[Review Buku] Burlian

Diambil dari goodreads

Judul: Burlian (Buku 2 Serial Anak-anak Mamak)
Pengarang: Tere Liye
Jumlah Halaman: 338
Cara dapat: Pinjem

Opini gw:
Langsung ajah yah opini… Karena gak ada yang bisa diresumein selain fakta kalo buku ini cerita tentang Burlian, anak ketiga dari empat bersaudara. Mirip2 ama Laskar Pelangi gitu. Jadi gapapa yah, langsung opini. Baiklaaah~~ gw mulai!

Buku ini merupakan buku pinjaman yang gw baca abis namatin Beauty Case. Salah satu balesan pinjaman buku Teka Teki Terakhir. Dan kesan pertama yang didapatin abis ngebaca buku ini adalah…. kelegaan yang luar biasa! Bukannya kenapa2…. Buku ini cukup tebel buat track record baca gw. Dan pastinya… ini genre buku yang bisa ditamatin dalam beberapa malam. Biasanya menahun. Bahkan gak ditamatin sama sekali.

Intinya, Burlian merupakan cerita hidup seorang anak “spesial” di masa kecilnya. Mulai dari umuran SD sampai mau masuk SMP. Sehabis itu… yaaa… cuma epilog. Latar waktu yang diambil, gw c gak tau kapan yah… Tapi kayaknya dah lama banget. Jaman Burlian SD, cuma ada 1 siaran televisi… yaitu TVRI! Gak tau TVRI?? Weeww… kamu pasti anak jaman sekarang banget, yah. Bahkan gak tau TV plat merah negri sendiri. Pasti lebih kenalnya TV Arirang, KBS, SBS atau MBC. Owh oke.. gw mulai keluar topik.

Balik ke latar waktu… Pemerintahan waktu itu masi dipimpin sama presiden kedua Republik Indonesia. Jadi kayaknya tahun 90an kali ya. Mungkin. Gw jugak gak yakin… Tepatnya waktu itu diceritain di TVRI ditayangin adu tinju Muhammad Ali. Dan gw gak tau itu taun berapa.

Tapi kamu gak usah khawatir untuk hal yang diceritain di sini. Tetap bisa dinikmati oleh tipe manusia jaman apapun. Walopun kayaknya bisa lebih dinikmati ama yang mampu “bernostalgia” tentang jaman yang diceritain ama Burlian. Kayaknya c gitu…

Buat yang senang dengan kritik terhadap pemerintahan dan kondisi masyarakat plus negara, buku ini pastinya sangat menyenangkan. Pemikiran2 Pak Syahdan (Bapaknya Burlian) tentang pemerintahan terasa sangat menggugah. Bahkan, gw ngerasain hal yang sama ama Burlian. Sesenang perasaan Burlian mendengar Bapaknya mengomeli seluruh dunia. Hohohoho… Tapi gw jugak senang ama Mamak Burlian yang selalu berusaha untuk tidak membicarakan hal itu di depan anak2nya. Semua terasa pas!

Dan gak cuma itu… banyak hal2 luar biasa yang dialami Burlian terasa begitu nyata. Cerita tentang lubuk larangan, sungai larangan… Semuanya bikin sesek napas sendiri. At least, itu efek di gw c yah… Ada yang ngaku katanya c biasa ajah. Jadi efeknya perorangan mungkin. Bahkan, dosis Burlian terlalu berat buat gw. Terbukti, gw sampe nangis… Iya! Nangis! Ngeluarin air mata pas Burlian nyeritain tentang seorang temannya yang bernama Ahmad. Belum lagi, gw yang jadi kesel asli ama pemerintahan masa itu yang baru mau “bertindak” dengan bayaran nyawa 2 siswa SD. Asli kesel!!

Overall, gw sukak c yah buku ini. Walo pastinya, gw gak terlalu sukak kalo ada di posisi Burlian. Gw bukan tipe “alam” yang bisa dididik dengan cara yang sama ama yang Mamak dan Bapak Burlian lakukan. Asli gak bisa! Mungkin bukan jamannya lagi. O iya, dan ada jugak cerita “ABRI Masuk Desa”. Akhirnya gw tau apa maksud program itu… setelah sekian lama bertanya2, apa arti AMD yang sukak jadi pertanyaan di TTS Bobo 😀

Oh… ada info tambahan… Burlian, merupakan buku kedua dari serial anak2 Mamak. Begitulah info yang gw dapat dari goodreads. Tapi, walo dia buku kedua, justru buku ini yang pertama terbit. Buku pertama malah bakal terbit terakhir. Info itu gw dapat dari yang minjemin buku. Setelah gw protes kenapa dia minjemin buku yang kedua… bukannya yang pertama. Kebiasaan gw c… musti ngurut kalo baca buku. Kenapa dibuat demikian?? Entah… gw jugak gak tau pasti. Tapi dari yang gw baca di bagian belakang bukunya, serial anak2 mamak bukan berjenis tetralogi yang lagi marak akhir2 ini (kayak Laskar Pelangi gitu kali yah maksudnya). Jadi dibikin seolah acak, biar pembacanya gak terikat sama nomor serial buku. Kali yah… Alasan yang pasti, tanya ama penulisnya ajah langsung.

Hmmm… tentang kepemilikan buku… Gw c gak yakin pengen baca buku ini lagi. Jadi… gw c mending pinjem. Cover?? Uhmmm, bukan tipe cover yang gw sukak. Walo gw sukak c yah ama warna biru langit plus ada awannya. Tapi efek bintang/glitter di langit, awan berbentuk kapal, satu rusa, satu pohon (mungkin itu pohon bungur yang sering muncul di buku ini) sama satu anak kecil dengan gaya congkak… itu… terasa… uhmmm, it just…. doesn’t suit my taste. Just that.

Begitulah~~ akhir postingan, 3 bintang untuk cerita Burlian si anak spesial.

3 Stars

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s