[Review Buku] Fan Fiction Reset

Reset-Small

Judul: Reset (Fan Fiction)
Penulis: Sheen (gw gak ingat nama aslinya sapa)
Penerbit: Gak ingat
Harga: Gak ingat (35 ribuan kalo gak salah)
Halaman: Gak ingat jugak

Kalo kamu ngerasa info di atas minimal banget, gw mohon permakluman dari reader semuanyah! Coz bukunya udah cukup lama gw baca, tapi baru sempet gw review sekarang. Buku ini, gak sengaja nemu di toko-buku-diskon-seumur-idup dekat kosan, pas gw lagi nyari buku yang bakal gw baca buat ngelengkapin reading challenge lucky no 14. Dannn.. yah, akhirnya kebaca c, walo ngeripiu-nya musti dilama2in sampe emosi gw netral sepenuhnya.

Reading challenge yang gw maksud, masuk di tantangan nomor 2 (cover lust) sekaligus nomor 6 (first letter’s rule). Sebenernya gak boleh gini c yah…. 1 tantangan 1 buku.. Cuma mau gimana lagi, cari buku jenis yang bisa gw baca dengan awalan huruf R itu bukan hal yang gampang… Dan, cover-nya emang satu2nya pertimbangan yang bikin gw beli nih buku tanpa mau tau content-nya gimana. Lagian gw kan ikutnya informal, jadi yaaa.. bole lha buat permulaan 😀

Langsung ajah… Resume:
Sivy Wagner dan Arlene Brown merupakan siswa pertukaran pelajar dari London ke Seoul selama setahun. Sivy yang tomboy dan cuek , serta Arlene yang tenang dan (bisa gw simpulkan) pendiam. Di sekolahnya yang  baru, 2 cewek ini berniat untuk menggayung (yap, gw bosen pake kata menimba :p) ilmu dan pengalaman sebanyak yang mereka rasa bisa untuk digayung. Sayangnya… mereka mendapatkan lebih dari itu. Paling gak, dari pihak Sivy, terlalu banyak pengalaman yang ia hadapi menurut gw.

Pengalaman yang mereka hadapi, gak jauh2 dari tokoh2 terkenal Korea Selatan… ada abang gw, Lee Hyuk Jae, dan pastinya pacarnya si abang, Lee Dong Hae. Selain itu, ada juga Ryewook, Yesung, Joong Ki, Dong Hwa (yang jadi cewek… weeww, gw agak keberatan buat ini) dan seorang cewek lain yang gw lupa namanya.

Para aktor tersebut memiliki perannya masing2. Ada yang berperan sebagai pembunuh bayaran, ada detektifnya dan pastinya ada juga sebagai mata2 gak jelas gitu… (okeh, gw emang spoiler di sini). Di setiap kejadian yang dialami, Sivy sebagai tokoh utama harus merasakan penderitaan jatuh cinta layaknya panglima Tiang Feng (ini maksutnya, Cu Pat Kai di filem Kera Sakti… reader sekalian, mengenal sosok dia kah?!) dan merasakan penderitaan ketika cinta tersebut berbalas, namun ditentang oleh seseorang yang ia kenal baik.

Kalo mau lebih jelasnya gini… (warning! ini spoiler!) Sivy gak sengaja mengenal Lee Dong Hae (Donghae) dan Lee Hyuk Jae (Eunhyuk) dari 2 buah kejadian yang pastinya menarik minat pembaca untuk menyatakan bahwa peristiwa tersebut benar2 klise! Dan seiring perkenalan, Sivy mengetahui bahwa Donghae maupun Eunhyuk merupakan 2 berandal pembunuh bayaran yang sedang dikejar oleh 2 detektif lepas yang juga berada di SMA mereka (yap! SMA emang… kalo gw gak salah ingat). Sivy harus merahasiakan kejadian tersebut dari sahabatnya, Arlene, karena sahabatnya berteman dekat dengan sang detektif.

