[Review Buku] A to Z by Request

Diambil dari: goodreads

Judul: A to Z request
Author: Penulis Klub RLWC
Harga: 47.000
Jumlah Halaman: 337

Satu lagi buku yang gw baca gara2 ada di daftar rekomendasi temen-temen di goodreads. Dan sukses bikin gw nunda baca buku pinjaman plus daftar buku RC 2014. Padahal kan target gw, oktober ntar RC-nya bakal terpenuhi… Tapi kalo ngeliat kondisinya gini…. jadi pesimis dah. Akhir2 ini gw cuma bisa baca buku sabtu sore doank c. Minggu-nya dari pagi ampe malam jadwal jalan plus nonton drama korea. Hari kerja udah keisi buat hal lain, trus sabtu pagi ampe sore buat blogwalking. Maklum… musti banyak2in wawasan demi ngewujudin mimpi jadi penulis plus news anchor. Cita2 terpendam yang entah kewujud entah enggak 😀 Hhh… malah curcol. Lanjut!

Resume:
A, B, C, D, E, F, G, H, I, J, K, L, M, N, O, P, Q, R, S, T, U, V, W, X, Y, Z! 26 huruf pembentuk kata dan kalimat yang mengantarkan suatu pesan dari seseorang ke orang lainnya. Mereka tidak pernah berdiri sendiri untuk membuat sebuah kata dalam merangkai kalimat. Tapi… mereka tetap dapat berdiri sendiri sebagai sebuah huruf yang menyimpan ceritanya masing-masing.

Hal itulah yang diangkat oleh sebuah klub bernama Reading Light Writers’ Circle (RLWC) untuk diangkat menjadi sebuah buku. 26 anggota RLWC membuat sebuah cerita yang diwakili satu huruf, yang membuat buku ini menjadi sebuah antologi yang biasa saja… tapi sekaligus berbeda. Intinya, terdapat 26 cerpen yang diwakili oleh sebuah huruf alfabet.

Opini gw:
Gw baru nyadar. Agak sulit ternyata membuat resume kumpulan cerpen atau novel singkat. Coz sekali cerita, khawatirnya sekaligus jadi spoiler dan ngilangin keinginan buat ngebaca tuh buku dari satu judul ke judul lainnya.

Seperti yang gw bilang, buku ini merupakan kumpulan cerita yang diwakili oleh satu alfabet. Jadi judul dari masing-masing cerpen yaaaa satu huruf jugak. Dan disusun dalam urutan menaik alfabetis. Mulai dari A sampai Z. Dan… gw gak tau yah apa tepatnya yang mereka mau pas bikin antologi ini. Tapi… harapan gw, porsi tiap alfabet harus besar untuk setiap ceritanya. Plus melekat banget ke jalan cerita. Dan harapan gw itu tercapai di beberapa cerita… tapi ada jugak yang enggak sama sekali.

Untuk ngebacanya, bisa dipake sistem undian. Mau pilih berdasarkan huruf favorit (contohnya, huruf pertama dari nama depan) juga boleh. Gak ada keterurutan musti baca yang mana dulu sebelum baca yang lain… Karena toh ini 26 cerpen yang dibikin ama 26 orang yang kayaknya ditulis lepas. Temanya cuma sebatas alfabet… dan gak ada batasan lain selain itu.

Kalo gw, ngebacanya kayak baca buku kebanyakan. Dimulai dari awal dulu. Jadi yang gw baca pertama itu… huruf A! Bercerita tentang seorang ibu yang tidak mendoakan anaknya mendapat nilai A. Buat yang A, gw cuma manggut2 ajah. Gw agak aneh dengan menarasikan seorang ibu sekaligus anaknya hanya dengan nama. Gak tau tepatnya harus gimana, tapi yaaa.. tetep ajah gw ngerasa aneh.

Terus gw lanjut ke R, huruf pertama nama depan gw. Gw sukak ide ceritanya yang ngingetin gw tentang arti dari kerja keras. Buat kamu yang udah baca bukunya… pasti bingung ama yang gw maksud di mari. Tapi intinya… dulu gw tuh pelo. Kalo gak nyebut “R” jadi “L”, huruf bergetar itu ilang dalam pengucapan gw. Dan nyokap slash si mamah, selalu ngelatih gw buat ngucapin huruf “R” itu. Katanya biar gw gak diketawain ajah. Well, kayaknya emang gw di-bully c yah gara2 itu. Cuma waktu ituh gw kayaknya terlalu bego buat ngerti kalo gw tuh dijelek2in. Applause for my Mom who trained me hard since pre-school until the beginning of elementary age. Kalo gw inget2, lucu ajah gitu… gw musti bilang “Kak Merrri berrrlarrrii larrri di atas pagarrr berrrdurrri” sebelum makan, sebelum mandi, pasang baju, bahkan sebelum ngucapin doa mau tidur. Emang siapa yang mau lari2 di pagar berduri??! Such a nonsense sentence, Mom. But it’d worked for me. Dan balik lagi ke bukunya… Ya! Huruf “R” bercerita tentang lidah yang pelo.

