Dibutuhkan

Mantan majikan gw dulu (bahkan sampe sekarang), beberapa kali pernah bilang ke gw kalo dia pengen ngerasa dibutuhin. Dan… bisa dibilang salah satu motivasi serta perubahan yang beliau rasakan setelah “mengikat suatu hubungan” adalah merasakan “rasa-untuk-dibutuhkan“.

Well, sangat mulia… dimana2 orang yang sukses itu memang orang yang berguna dan dibutuhkan oleh orang lain.

Tapiiiii… naahhh, gw mulai lagi ama sikap “gak-terima-ama-pikiran-orang-lain”. Gw adalah di pihak yang kontra (walopun sekaligus pro jugak c). Di satu sisi, gw c seneng2 ajah dibutuhkan ama orang lain, dan gak masalah dengan rasa dibutuhkan. Tapi gw paling males kalo gw udah ngerasa dimanfaatkan atau sebaliknya…. gw jadi pihak yang mengecewakan. Kamu tau kan, kalo di balik rasa butuh seseorang terhadap kita, terdapat harapan2 tertentu yang dipenuhi. Gw c bakal ngerasa cukup tersiksa kalo memang gw berada dalam posisi “ketidaknyamanan” itu. Kepikirannya…. orang itu bakal gak butuh gw lagi, bakal cari pengganti gw dan gw sama sekali orang yang gak guna.

Well…. tapi itu semua terjadi kalo kamu pentingin apa yang dipikirin ama orang lain. Sebagai anak yang memiliki sifat apatis secara alamiah, gw cendrung ngerasain kalo gw dibutuhin atau gak dibutuhin, semuanya cuma ada dalam pikiran gw. Ketika gw ngerasa berguna buat orang lain… yaaa… gw bakal ngerasa kalo gw dibutuhin sama orang lain dan gw bakal jadi “langganan” tempat mereka minta bantuan. Terserah dimanfaatin atau enggak,, yang penting gw tuh guna banget! Dan cepet atau lambat, diabaikan atau enggak… itu masalah mereka.

Gw c kepikiran kayak orang2 yang udah meninggal c yah… Semua orang tuh musti move on buat mereka. Kadang mungkin keinget, tapi setiap orang menjalani hidup dengan belajar melihat kondisi yang sedang mereka jalani. Dan kondisi yang mereka jalani, adalah kondisi yang tidak ditemani oleh orang2 yang tidak menemani jalan hidup mereka (yaaaa iyaaa lhaaaahhh… ni gw ngomong apa sik?!).

Atau kayak di perusahaan2 gede… Kalo gw liat di perusahaan2 itu, beberapa karyawan nge-apply & resign. Terlepas dari perusahaan itu ditempati orang2 yang loyal atau bukan, perusahaan tersebut selalu berusaha untuk “stabil” memenuhi kekosongan yang ada untuk posisi yang membutuhkan topangan.

Jadi… yaaa, semua ini bukan masalah diperluin atau enggak ama orang lain.. tapi lebih ke kita yang ngerasain lagi guna atau enggak guna. Tapi ya gak cukup pake rasa doank c yah. Pake aksi nyata jugak! Yang penting kita nolongin orang lain. Ikhlas atau enggak, gak masalah… itu kita ajah yang tau… yang penting c berbuat kebaikan dengan nolongin orang. Dan kata2nya c… makin banyak berbuat baik, maka kebaikan akan datang jugak ke si penolong itu.

Hmmmm… itu klasik c yah. Dan bisa dibilang cukup egois. Tapi paling gak, itu pandangan gw. Pandangan tiap orang kan beda2. Ada pandangan lain?! Boleh lho di-share di mari.

Betewe, kalo rasa pengin dibutuhin kamu sangat sangat tidak tertahankan lagi, dan waktu itu kamu lagi gak dibutuhin ama siapapun, gw saranin nonton Dora the Explorer ajah ato Tree Fu Tom. Mereka selalu butuh kamu buat membuat keajaiban. Kamu pasti sangat membantu mereka… *senyum jahil sambil acung jempol*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s