Dan di lain kesempatan, diceritakan kalo Arlene ternyata menyukai salah seorang dari komplotan Eunhyuk dan Donghae. Keliatan banget yah, es-em-a-nyah! para cewek2 yang merasa kagum pada pembuat onar nan cool tapi berprestasi (Donghae digambarin sebagai vokalis band sekolah, dan Hyukjae sebagai kapten tim basket (?!)… ini jugak kalo gw gak salah ingat)! Owhhh.. ini c klise abis. Bisa dimiripin ama kejadian di jaman gw… ketika Cinta menautkan hatinya pada Rangga yang cool dan pendiam.

Singkat cerita, Sivy akhirnya secara tidak sengaja membantu tindak kejahatan yang dilakukan Donghae, sedangkan Arlene harus menghadapi kematian seniornya. Selain itu, Sivy yang jatuh cinta kepada Donghae, harus mendapat pertentangan keras dari Eunhyuk dikarenakan adanya perbedaan latar belakang “hitam” dan “putih”. Dan kisah pun berlanjut sampai epilog dari novel bertipe fanfic ini.

Opini gw:
Buku ini merupakan fanfic dari seorang pengarang yang masih berstatus murid SMA kelas 1 di daerah jawa sana (gw jugak gak ingat tepatnya dimana). Gw gak yakin c dia nulisnya kapan, kemungkinan pas lagi SMP atau bisa lebih muda lagi. Kalo bener gitu, gw cukup acungi jempol dah.. Gw bener2 kira ini fanfic dari luar yang di-translate ke Bahasa Indonesia. Terlepas dari penceritaan latar tempat yang sangat minim. Dan seperti kebanyakan fanfic yang bertebaran di dunia maya, fanfic yang dia tuliskan gak jauh2 dari rasa bias seorang fans pada idolanya. Ganteng, berwibawa de el el, de es be.

Tapi, buku ini lebih dari sekedar hal tersebut. Kalo kebanyakan fanfic ada yang benar2 menuliskan tokoh idolanya layaknya kehidupan sang idola sehari2 dengan tambahan2 pemikiran dari mereka, di buku ini banyak hal2 “di luar kotak” yang bakal kamu rasain. Sayangnya, hal ini agak2 riskan dituliskan sebagai fanfic. Di satu pihak, bakal ada yang memuji karena imajinasi yang dituangkan bisa dibilang jempolan, tapi di lain pihak (dalam kasus ini, gw lah si pihak yang lain itu!) ngerasain kalo hal tersebut mematahkan rasa sayang seorang fans terhadap idolanya. Karya kamu bisa dianggap sampah, karena gak sesuai dengan imajinasi mereka yang terbatas dengan segala bentuk pemujaan terhadap idola yang sama (yap! kalo kamu ngerasa bingung ama kata “mereka”, maksudnya adalah gw secara jamak… Iya! “gw” dan “gw”!).

Ada satu keuntungan (atau malah kerugian?) yang dimiliki seorang penulis kalo mau bikin sebuah fanfic… yaitu penggunaan karakter yang pastinya udah dikenal oleh rata2 pembacanya. Memang, ada beberapa kasus fanfic yang dibaca sama non-fans, tapi kejadian ini terbilang langka! Jadi gw abaikan! Di sini, ada beberapa rule yang harus diketahui penulis tersebut! yaitu… “Jangan biarkan sang tokoh mengucapkan hal2 sesuai keinginan kamu! Biarkan karakter itu bergerak dengan sendirinya“. Dan yang kedua, “Cuma ada 2 sudut pandang! Si idola, atau pihak ketiga yang mengetahui semuanya. Minimal campur lhah!” Dan beberapa rule lain yang dibuat semena2 oleh gw tanpa tau rasanya jadi penulis fanfic… :p

Kalo ada satu dari 2 rule penting di atas yang diabaikan, gw bisa jamin… itu bukan fanfic yang pengen gw baca! (emang gw sapaaaa… ). Dan sayangnya, hal inilah yang gw alamin di buku “Reset”. Terlebih, penulisnya ngambil 2 idola-gw-yang-telah-menjerumuskan-gw-untuk-tergabung-sebagai-korban-dari-Hallyu-Wave sebagai tokoh dari bukunya. Sebagai eunhae-shipper tingkat akut, gw akan ngerasa kecewa kalo mereka gak menjadi center point dalam cerita ini. Mungkin kamu yang udah baca novel ini bisa berargumentasi kalo eunhae memang bukan tokoh utama… tapi tetap aja cerita ini gak bisa ada kalo gak ada mereka… yang menyebabkan mereka jadi center point… Yah, kamu bisa berkata apapun. Tapi tetap ajah gw gak setuju. Berasa ada yang kurang untuk sebuah fanfic. Terlebih, tau ajah lha yaaa… sebagai eunhae shipper… gw selalu punya motto: “Eunhae is real!” Dan gw gak usah bilang itu maksutnya apa :p

