Review Buku: The Unfunniest Comedy

Diambil dari goodreads

Judul: Unfunniest Comedy
Author: Wiwien Wintarto
Jumlah Halaman: 268
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama

Langsung deh… Resume:
Bimo, seorang kontributor, pelatih teater, dan editor yang berperawakan biasa terlibat dalam kehidupan yang sangat remaja. Hal ini dikarenakan teater yang ia latih merupakan teater sekolah dengan concern ke sub-grup teater bernama “Teater Obah”. Sub-kelompok yang dikhususkan pada pertunjukan komedi. Sekian! Dan ya… ini bercerita tentang kisah cinta segi banyak. Membingungkan sekaligus memuakkan.

Opini gw:
Kalo kamu ngerasa resume gw keterlaluan, yaah… memang itulah yang gw rasain pas ngebaca buku ini. Aslinya, nih buku gak bakal gw tulis resume-nya. Langsung opini ajah. Tapi yaaa… biar sesuai template, akhirnya gw tulis jugak resume buku ini walo minimal.

Intinya, ada beberapa anak remaja usia SMA… Vian si tomboy, Rita si Manis, Ruben si baby face, Ardi yang berkumis tipis-berkacamata minus, Odi yang putih tapi kurus, Nena yang pasif, dan Nadia si cantik yang kaya raya. Selain itu ada juga Danty, cewek tingkat akhir yang sedang skripsi dan dilanda masalah cinta… juga Bimo si tokoh utama.

Tokoh2 di atas terlibat cinta segi banyak yang “terlalu muda” untuk dibaca ama gw. Gw gak usah lhah ya ceritain siapa sukak ama siapa… Kayaknya kalo gw ceritain malah ceritanya jadi terlalu biasa. Sedangkan candaan2 yang gw harapkan bakal gw temuin di buku ini (coz dari opini pembaca di goodreads bilangnya gitu) sangat2 terasa hambar dan garing.

Well, nyatanya memang buku ini gak ditargetkan buat pembaca twenty-something. Toh udah ditulisin teenlit di bagian cover buku. Tapi bukan itu yang bikin gw eneg ngebacanya. Justru penggambaran tokoh Bimo yang terlalu “bernafsu” ama kaum hawa di awal cerita-lah yang bikin gw ilfil berat ama buku ini. Gw awalnya ngira author nih buku cewek dan gak abis pikir gimana bisa dia bikin buku kayak gini. Tapi… pas perhatiin baik2 lagi info di goodreads, ternyata penulisnya cowok. Ha! gw jadi ngasi excuse dah. Walo gak ngaruh apa2 buat ilfilnya gw.

Tagline yang diangkat ama bukunya cukup menarik… Walau gw ngerasa kata2 itu gak banget.

Cinta kadang-kadang bisa sangat tidak lucu“.

Menurut gw…. Cinta bukan hal yang bisa dikaitkan dengan suatu hal yang lucu. Yah, kenyataannya banyak orang senyum2 sendiri kalo lagi jatuh cinta… tapi… kata yang digunakan adalah “tersenyum”! Bukan tertawa…. Lagipula, yang namanya cinta, sangat tidak lazim dikaitkan dengan komedi dan candaan penuh tawa. Kalopun mau dikaitkan tentang kelucuan yang “naif” ala sindiran politik “Republik BBM”…. Hal ini masih gak cocok. Cinta bukan hal yang bisa dipenuhi kata sindiran. Menurut gw c yah…

Di luar dari penggambaran tokoh yang sangat sangat remaja serta kisah cinta rumit yang fantastis, buku ini gak menawarkan apapun. Bahkan tentang arti sebuah kata persahabatan menjadi sangat tertutup dibanding arti cinta yang ditawarkan. Hhhhh…. hela napas dah gw.

Langsung ajah, 1 bintang buat buku tentang cinta para remaja yang sangat2 es em a.

1 Star

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s