Bekerja Profesional

Beberapa hari yang lalu, merupakan “peak” kerjaan gw… yang bikin gw gak bisa nyelesaiin RC 2014 gw (alesan.com). Daaaan… yah, ini bukan tentang buku yang gw baca atau kerjaan yang gw kerjain. Tapi ini semua tentang pengalaman yang gw dapetin untuk bekerja secara profesional.

Jadi ceritanya… gw sedang stres coz terlalu banyak masalah ama “customer” yang gw tanganin. Sebenernya gak banyak amat c yah… Yang benar2 gw “urusin”, buktinya… bisa nerima hasil kerjasama dengan baik. Masalahnya, ada beberapa tipe “customer” yang meminta untuk adanya percepatan hasil. Padahal dari awal mereka aslinya tidak di-set untuk program tersebut. Tapi karena beberapa kebijakan atasan, mereka diperbolehkan untuk terlibat. Huweeee~~ Bukan berarti atasan gw jelek yah dari segi manajemen. Bukaaannn~~ beliau hanya belum terlatih. Kalopun dilihat dari pengalaman, kayaknya ini yang pertama untuknya. Kenyataannya, fakta di “lapangan” lebih menyeramkan dibanding yang ada di meja rapat untuk mereka yang cukup teoritis.

Dan… singkat cerita… keluarlah sumpah serapah gw. Bahkan di depan “customer” itu sendiri. Yang ditimpali oleh senpai gw dengan kata2 gini:

Kalo mau teriak-teriak jangan di sini! Di kamar mandi sana!

Weeewww~~ gw gak tau senpai bisa sekejam itu. Tapi yah… nyatanya emang gw keterlaluan c yah. Kalo ajah gw ngikut prosedur, stick to the rule, do not involving my emotion dan enggak dikit2 nge-follow up masalah2 itu ke atasan… Bisa jadi semuanya baik2 ajah. Atasan gw gak tahan buat ngedenger keluhan customer-nya. Bahkan sedikit keluhan bisa menimbulkan kebijakan yang bisa gw bilang gak masuk akal. Seberat apapun beliau nego ke pihak lain buat overcome masalah itu… semuanya menghasilkan kekecewaan yang sama. Jadi yaaa… sama aja sama enggak. Ujung2nya gw yang repot musti bikin surat pembatalan, minta maaf de el el de es be… dan nge-encourage beliau karena yang dia kerjain sebelumnya bisa dideskripsiin pake kata “sia-sia”.

Tapi… perasaan yang negatif itu akhirnya tidak lagi bertambah karena “customer asuhan” gw bisa nerima kesepakatan yang udah gw bicarakan dari awal. Padahal… dia punya masalah yang sama ama customer bermasalah itu. Ditambah, tante gw yang juga ngedukung gw buat masalah deal or no deal buat si program itu. She said:

Kalo dari awal emang mereka mau nentuin nasibnya sendiri… Seharusnya mereka ambil program yang lain. Bukan yang ini!

Wowww! Padahal tante gw di sana jugak statusnya “diperbantukan”. Coz asalnya tante gak ngurusin yang gw urusin sekarang (bahkan di awal, bilangnya gak mau…). Just because we’re shorthanded, we begged to another part to get involve. Dan gw jugak dapat encouragement dari seorang senior yang bilang kalo gw udah bagus bisa bikin prosedur buat kerjaan gw. Jugak kata pemakluman dari seorang Ibu2 yang mau berhenti yang bilang katanya itu wajar… mengingat ini kerjaan gw yang pertama.

Yap~~ mungkin gw bisa kasi excuse buat diri sendiri. I’m not the who have the beginner’s luck. Dan pastinya itu gak jadi alasan buat gw untuk gak belajar dari kesalahan itu. Begitulah~~ yang jelas, gw musti bisa ngatur waktu dan emosi untuk bekerja profesional. Faktanya, jarang banget ada satu hal yang bisa disukai semua orang. Dan sayangnya… di suatu perusahaan, kebijakan yang dibuat bisa jadi dijalankan dengan krisis kepercayaan. Krisis kepercayaan untuk mereka yang gak percaya bahwa peraturan tersebut untuk menguntungkan semua pihak. Jadi… alih2 dijalankan dengan sikap percaya diri, hal itu justru dijalankan dengan rasa skeptisme bahwa hal tersebut hanya menguntungkan pihak manajemen…. dan bukan eksekutor (padahal yang capek kan eksekutor). Begitulah~~

Gw makin kagum ama senpai. Makasi buat tegurannya supaya bisa profesional, senpai 😀 Gw bahkan masih kagum betapa senpai masih bisa se-nyante itu dengan kondisi kantor yang gak kondusif (kan senpai staf ahli… jadi pasti lebih tau keribetannya lhah ya). Belum lagi musti tetap nyelesaiin S2-nya. Hmmm… hmmm…

To be a professional… Boku wa ganbarimasu, Senpai!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s