Singleton vs Singleton

Intinya, gw tau lhah.. ada satu design pattern adanya singleton. Dan menurut dosen gw dulunya, ada 4 langkah yang harus diimplementasikan buat makein singleton di sebuah class, yaitu:

  1. Bikin konstruktor bersifat private,
  2. buat sebuah method static untuk mengambil objek,
  3. aplikasikan synchronize di method static tersebut,
  4. override method clone() yang melempar error.

Yap! 4 langkah, dan waktu itu gak diajarin c bikin kodenya. Waktu itu concern-nya ke refactoring bagian OO, bukan design pattern. Tapi…. sekarang karena ada satu hal, gw jadi keinget lagi ama teori itu. Dan pas nyari contoh kode singleton, langkah ke-4 agak gak masuk akal buat gw.

Hal yang gw pertanyakan sama ama yang ditulisin di sini. Yang akhirnya, gw dapetin langkah2 terbaru yang pastinya lebih efektif buat implementasiin singleton.

Dan akhirnya gw baru nyadar…. yang diajarin dosen gw gak lebih dari sebuah metode kadaluarsa yang dipake bebas pas jaman purbakala. Owhhh,,, pliiizzzz… Kenapa para dosen itu gak pernah mau nge-upgrade pengetahuan mereka??! Karena mereka udah dibebani tugas administrasi terlalu banyak?! Hhhh… bukan alasan buat gw. Mereka kan pengajar! Apah?! Karena itu yang ada di buku rujukan mereka?! Woow, alasan wajar yang old-fashioned! Cuma karena buku design pattern Gang of Four itu buku originalnya design pattern makanya buku bertahun 1994 itu masih tetap dipake?? (ok.. seems like I’m exaggerating this).

Intinya, seandainya gw tau keberadaan hal ini pas gw diajar ama dosen gw waktu itu, gw bakal ngedebat beliau habis2an. Kadang gw heran c yah sama dosen2 konsep programming gw… konsep programming lhoh yah. Bukan programming-nya. Mereka kan ngajarnya sekedar teori ajah…. tapi kenapa tetap make konsep lama?? Bukan yang terkini plus ngasi contoh2 nyata (contoh ajah bikin class diagram atau sequence diagram kalo bangun web-nya pake framework semacam CI atau symfony. Itu gimana coba bikinnya??)… minimal dari segi cerita dan pengalaman lhah. Yaaa yaaa yaa, gw tau kalo kelas S1 beda ama kelas D3 yang lebih ke analisis dan harus tau filosofis suatu konsep. Tapi kalo emang gitu, kenapa gak jelasin ajah dari konsep terkini… trus baru mundur ke belakang buat jelasin asal mula-nya. Gw yakin c, 4 sks masi cukup selama dia gak ninggal2in kuliah. Atau minimal masuk bentar lhah buat ngasi tau header slide sebagai materi sama kompetensi yang harus dikuasain sama mahasiswanya.

Tapi gimanapun yah, dosen tetep ajah dosen… Mereka dengan rule mereka sendiri. Yah, mungkin gw bakal lebih paham dan maklum buat hal itu kalo gw ada di posisi dosen itu dengan kerjaannya yang segambreng di samping ngajar. Walopun, kalo gw pake prinsip gw, itu bukan sesuatu hal yang harus dimaklumi, tapi justru harus diketahui dan diterima untuk bisa diperbaiki…

Hhhh… awalnya pengen nyari beberapa hal tentang “pe er” gw dan berakhir curcol gak jelas di mari. Ahhh… gw bener2 get lost gara2 mikirin Alyssa Soebandono yang akhirnya udah gak sendiri lagi šŸ˜¦
trus gw ama siapa dunk, kalo kecengan delusional gw udah gak bisa gw kecengin lagi???

ceurik sesenggukan

(demi apapun, gw bahkan gak tau kenapa gw tiba2 jadi kepikiran maki2 dosen gw dulu. Dulu perasaan gw udah bersyukur banget udah bisa dapet B di MK OOT–gw gak ngerti apa2 chuy! Cuma tau class diagram, dan itu pun gw tau-nya di kuliah OOP)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s