Musuh

Well, ini bukan tentang musuh jugak c yah sebenernya. Tapi, baru 5 bulan gw jadi pegawai yang nerima gaji sebesar 80%, dan selama itu pula daftar gw tambah panjang. Daftar yang nulisin tentang orang2 yang musti dihindari.

Gw gak abis pikir c yah… Ini ada yang salah ama gw, atau gw kebetulan yang berada di tengah2 orang yang emang “nyalah”??!

Dari 20 daftar rekan yang gw sedang kerja ama mereka sekarang, udah 2 orang masuk daftar hindaran gw. Gak tau dah…. ini kerjaan sebulan jadi bakal kayak gimana. Kalo kamu nyaranin sebaiknya gw introspeksi diri, hmmm… gw c ngerasa udah. Gw gak pernah nyinggung2 mereka, gak pernah jelekin mereka… Gw cuma sekedar becanda, dan objek candaannya diri gw sendiri. Dan mereka dengan kesinggungnya bawa2 masalah anak dan kerjaan.

Tepatnya, kalimatnya gini:

Apaaaa….??????
Saya sudah bela2in tidak pulang cepat untuk bikin deskripsi **, saya sudah di protes oleh putri saya sampe bilang :
“Mama lebih mentingin pekerjaan Mama atau nemenin aku belajar?”
#di ruangan ***** sblm adzan Ashar….

huffhh…

Kalo gw mau bela diri c, gw bisa bilang kalo waktu sebelum Adzan Ashar itu masih jam kantor mereka. Salah sendiri bawa anak ke kantor. Dan gw bisa nyerang… “Ini tuh kantor, Bu! Bukan Day Care!!” Gak usah bawa2 anak ke kantor kalo emang ganggu kerjaan. Dan gw bisa ajah stick ama kenyataan buat bilang: “Ibu udah digaji buat ngerjain kerjaan itu. Saya juga… Cuma, saya butuh deksripsi semuanya dulu biar bisa di-filter sesuai kebutuhan dan gak 2x kerja!“. Atau.. “Ibu pulang cepat jam setengah 3??!! Ibu gak tau saya pulang jam berapa??! Setengah sepuluh malam, Bu! Dan Ibu tau kan waktu hadir kita itu dari jam 8 sampai jam 5?!!

Pengen bilang gitu, tapi…. berhubung gw masih 80% dan si Ibu menyebalkan itu udah 100%, gw yaaa gak bisa apa2. Gw kan kerja di sebuah kantor dengan sistem politik yang sangat terselubung. Semua orang tau, walo dari luar menjunjung azas “bersih”, tapi semuanya gak lepas dari kata “tugas-dari-lidah“.

Dan gw dengan begonya cuma bisa bilang kata “Maaf”. Serius! Gw cuma becanda pas gw bilang kalo gw belum ngerjain apapun untuk tugas itu. Lagian, itu cuma “kepanitiaan” sebulan lebih! Bahkan gw gak dibayar buat ngerjain tugas tambahan itu. You know what?! I’m the only one “pre” in there.

Kalo gw ingat2 lagi, gw seriusan sakit hati. Tapi… kasusnya, gw gak bisa kasih tau si Ibu-nya kalo gw sakit ati. Karena gimanapun, dia tetap nganggap gw yang salah. Kenyataannya emang gw yang mulai duluan dengan candaan gw. Sayangnya, candaan gw sama sekali gak lucu menurut dia.

Yah… kalo gw mau introspeksi c bisa ajah, tapi gw gak mau! Dia lah yang harus introspeksi diri. Gw cuma bisa berdoa, dia ngerasain apa yang gw rasain. Pas becanda, ternyata candaan itu dianggap serius. Rasanya sakit… Tapi bukan sakit dimana gw gak pengen orang lain ngerasainnya. Justru, dia musti tau rasanya supaya hal itu gak dia ulangin lagi. Ammmiiinn…

Hhhhh… begitulah.

Beruntung, ada Ibu2 lain yang ngerti candaan gw. Dan dia cuma bisa menghibur dengan yah… gitu lah… Gak usah gw bilang, karena ternyata gak ngefek sama sekali. At least, gw jadi tau ada orang2 yang musti dihindarin, ada juga yang enggak. Dan gw jadi kepikiran c yah… Kejadian beberapa hari yang lalu. Jadi, gw gak sengaja ketemu di salah satu tempat pariwisata gitu ama seorang Bapak yang kerja di tempat gw yang lama, dan beliau komentar… katanya gw jadi lebih serius sejak terakhir ketemu. Hmmm… Udah serius ajah ada kejadian kayak gini, apalagi enggak yah.

Ya sudahlah… pembelajaran ajah buat gw.

Dan kalo kamu bilang: “Nih orang kenapa gak bilang langsung c ke orangnya??“… Yaaaa, seperti yang gw bilang tadi… Gw butuh jabatan! Dan cerita pun selesai!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s