Beberapa Istilah

Setelah vakum beberapa saat sebagai pelaku aktif dunia maya (biasaaa… stocker gw lagi gencar2nya ngenalin drama korea klasik ke gw–jadi versi lawas ceritanya… jadilah gw punya kesibukan lain selain ngantor :p), sekarang gw mau tulisin tentang beberapa istilah yang gw baru “ngeh” akhir2 ini. Sebenernya cuma ada 2 istilah, yaitu “serangan fajar” sama “tepung tawar”.

Istilah umum c… cuma gw baru ngeh ajah kalo 2 kalimat itu punya arti masing-masing yang yaaaa… gitu lhah. Kayak nyanyiin lagu anak2… gw baru ngeh arti dari lagu naik kereta api pas nonton stand-up comedy.

Okeh, langsung ke istilah pertama. Gw baru nyadar ama istilah serangan fajar itu yaaa pas ada artikel di koran hari Minggu ini. Gw udah lumrah ama istilah yang baru gw kenal pas awal2 masuk kuliah (gw cupss yak), dan udah tau ajah itu bukan ranahnya gw. Politik adalah hal yang gw hindari sama sekali. Jadi… gw baru tau kalo serangan fajar itu merupakan ungkapan untuk serangan saat semua musuh diam. Ya! Dari sana lah kata itu berasal. Pas fajar, pas masih jaman perang dulu, katanya para pasukan tuh nyerang pas musuh lagi dalam keadaan tidur di waktu fajar. Jadi, serangan fajar bisa diartiin sebagai serangan diam2, tiba2 melakukan penyerangan. Hmmm… Beda ama arti yang gw kenal selama ini…. Gw pikir serangan fajar tuh bahasa Indonesia-nya money politic… ternyata bukan. Jadi istilah ini lebih tepat dipake buat yang kampanye diam2 dan terselubung di masa tenang kampanye. Kira2 gitu…

Terus, istilah kedua…yaitu….  “Tepung Tawar”! Buat kamu yang gak dibesarin di kawasan melayu (at least Sumatra Utara dan Riau sekitarnya), mungkin istilah ini agak asing. Karena emang bukan tradisinya. Dan bakal bertanya2 kenapa disebut tepung tawar…. kan tepung emang rasanya tawar kan yah?!! Tepung tawar merupakan suatu ritual yang dijalankan oleh orang Melayu kalo ada semacam syukuran akan adanya suatu perhelatan. Entah itu nikahan, sunatan, naikin rumah baru de el el, de es be.

Intinya, yang gw liat, ritual itu gak make tepung sama sekali (serius, ini gw gak tau kalo emang gak pake tepung, atau adatnya ada yang udah dimodifikasi ama keluarga besar bokap.. coz gw ngeliatnya yang ada cuma beras, dan beberapa wadah aer yang dalamnya ada tanam2an plus bunga2 gitu). Dan… makanya gw iya2 ajah pas waktu ada acara gini2an. Nganggap kalo tepung tawar cuma sebatas nama. Semacam main2an “Donal Bebek” waktu kecil. Ada kan yah?! Mainan injek2an kaki yang awalnya harus nyanyi dulu kayak gini:

“Donal Bebek, mundur 3 langkah…1…. 2…. 3!!!”

Nah, gw kira semacam itu. Tanpa makna…. Tapi ternyata enggak Mas Bro! Ritual ini ternyata emang pake tepung2an. Ada tepung yang dikasih di telapak tangan orang yang “ditepungtawari”. Dan dimaksudkan sebagai bentuk penyucian… Jadi hasil akhir yang diinginkan yaaa kayak rasa dari “tawar” itu. Makanya namanya tepung tawar!

Btw…. kalo gosip yang gw terima ituh gak salah, ritual ini datangnya dari kepercayaan Hindu yang udah dianut duluan sama kerajaan di sekitaran Sumatra sana. Jadi kira2 ini akulturasi budaya gitu. Kalo kamu mau tau ini kegiatan yang dilarang agama atau enggak, yaaa… yang jelas kalo agama Hindu c enggak yah. Kalo agama Islam c, katanya iya… tapi gw gak tau jugak deh. Gw c suka ngaku orang Sunda (gw kan gede-nya di Bogor), jadi nutup mata ama ritual yang diwariskan-setengah-lewat-darah-gw-itu (walo gw jugak gak ngerti budaya Sunda… hihihi) :p

Begitulaaaahhh~~

Jadi… apa maksud postingan ini?! Hmmm,, gak ada apa2 c… Cuma pelajaran ajah buat gw. Kadang yang harus gw lakukan untuk menerima dan mengerti secara utuh, hal pertama yang harus gw lakukan yaitu mengetahui makna dari sebuah nama. Jadi gak terima2 ajah adanya suatu event dengan prosedurnya masing-masing baru tau arti dari pemaknaan sebuah perlakuan. Proses pemahaman lebih panjang, Bro… Dan sayang banget kalo cuma nerima hal gitu2an sebagai tradisi semata… Seolah wajib! Padahal enggak!

Dan sampe sekarang, gw masih gak tau kenapa pasar baju plus kain2 di Medan sana disebutnya Pajak Ikan… (~.~)
(Pajak = Pasar; Ikan = Kain (?))….
Hmm, entah…

Okeh… gw gak jadi ngerti makna dah… lakuin ajah! Jadi follower itu lebih aman! :p

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s