[Review Buku] The Curious Incident of the Dog in the Night-Time


Judul: The Curious Incident of the Dog in the Night-Time
Pengarang: Mark Hadon
Jumlah Halaman: 226

Resume:
Cerita diawali dari Christopher John Francis Boone yang menemukan anjing tetangganya yang mati dengan mengenaskan. Anjing bernama Wellington itu ditemukan tertancap garpu kebun, dan menggugah rasa ingin tahu Christopher untuk menemukan pelakunya. Christopher sendiri merupakan anak “luar biasa” yang memiliki tingkat pemikiran logika yang pastinya di atas rata-rata. Petualangan-petualangan ia alami dan semuanya itu berawal dari rasa ingin tahunya akan kematian seekor anjing tetangga.

Review Pribadi:
Sebenernya gw gak tau jugak kenapa gw sampe nulisin book review di blog ini. Biasanya gw paling males nge-resume sesuatu yang pastinya udah banyak kesedia di internet. Lagipula, gw gak pandai nge-resume. Resume yang baik buat buku, seharusnya berisi resensi yang menggugah, berisi fakta-fakta yang menarik minat buat membaca, dan gak cuma berisi fakta netral tentang isi ceritanya gimana. Tapi yaaaa… daripada blog nya nganggur… gw tulisin juga akhirnya :p

Buku ini baru aja gw tamatin beberapa jam yang lalu, coz kebetulan nemu e-book nya dan gw emang lagi gak pengen ngapa2in selama minggu2 liburan natal, selain bermalas2an di tempat tidur kosan sambil nonton drama korea. Tapi gak jadi… coz kebetulan review nih buku ada di berbagai akun member BBI (Blogger Buku Indonesia–FYI, gw gak gabung jadi member lhoh yaaahh). Review-nya menarik dan yaaaa… pastinya menggugah minat baca. Belum lagi ditambah komen2 di postingan terkait yang nyebutin kira2 gini: “Kerennn.. gak nyangka bisa gitu. Hebat!”. Dan dari sanalah segalanya bermula.

Gitu….

Sayangnya, yang kejadian di gw bukan hal yang sama, dan bukan juga sebaliknya. Karena sehabis ngebaca bukunya, gw ngerasa biasa! Yah… biasa! Dibilang itu keren… yaa, gw setuju. Tapi kalo ada yang ngebantah kalo bukunya gak keren, gw jugak gak ngelawan. Bintang 3 gitu lhah. Gw sukak ama ceritanya, gw sukak cara Christopher ngasi deskripsi2 tentang hal sekitarnya dengan bahasa yang mudah dimengerti. Dan yang paling penting, ngebaca kalimat-per-kalimat, gw ngerasa bisa ngebayangin setiap hal yang dibayangin Christopher… Apalagi pas waktu dia sembunyi di lemari (shelves–gw gak tau diterjemahin jadi apa) dekat WC kereta. Oemji!! Gw bener2 ngerasa jijik di bagian itu.

Mungkin gw ngerasa biasa ajah, coz gw bisa nebak alur ceritanya… termasuk siapa pembunuh anjing yang terbunuh di awal cerita. Dan mungkin karena gw ngiranya ini novel misteri, jadi gw ngeharapin lebih. Dan mungkin itulah salahnya gw. Buku ini bukan buku misteri, tapi jurnal pribadi seorang anak berkebutuhan khusus, dan genre-nya pun setau gw masuk ke genre children. Yap! Children! Bukan Young-Adult (YA) atau Adult-Fiction kayak yang ditulisin di goodreads. Karena gw pas SD dulu, perasaan liat review-nya di majalah Bobo… Dan setelah berlalu sekian taun, gw baru baca sekarang (dan gw yakin banget, sampulnya dulu yang gw liat tuh pink! bukan oren)! Dan satu lagi kemungkinan kesalahan gw… mungkin karena gw ngebacanya bukan yang versi translasi ke bahasa Indonesia. Buat gw, bakal ada banyak hal yang bisa dirasain kalo gw ngebaca pake bahasa ibu gw, dibanding pake bahasa kedua. Bahasa kedua, ngebuat gw berfikir terlalu logis–dan ngurangin porsi tentang perasaan itu. Itu gw lhoh yaaa.. Kalo kamu yaaaa,,, gak tau.

Dari segi cerita, gw ngerasa sedikit bosan, coz terlalu banyak hal OOT yang dilontarkan oleh Christopher. Kayak gimana ia melabeli setiap bab pake huruf prima, terus deskripsinya tentang teka-teki, penamaan rasi bintang (yang gw setuju banget ama Chrisgw jugak pernah kepikiran gitu masalahnya) dan hal-hal lain. Even itu c sebenernya guna c ya, buat ngedeskripsiin gimana “kebutuhan khusus” yang dialami Christopher, karena toh gak disebutkan secara eksplisit ama narasi orang pertama. Satu2nya dia bilang agak eksplisit, pas waktu Chris ngungkapin gimana anak2 lain bersikap ke dirinya. Tapi gw sukak deskripsi2 dia pas berpetualang. Gw ngerasa agak2 khawatir cemas gitu pas Chris naik kereta sendirian. Gw ajah naek angkot was2… dan gw seneng, gak ada penipu ataupun penjahat khas sinetron Indonesia di buku ini. Kayaknya orang Inggris jaman itu (setting-nya di Swindon ama London tahun 97-an) jujur2 walo straightforward buat menilai orang di depan lawan bicaranya secara langsung.

Well, singkat cerita… Pribadi gw, gw lebih seneng gak ngeluarin uang buat milikin buku ini… even gw pasti seneng buat ngepunyain buku ini. Dan ngebaca buku ini, gw ngerasa kayak baca blog seseorang plus wikipedia. Karena bahasanya bener2 netral dan terlalu logical. Dan… U know what?! Gw ngacungin jempol buat Mark Hadon yang bisa ngebikin gw kepikiran kalo bener2 Chris yang nulisin nih buku.

Okeh… sekian…

Advertisements

One thought on “[Review Buku] The Curious Incident of the Dog in the Night-Time

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s