Alasan

Pagi ini, pas gw keluar kamar kosan buat cari sarapan, seorang Ibu2 datang ke gw trus nanyain kalo gw tuh ngekos di kosan gw ato enggak. Well, pertanyaan yang aneh. Tapi yah.. ada 2 kemungkinan c yah, Ibu itu emang cuma sekedar basa-basi ajah ato si Ibu beneran ngira kalo gw tinggal di sebuah kosan yang ternyata adalah rumah gw sendiri. Gak heran c emang, karena tampang gw bisa dibilang bukan tampang mahasiswa… tapi tampang anak ES EM PE!! (guyyzzz… plizzz.. segitu ajah lo muntah??!!)

Jadi….. abis bicara2 yang lebih mirip sama quiz tanya-jawab… ya karena gimanapun, tadi tuh emang cuma si Ibu-nya yang nanya dan gw yang ngejawab pertanyaan itu dengan jawaban sesingkat mungkin. Bukannya kenapa2 yah… tapi gw emang membenci kontak fisik plus mental sama orang asing yang gw gak tau kalo gw bakal berhubungan lama ama dia atau enggak. Termasuk tatap muka… Yup! I’m just a person who hate everybody in default. Dan ini baru2 ini ajah c. Dulu2 pas jaman gw kuliah, gw c enggak kayak gitu. Itulah alasan kenapa gw pake topi kemana2 belakangan ini. Eh… tapi ini bukan tentang gw kan yah.. ini tentang si Ibu-nya yang nanya2 kosan.

Singkat cerita, si Ibu itu lagi nyari kosan buat anaknya yang baru masuk kampus deket kosan. Dan keliatan banget kalo Ibu itu bingung banget ama kondisi sekitar. Masalahnya, pas gw tunjukin RM Padang yang pemiliknya punya kosan, si Ibu itu bener2 gak tau RM mana yang gw maksud. Padahal tuh RM bener2 di sebelah kosan gw. Gosh!! Gw jadi agak sedikit curiga. Lebih2, si Bapak yang bareng sama Ibu itu, minta gw ngeliatin kamar kosan gw. Dan yang gak gw suka, cara si Bapak yang agak maksa. Gw c nolak yah, walo itu wajar buat orang yang lagi nyari kosan. Tapi buat gw yang idupnya penuh privasi (FYI, bahkan temen yang menurut gw udah deket banget ma dia, bilang gw tuh masi misterius dan gak terbuka ke mereka) dan kesendirian, itu ngelanggar hak2 dan batas2 yang udah gw ciptain buat sekitaran gw. Beruntung si Ibu bilangin kalo itu gak perlu, karena belum tentu juga ada kamar yang kosong. Dan gw setuju itu… biasanya si Bapak kosan bakal nanyain itu ke kita sekitaran bulan April, dan sekarang masi Februari. Masi lama lhah….

Dan lebih banyak bicara lagi (gw agak heran, si Ibu nanyain asal gw darimana sama kuliah gw dimana… Gak ada hubungannya kan ama nyari kosan??!), gw jadi tau kalo si anak-yang-Ibunya-nyariin-kosan-buat-dia adalah anak baru. Dan pas gw nanyain kenapa si anak itu gak masuk asrama… padahal gw tau banget anak baru tuh wajib di-asramakan… si Ibu cuma bilang, katanya masi boleh gak tinggal di asrama kalo alasannya tepat. Haaa??!! Gw jadi bertanya2… alasan apa yang dimaksud ama si Ibu itu. Dan gw jugak gak mau tau lebih banyak c. Jadi gw gak nanyain. Terserah c yah, mau bikin alasan apa. Gak ngaruh jugak di gw.

Cuma, hal itulah yang bikin gw jadi bikin tulisan ini. Iya… prolognya panjang banget kan!! Intinya tentang alasan! Seperempat abad gw idup di dunia, udah cukup buat gw untuk menyimpulkan kalo idup tuh gak lebih dari sekedar alasan dan pembenaran. Tapi baru kali ini gw denger seseorang yang bener2 bilang secara eksplisit kalo dia bakal menjadikan sebuah alasan sebagai bentuk pembenaran. Hmmmm…

Karena…. gimanapun, pembenaran itu biasanya muncul setelah terjadi sesuatu yang menurut kita “gak bener” dan supaya gak ngerasa terlalu ngerasa bersalah untuk ketidakbenaran tersebut, di sanalah dibuat suatu persepsi sebagai bentuk pembenaran atas segala kejadian yang udah ada. Sedangkan, alasan itu sekedar kenyataan yang disampaikan sebagai bentuk sebab sebuah akibat. Yaaa, mungkin buat beberapa orang ini sama ajah c yah. Tapi menurut gw, agak2 beda…. walau mereka punya banyak kesamaan… terutama di pertanyaan “Kenapa”.

