yang lebih murah tanpa tahu bahwa itu diperuntukkan untuk… yah… anjing.

Cerita dibagi ke dalam 5 bagian, sesuai umur dan perkembangan Alice. Alur yang diceritakan pun maju… Mulai dari Alice kecil yang diasuh oleh neneknya, sampai Alice dewasa yang mengenal kata cinta di umurnya yang menginjak 18 tahun. Setiap bagian dibagi lagi ke dalam beberapa sub-bagian tanpa judul.

Kelucuan akan dirasakan di bagian awal. Cuma ajah, kelucuan yang dirasakan bukanlah kelucuan yang wajar… Justru, kalo gw ngerasa ini agak2 kasar kalo diketawain. Menertawakan betapa seseorang itu bisa sangat kampungan karena perbedaan “kemajuan” bukanlah hal yang pantas menurut gw. Di bagian tengah sampe akhir, emosi yang dirasakan cukup campur aduk… dikucilkan, keluguan, kepolosan, rasa curiga, dan kebingungan… nyampur jadi satu.

Dilihat dari segi cerita yang diangkat, bukan hanya perbedaan budaya yang diceritakan di buku ini. Tapi, lebih menceritakan bagaimana seorang “anak kulit kuning” yang harus tumbuh di tengah-tengah “hantu berwarna putih”. Gw bukannya rasis yah ngasih istilah2 gitu, tapi memang begitulah buku ini menceritakan hal itu. Perbedaan budaya… itu pasti. Tapi semuanya lebih dari itu… Seorang anak remaja harus tumbuh dalam perbedaan budaya juga menjadi cerita menarik yang dituturkan dalam kisah Alice. Bagaimana ia harus menyesuaikan diri, dan mengemban setiap stereotipe orang Barat terhadap kelompok minoritas. Belum lagi Alice tidak dididik dengan cara Barat. Ia memang diharapkan tumbuh dengan budaya Barat, tapi nenek dan lingkungannya ingin tetap ia sadar bahwa Alice tetap seorang wanita Asia.

Dari bagian ke bagian diceritakan bagaimana Alice harus mengasuh adiknya… Bahkan ketika ia baru berumur 9 tahun. Tanggung jawab yang ia emban bukanlah hal yang wajar untuk sebuah budaya Barat…. tapi ia menerimanya. Semua yang ia lakukan dan terima di masa kecil, membuat ia tumbuh menjadi remaja dengan topeng karet dan berfikiran bahwa tubuhnya hanyalah sebuah cangkang dengan lubang yang kosong. Ia merasa palsu (ini wajar gak c sebenernya?! Gw c gak ngalamin.. tapi pemeran utama sinetron2 remaja pada gini semua, bukan?).

Belum lagi tentang mindset terkait free-sex. Alice cukup tahu di mana posisinya untuk hal ini. Beruntung Alice gak nyeritain hal ini kayak Bella di Twilight… Bukannya kenapa2 c yah… tapi gw setuju ama yang Alice bilang di bukunya. Alice bilang gini kira2: kalo ajah pihak wanita yang berfikiran tentang “hal-hal liar”, maka itu terasa…. uhmmm…. mengerikan. Dan begitulah. Cerita ditutup dengan ending yang so-so tentang kisah cinta Alice di masa remaja.

Opini gw:
Well, dari judulnya, udah jelas banget kalo ini biography yang dikemas dalam bentuk “cerita ringan” walo sebenernya gak ringan-ringan amat. Beruntunglah judulnya di-translate-in ke Bahasa Indonesia, dan covernya diubah. Kalo enggak, gw gak bakal ngebaca nih buku. Karena kalo liat cover asli sama judul aslinya, gw bakal ngira ini salah satu buku agama.

Ada banyak hal-hal menarik dan berbagai pelajaran yang bisa dipetik dari buku ini…. terutama buat mereka yang memiliki pikiran terbuka. Untuk mereka yang berfikiran konservatif, gw khawatir mereka bakal nganggap nih buku sebagai ejek2an terhadap budaya Asia Tenggara dibanding Australia. Berasa tertinggal banget soalnya. Belum lagi pas nyeritain Alice yang kutuan pas kecilnya. Gw c agak2 gak percaya gitu… Apalagi pas ngelihat foto-nya Alice di goodreads. Gak nyangka kalo dia pemeran di buku itu.

Buat namatin buku ini, gw butuh waktu 1 bulan lebih. Yah, gw agak2 sibuk emang pas waktu mulai baca nih buku. Tapi, biasanya sesibuk apapun gw, gw tetep nyempetin baca kalo bukunya bagus. Tapi bukannya buku ini gak bagus lhoh yah… Buku ini cuma masuk kategori membosankan buat gw. Ceritanya yaaa gitu2 ajah…. belum lagi bahasanya gak enak dibaca. Kecuali pas bagian lima. Pas Alice nyeritain kisah cinta dia. Agak dag-dig-dug gitu bacanya, dan bahasanya lebih mendingan daripada sebelum2nya. Belum lagi yah… pikiran2 negatif Alice tentang calonnya itu. Itu gw rasain banget!! Gyahahahaha… Maksudnya nyampe perasaan Alice-nya ke gw. Bukan gw pernah ngalamin yak.. 😛

Sayang ajah akhirnya gitu… 😦

Sooo… abis namatin dari cover ke cover, gw kasi bintang 2 biji buat Alice yang nyeritain kisah hidupnya yang gak gampang. Aslinya pengen kasi 3 bintang, tapi gw gak ngerti, entah gaya bahasa asli Alice yang aneh, atau translatornya yang lebay, gw gak nyaman aja ngebaca nih buku. Hhh… lain kali gw mikir2 kalo baca buku translasi penerbit Bentang. Dan gw jugak agak2 gak percaya sama blurb-nya. Beda banget ama harapan. Bikin gap antara realita sama harapan jauuuuh banget. Tapi walo gitu, masih nyisa 2 bintang buat buku ini… 😀

2 Bintang

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s