Abis R, gw lanjut ke S… T… U… baru balik lagi ke B. Di B, pertama kali gw ketawa baca buku ini. Asli ketawa! Cerita yang dibikin ama koordinator klub ini asli absurd. Absurd in a good way.. at least for me. Lucu ajah gitu bicara tentang titisan de el el, padahal cerita ini terlalu lojikal buat dipahami 😀 Dan mulai B, gw lanjut ngebaca secara alfabetis yang ditutup oleh huruf Z yang bikin gw tersenyum senaaaang! Bukunya tamat, dan kesan yang dikasi dari huruf Z jugak begitu “Wow”! Walo di tengah2 jalan, kamu bisa kecewa karena ceritanya yang gak banget. Contohnya ajah huruf C. Asli! Gw bener2 kecewa ama cerita dari huruf “C”. Terlebih, dia ngangkat tema yang bidang gw banget! Bahasa pemrograman C! Gw terganggu ama source code plus penjelasan ceritanya walo si penulis pastinya punya alasan sendiri buat itu.

Buat kamu yang sukak ama “bacaan-ringan-sebelum-tidur”… Gw rekomendasi deh buat baca bukunya. Jangan berharap menemukan konflik “top-peak” kayak di buku2 novel… karena lagi2 ini cuma kumpulan cerita lepas. Tapi minimal kamu bakal nemu konflik kayak cerpen 100 kata di kemudian.com. Kumpulan emosi yang ditawarkan jugak macam2. Ada senyum, bahagia, mengejutkan, rasa heran, sedih… dan yah… absurd! Buat kepemilikan… gw c gak rekomendasi yah… Pinjem cukup. Tapi kalo baca c musti..

Membaca ngurut gak berenti dari awal sampe akhir bisa jadi bikin kamu berfikir buku ini gak ada istimewa2nya. Yaaa.. emang cuma judulnya ajah yang bikin istimewa. Tapi kalo kamu sempet istirahat ngebacanya… Kamu bisa bener2 ngeresapin bahwa itu adalah sebuah cerpen yang diwakili 1 huruf. Hmm… gw berharap klub penulis itu bikin lagi 26 buku berbeda yang masing2 bukunya nyatain 1 huruf. Kayaknya keren.

O iya… buku ini seharusnya dikasi label “dewasa”. Serius! Umur remaja sangat tidak disarankan untuk membaca buku ini. Karena beberapa tema yang diangkat terlalu mengarah ke arah organ “bawah perut”. Contohnya ajah D, Y atau Q…. D yang mengangkat tema cup D untuk ukuran bra, Y untuk kromosom Y dan Q untuk sebuah simbol untuk kaloritas. Mungkin kamu yang biasa baca buku karangan Djenar nganggap gw berlebihan. Karena udah berfikiran kalo tema2 itulah sebagai karya sastra yang menggugah dan gak biasa. Tapi… jelas hal2 semacam itu bukan gelas teh-nya gw. Walo kontennya memang gak eksplisit2 banget. Malah lebih eksplisit konser2 cowok korea yang pake aksi robek2 baju di atas panggung daripada cerita ini.
omg, penjelasan gw gak penting– (=_=)a

Ngeliat progress status gw baca di goodreads, keliatannya c bukunya bener2 di-review baik2. Typo… gw gak nemu c. Entah nyadar atau enggak. Terus ada kata2 yang biasanya dipakai salah, jadi bener ditaruhnya di buku ini. Tapi ada juga c yah yang aneh… pemakaian kata “genjatan senjata” di huruf I, menurut gw c kurang tepat. Ituh ajah.. lainnya oke.

Okeh… masuk ke penilaian…. Uhmm, sulit c yah… Kan penulisnya beda2. Temanya jugak. Tapi penilaiannya cuma buat satu buku. Jadi gw kasi rata2 deh. 3 bintang untuk A juga E, 3 jugak buat B, 1 buat C, D dapet 2, F dapet 4, 2 buat G, 5 buat H, 3 buat I, 2 buat J, 3 buat K, 2 buat L, 1 buat M, 4 buat N, 2 buat O juga P, 1 untuk Q… Hosh hosh… Capek jugak yah ngedatanya.. Lanjut! Buat R gw kasi 3, S kayaknya cukup dikasi 2 yah, masing2 3 buat T dan U,  V W dapat 2, 4 buat X, 1 buat Y dan 5 buat Z.

Rata2 dapat… 2.6! Pembulatan ke atas deh buat covernya yang simple tapi agak ganggu sama abjad yang berderet ituh. So… 3 bintang buat kamus cerpen yang menawarkan varian emosi.

3 Stars

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s