Buat gw, alasan itu bentuk umum jawaban dari pertanyaan “kenapa” yang netral. Contohnya: “Kenapa lo milih jurusan Informatika?” atau “Kenapa c elo cakep banget?“. Nah, itu adalah pertanyaan2 yang bisa dijawab dengan berbagai “ALASAN”. Dan biasanya jawabannya beragam. Mulai yang ngocol ampe yang serius. Kalo pribadi gw, ngejawab pertanyaan2 gitu, biasanya c sesuai fakta ajah. Terutama yang terakhir. Gw c agak2 bosan ditanyain “kenapa gw tuh cakep banget”… dan sama bosannya pas ngejawab pake kalimat “karena gw emang udah takdir dilahirin dengan tampang mirip Ryewook Super Junior“. Gw gak tau mau jawab pake jawaban apa lagi. Gw cuma mau menerima kenyataan itu seutuhnya. Makanya gw cuma bisa ngasi alasan sesuai fakta! (ehmm.. benar banget sodara2… gw munafik banget kalo bilang kalimat sebelumnya itu nyata :p).

Sedangkan, PEMBENARAN itu bentuk khusus dari pertanyaan “kenapa” yang cendrung bersifat  negatif dan menyalahkan. Contohnya: “Kenapa kamu terlambat kuliah?” atau “Kenapa kamu musti butuh waktu 3 tahun cuma buat dokumen yang bisa ngelulusin kuliah kamu? Padahal kamu sudah tidak ada mata kuliah lagi selama 3 semester terakhir itu?!” Pertanyaan2 tipe gitu, sebenernya bisa dijawab dengan alasan yang menjadi bentuk kenyataan. Tapi biasanya, hal itu gak bakal memuaskan lawan bicara. Karena, pertanyaan2 itu dimaksudkan oleh lawan bicara supaya kamu sadar ama kesalahan yang kamu bikin dan mereka berniat memberi excuse buat kamu memperbaiki diri selama kamu tuh nyadar posisi kamu ada di mana. Pertanyaan itu, gak bisa kamu jawab dengan simple kayak “Iya, Pak.. saya terlambat karena saya masuk ke kelas jam 7.20 sedangkan keterlambatan maksimal 15 menit dari waktu kuliah” atau “Maaf Bu, memang 3 tahun yang saya butuhkan untuk mengerjakan tugas akhir saya“. That’s not the point! Kamu bakal di-cap sebagai orang malas plus ngeselin yang gak mau memperbaiki diri karena kamu cuma gak mau cerita panjang lebar suatu sebab dari sebuah akibat. Padahal, faktanya kamu cuma mau menerima semua kenyataan dengan lapang dada. Dan sayangnya, gak semua orang bisa menerima selapang yang kamu lakukan. Karena itulah dibutuhkan pembenaran.

Walopun c yah, di era piala dunia 2014 kayak sekarang, pembenaran lebih cendrung kepada bentuk kebohongan yang membuat sebuah akibat menjadi dapat diterima, karena kalo enggak… kemurkaanlah yang akan diterima (atau dalam kasus si Ibu yang nanya2 gw, berusaha memberi pembenaran untuk mendapatkan hal yang Ibu itu inginkan), alih2 bersama-sama mencari cara memperbaiki diri untuk meminimalisir bentuk akibat negatif tersebut (dih… alih2? bersama2?? OMG! bahasa gw!!…) Makanya pembenaran cendrung jadi negatif gitu. Menurut gw lho yaaaa.. Kamu c terserah. Cari ajah pembenaran kamu sendiri.

Dan… gw baru nyadar, dari awal sampe akhir, apa sebenernya tujuan dari gw nulis postingan ini?? Hmmm.. kayaknya gak ada. Cuma sekedar cari alasan ajah buat nulis di mari. Secara dah lama gak nulis eung… Yap! Alasan! Karena gw menjabarkan kenyataan yang gw alami dengan sedikit kemunafikan yang jujur di sana-sini. Dan pembenaran juga ding. Pembenaran buat gw yang enggak mau nyelesaiin tugas2 gw. Hoohohohoho…. that’s all! 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s