Selain itu, gw kecewa waktu Dong Hwa ternyata jadi adeknya Donghae… Dan jenis kelaminnya cewek! Terus, penggambaran rambut Eunhyuk yang melawan gravitasi… Hmmm?? Hal itu jauh dari penggambaran tampannya Eunhyuk yang bersanding sekaligus dengan keramahannya. Udah jadi rahasia umum, Eunhyuk bakal lebih imut dan terkesan ramah dengan rambutnya yang menutupi jidat sampe alisnya… kayak yang ada di cover buku ini. Donghae?! Owh… kalo dia c gak papa. Donghae c tipe orang yang tetep ganteng selama masi punya rambut walo sesenti…. (OMG! apa2an deskrpisi ini –palmface–)

Masih banyak ungkapan kekecewaan gw…. Ada hal2 gak masuk akal (atau mungkin karena gak dituliskan mendetil ajah–contohnya, pas waktu Sivy plus Donghae lagi dikejar2.. itu agak gak detil nulisinnya menurut gw) yang diumbar terlalu banyak dan walopun diberikan alasan, jadi seolah “pembenaran” belaka. Terlebih dari rasa kecewa gw, fanfic ini gw acungi jempol untuk hal2 terkait Arlene. Gw ngerasain apa yang dirasain Arlene… yaitu ketika Arlene menolak permintaan Sivy untuk menceritakannya sebuah cerita. Karena ia merasa kata2nya hanya bisa tersampaikan lewat tulisan. Sedangkan ketika mulutnya berkata… semua gak akan seindah yang ia sampaikan lewat tulisan. Well, gw pernah kenal seseorang dengan sifat yang sama… jadi gw nge-feel banget lah buat hal ini.

Terus, ada kata2 yang keren juga dari Arlene: “Manusia ditakdirkan untuk menerima takdirnya“. Uhhmm.. gw agak ragu kalo kata2 itu gw kutip dengan baik atau enggak.. tapi yaaa intinya gitu… Gw acungi jempol buat penulisnya yang lagi2 kalo gw gak salah ingat, punya jarak 10 tahun kelahiran dibanding gw. Woow! Gw bahkan belum pernah menghasilkan satu karya pun! Bahkan buku tutorial java permintaan dari kisanak pun, belum sempat gw tulisin. Arrgghh! Iri sanggaaaddhh!

Begitulah, jadi… walo secara umum buku ini agak mengecewakan sebagai fanfic, tapi ide yang diangkat untuk sebuah fanfic bisa dibilang keren c ya… Sooo, putusannya… gw ngasi 2 bintang buat buku fanfic ini… Awalnya c 3 bintang. 2 bintang buat ceritanya, trus  gw tambahin atu lagi buat cover-nya yang entah kenapa nampilin tokyo tower dan berani2nya nampilin abang gw dengan senyum manisnya! Bang… ntar kalo nikah, ingat yak! Ade’mu ini musti jadi pager bagus-nya! 😀

Tapi… ada 1 minus bintang buat penerbitnya, gw agak bermasalah sama potongan kertasnya yang miring relatif terhadap tulisan. Gak cuma atu-dua halaman… beberapa halaman gw dapetin gitu. Ada yang lurus, ada yang miring…  Diperbaikin laah… Even itu kecil, tapi ngeganggu banget buat gw. Berasa gak serius nyetak tuh buku.

O iya… sebagai tambahan… buku ini layak baca, tapi agak nyesel kalo dapat pake cara beli. Jadi mending, pinjem ajah… atau minta dibeliin ama sapaaa gitu… yang jelas, kalo pake uang kamu sendiri, kamu udah tau apa yang kamu hadapi :p (apa c ah…)

2 Bintang

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s