[Review Buku] Sven

Sven-small

Judul: Sven
Penulis: Lia Indra A.
Penerbit: Andi Publisher
Harga: 10.000 (Diskon Gramedia Botani Square-Bogor)
Halaman: 172 (kata goodreads c)

Resume:
Sven, seorang penyanyi terkenal dan berbakat (terbukti, udah dapat penghargaan di ceritanya) yang membenci satu-satunya keluarga yang ia miliki, yaitu kakeknya, harus menjadi orang biasa selama setahun atas perintah sang kakek.

Kehidupan Sven selama menjadi orang biasa, pastinya gak mudah, karena ia harus tinggal di sebuah keluarga yang cukup bermasalah. Masalah keluarga ini, gak dituliskan dengan mendalam, tapi cuma sekilas… Yang jelas, masih ada hubungannya dengan Sven sendiri.

Keluarga ini terdiri dari sepasang suami-istri beserta keponakannya yang sudah dianggap anak sendiri. Sang suami, sifatnya bisa dibilang gak tegas di awal cerita, tapi akhirnya menemukan jati diri sebagai “kepala keluarga” di akhir cerita. Sang istri punya delusi akut dan sang ponakan membenci Sven dan harus menganggap orang yang dia benci sebagai bagian dari keluarga mereka. Kebencian sang ponakan gak lepas dari rasa dendam untuk menyalahkan Sven dari kematian sepupunya (anak dari Om dan tante-nya). Dan seperti cerita remaja kebanyakan, benci di awal cerita akan berubah menjadi cinta.

Opini gw:
Buku yang mengusung cerita remaja kebanyakan dengan topik yang sepertinya sengaja diambil berbeda. Sayangnya, dengan tema yang gak terlalu unik itu, semuanya jadi seolah dipaksakan. Banyak hal2 yang sebenernya agak mengganggu di gw, kayak Sven yang nyaman2 ajah tinggal di rumah orang lain dan dengan nyamannya pergi sekolah padahal umurnya udah 20 lebih (gw gak ingat tepatnya berapa–nih novel dah gw tamatin pas gw masi di rumah c.. jadi udah agak lama).

Walo pengarangnya udah ngasi beberapa alasan buat itu, tapi semuanya itu agak2 maksa c yah menurut gw. Seolah cuma pengen bilang kalo setiap kondisi tuh mempunyai alasannya sendiri. Tapi yaaa…. masuk akal ajah c di gw… Dulu ajah pas TK kalo gak salah gw sempet nonton sinetron anak SMA yang pemerannya udah Ibu2 (yap! gw emang udah nonton sinetron di usia sedini itu).  Jadi yah… anggap ajah itu masuk akal.

Dari segi cerita, sang pengarang kayak2nya memang sengaja menyembunyikan beberapa hal buat menggugah perasaan pembacanya. Well, walo usahanya itu gak berhasil untuk orang kebanyakan yang gw kenal… tapi trik-nya cukup berhasil buat gw. Jadi seolah2 cerita ini sudah diperkirakan oleh 1 orang yang udah mengatur semuanya dengan baik. Memunculkan beberapa fakta sedikit demi sedikit sampe semuanya terkuak. Hmmm.. gw tepok sebelah tangan buat usahanya (iya! emang cuma mau sebelah tangan ajah!).

Gw sebenernya agak seneng dengan novel ini pas udah selesai… coz pengarangnya ngangkat hal tentang delusi akut yang dialami si Tante (yang selalu nganggap Sven itu anaknya sendiri), tapi sadar kalo semuanya itu cuma ada di pikirannya dia ajah. Dan ada sedikit twist agak maksa tentang Sven….

Ada banyak tokoh di sini selain yang udah gw sebutin dan sayangnya kurang banget di-eksplor dan seolah2 jadi tempelan doank. Padahal ada yang bisa lebih digali biar twist-nya makin jadi. Menurut gw ajah c… Tapi seperti yang kamu semua tau, gw cuma bisa komen kan… :p

Dari segi buku, gw gak ingat ada typo atau enggak… kalo gak salah c enggak.. tapi ada cetakannya yang agak miring. Even miringnya hampir gak kelihatan, tapi buat gw ngeganggu banget 😦 Dan sampulnya… errr… itu gak banget c yah. Standar!

Okeh, saatnya penilaian… jadi walopun dari awal sampe akhir gw cuma bicara seolah2 novel ini jelek, tapi gw menikmati jalannya cerita dari awal sampe akhir. Dan gw seneng c yah, pas ngebayangin adegan gentle-nya Sven ke adek sepupu dadakannya itu pas ada maen2 ke hutan. Sooo.. gw ngasi 3 bintang buat novel inih…

3-Stars

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s