Pengisian SPT 1770SS

Hari ini gw baru ajah terima bukti potong pelaporan pajak dari kantor gw yang lama… Dan berhubung si mamah udah wanti2 supaya gak salah lagi ngisi SPT, gw jadi baca baik2 petunjuk pengisiannya sekarang… Iya! Kemaren (maksudnya taun kemaren–buat pelaporan taun 2012) gw salah ngisi SPT gara2 pengarahan yang salah dari SDM yang ngira gw punya kantor lain selain di tempat itu–kan gw part time… Jadilah si mamah sibuk nge-print in rekening koran kemaren coz rekening gw kan rekening Bogor, sedangkan gw di Bandung dan buat nge-print rekening koran yang lewat dari 3 bulan berjalan, cuma bisa ke kantor cabang ajah (dan ini maksudnya beneran kemaren.. coz gw dipanggil setahun seabis pelaporan!).

Singkat cerita, gw isi SPT 1770SS karena emang gw cuma kerja di kantor gw yang lama ajah waktu itu dan penghasilannya <60 juta (kalo gak salah peraturan <60 juta gak berlaku lagi yah?). Dan… gw ngerasa, ngisinya makin nyaman c… Ada petunjuk pengisiannya, dan ada perhitungan auto gitu. Jadi gak usah ngisi manual (kemaren c jugak ngisi pake excel, cuma tetep ajah bingung).

Cuma ajah yang SPT sekarang, pas waktu ngisi bagian PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak), gw bingung… Hasilnya gak sesuai ama yang seharusnya. Dan ternyata, yang harus gw lakukan…… arahin cursor ke field tempat PTKP itu, trus tekan Enter… Barulah hasilnya bener… Fyuuuuhhh, gw dah khawatir ajah gw lebih bayar. Lebih bayar 100 ribu doank, tapi urusannya larut2. Gak worthy, chuy!

Tapi gw jadi penasaran… gimana caranya itu di pdf bisa ada textfield? Ih…. gw mah ketinggalan teknologi terkini yah. Canggih eung, si kantor pajak. 😀

Btw, kalo kamu bingung lampiran mana yang harus kamu pilih, singkatnya gini… lampiran 1770 buat yang punya usaha, lampiran 1770S buat yang punya tempat kerja lebih dari 1 (freelance yang gajinya kecil banget gak usah diitung c kalo gak salah–coz biasanya ini jatuhnya honor yang gak dibayar pajaknya… dan kalo dikumpulin pun, kamu masih ketutup PTKP), trus lampiran 1770SS buat karyawan sejati. Kerja 1 tempat dan punya 1 sumber penghasilan.

Kalo kamu masih bingung, boleh kok langsung ke kantor pajak. Ntar mereka pasti mau bantu kamu (tapi jangan pas deket2 masa akhir pelaporan–akhir Maret gitu–rame masalahnya). Cuma ntar kalo dah di sana, jangan pundung dulu yah… Yang namanya birokrasi emang ribet. Tapi selama kamu ikhlas, mereka pasti mau ngebantu kamu. Karena sebenernya justru kamu yang ngebantu kerja mereka. Saling ngebantu lhah… 😀

Update (Kamis):
Buat yang bingung sama margin kertasnya… Itu maksudnya bukan “Government Legal” kayak yang tertulis di peraturannya lhoh yah. Gw jugak sempet bingung pas waktu nge-print. Coz jadi gak pas gitu. Faktanya, legal itu emang lebih pendek lebarnya daripada ukuran yang tercantum di peraturan print paper-nya, (8.5 x 13 inchi). Beruntung gw punya orangtua PNS, yang udah tau maksut Legal di sana tuh artinya ukuran kertas F4, trus kalo nge-print pakenya tipe “Fanfold German Legal” atau “American Foolscap“.

Hmmmm… bukannya gw cari2 kesalahan c yah… cuma, buat orang yang berusaha teliti sebagai bentuk dan cara gw buat memperbaiki diri dari kesalahan kemaren… Ini tuh irritable. Menurut gw c. Tauk deh kalo kamu. Intinya, pake kertas F4 tipe “American Foolscap”. Yooo-aaa, tetap saling membantu pemerintahan guyz… 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s