Sharing a.k.a Curcol

Kemarin gw curcol ama senpai… Ngobrol ama senpai selalu menyenangkan, walo yaaa… gituuu… Gw gak bakal tau kondisi pas senpai lagi serius, atau lagi ngebego2in gw. Seriously, gw benci diri gw yang gampang percaya ama dia! X(

Dan dari cerita senpai, gw jadi tau tentang sistem yang ada. Kondisi yang sekarang gw alamin ternyata jugak dirasain ama senpai pas waktu beliau baru masuk. Senang rasanya pas tau ada temen sependeritaan, walo ada perbedaan fungsi waktu buat hal ini… dan yah… kondisi gw sebenernya bisa gw bilang lebih baik dari yang senpai ceritain ke gw. Tapi seperti yang gw tekankan di atas… Gw gak tau kapan senpai lagi mainin gw atau lagi serius. Buat kamu yang mau bilangin kalo cerita senpai itu cuma bentuk encouragement beliau ke gw… Silahkan! Gw udah seneng banget senpai peduli ma gw.

Cuma ajah… parahnya kita… waktu itu, kondisinya lagi rapat internal. Ada pihak ketiga yang nunggu putusan kita waktu itu. Ada gitu 30 menit gw sharing ma senpai… terus 5 menit ngasi putusan dari prosedur yang sedang berjalan. Jadi ingat tentang kondisi yang diceritain di Negeri Para Bedebah… Kondisi tentang suatu putusan yang sudah diambil bahkan ketika putusan itu belum dirundingkan.

Begitulaaahhh… Senang buat tau masih ada yang peduli ama gw. Dan menghargai. yaaahhh… Sebagai pekerja, gw buth banget yang namanya penghargaan dan pujian. Walo kasus yang sekarang, senpai pake caranya sendiri untuk nunjukinnya. Gak lazim… kayak biasanya.

O iya, pas sharing itu… gw juga denger kabar menyedihkan. Masalahnya, senpai juga sempat cerita, seabis ntar dia wisuda S2, kemungkinan dia bakal resign dari kantor. Biasa… ada headhunter gitu. Dan setau gw, emang karirnya dah mentok c di mari. Masalah klise… administratif! Moga senpai berubah pikiran. Semoga…

Sorry yah… buat reader yang gak sengaja nyantol di mari gara2 keyword tertentu. Isinya curhatan doank c… Gw males ajah nulisin Marshanda yang lepas jilbab (uhmm… gw gak tau kenapa ini jadi headline utama dibanding berita Om Bowo dengan manuvernya terhadap pilpres… Tapi yang jelas, gw udah gak bergembira lagi walo kulit manggis udah ada ekstraknya 😀)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s