Penilaian Aksi Pamer

Hari ini gw kaget banget gara2 dipanggil sama beberapa orang dari departemen lain (sebenernya udah merging c yak, tapi beda area…. dan kebetulan gw lagi maen ke daerah mereka) buat n’ransletin kata2 bahasa Inggris dari sebuah slide yang… uhhmmm… entah, gw jugak gak tau itu krusial atau enggak. Intinya gw diminta buat transletin sesuatu ajah.

Gw yang notabene gak gitu kenal ama mereka, pastinya kaget lah!! Dari mana mereka bisa nge-judge kalo gw native buat bahasa inggris??! Guyyzzz… gw serius kaget dengan ekspektasi yang mereka tetapkan ke gw. Bukannya kenapa2… mereka tuh setau gw lebih serius buat masalah gitu2an (bahkan yang paling “minimal” pun, sampe niat banget bawa kolkulator alfa link kemana2).

Abis gw merhatiin mereka ribut sendiri, yang akhirnya gw cuma iya-iya ajah… gw pun mikir… kenapa bisa mereka ngehakimin gw dengan nilai yang setinggi itu?! Sampe gw nemu jawabannya… yaitu… gw terlalu show off, guyz! Pamer gitu lah!

Gw emang sukak banget koar2 pake bahasa inggris ama peers gw. Ama yang sepantaran gitu… Kalo yang gak kenal banget (senior atopun junior), gw c enggan. Padahal tau ajah kan… gw tuh ngomong pake bahasa inggris cuma modal berani doank! Dulunya, gw malah lebih sering dikoreksi ama mantan majikan gw yang bertupel 637 itu. Dan sekarang, gw jugak masi sering dibully2 gara2 pronunciation gw yang masi sering gak bisa nyebutin “eight” dengan benar (pengucapan gw lebih mirip “egg” dibanding kata yang seharusnya–katanya c–tapi gw c curiga ajah dia cuma pengen berentiin gw yang gak berenti2 cerita tentang JKT48).

So guyzzz… kalo emang gak mau dinilai terlalu tinggi, sedangkan kamu tipikal anak baek2 yang pengen setiap orang mendapatkan hal seharusnya sesuai dengan nilai yang ada…. lebih baik kamu gak usah terlalu show off.

Tapi, kalo kamu tipe orang penuh percaya diri, yakin ajah c kalo penilaian ke kamu itu bukannya terlau tinggi… Cuma itu adalah nilai tambah dari sebuah keberanian yang kamu punya. Kemampuan kamu gak bakal guna buat pride kamu sendiri kalo itu semua disembunyiin. Kayak Nikola Tesla gitu… Seorang berbakat yang terlalu rendah hati (seriously, gw cukup dendam ama Thomas A. Edison gara2 cerita yang diangkat dosen gw tentang Mr.Tesla).

Dan, kalo kamu tipikal ignorant yang gak mikirin kata2 orang, gw rasa ini baik banget buat kamunya. Selama kamu berusaha yang terbaik dan gak ngerendahin orang lain… gw kira ini kondisi ideal. Karena, apapun penilaian orang2 dan ekspektasi mereka terhadap kamu, mereka tetaplah mereka. Mereka yang masih memiliki bias walalupun dipenuhi semangat penilaian dalam ujud keadilan. Dan… kamu tau banget kan siapa yang memiliki penilaian maha adil?! pastinya bukan mereka.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s