Permasalahan Kata

Gw tau kalo tipe di tiap orang tuh bisa beda bisa sama. Tapi yang sampe gw gak bisa terima, kenapa gw sama sekali gak bisa nerima perbedaan itu sama sekali untuk interaksi sosial secara lisan. Untuk satu atau beberapa orang gw bisa menerima apapun yang ia sampaikan ke gw, dan buat sebagian dari beberapa yang lain, gw menolak sama sekali sedangkan untuk sisanya gw gak nolak dan gak nerima jugak. Abu-abu…

Sekedar memperjelas, gw memisahkan golongan2 itu berdasarkan cara mereka menyampaikan. Yap! Dari cara mereka menyampaikan apa yang mereka ingin sampaikan. Cuma dari hal itu. Padahal, kamu tau banget kan?! Seharusnya ada 3 aspek umum yang harus kamu liat dari seseorang untuk menentukan orang itu cocok ama kamu atau enggak secara verbal. Hal pertama, apa yang dia sampaikan, hal kedua siapa yang menyampaikan dan hal ketiga gimana cara dia menyampaikan. Nah, gw selalu berhenti di aspek ketiga tanpa melihat 2 aspek lainnya.

Contohnya ajah tadi, sebut seorang bapak bernama “Budi” (red: secara gak sengaja, ini nama sebenernya dari si bapak itu) yang bekerja di kantor yang sama ama gw. Gw yang baru 3 bulan belakangan di kantor tersebut dinasihati oleh si bapak tentang kantor gw yang satunya (semua orang di kantor kedua gw, tau kalo gw punya kerjaan utama di tempat lain). Banyak hal yang ia sampaikan, mulai dari masalah politik internal, hipotesa beliau de el el de es be. Tapi dari segitu banyak hal, yang paling gak bisa gw terima adalah pas dia ngatain kayak gini ke gw:

Jadi ya Mas ya… Jangan terlalu percaya diri. Percaya ke Tuhan aja. Jangan lebih percaya ke diri sendiri daripada percaya ke Tuhan

Heuuu… gak ada yang salah dari apa yang dia bilang, dan gak ada yang salah dari siapa yang bilang, karena toh ia sosok yang disegani di kantor kedua gw itu. Tapi cara dia bilang gak enak banget. Gw pengen frontal ke si bapak langsung bilang gini: “Apa maksud bapak bilang gitu?! Bapak mau bilang kalo saya kepedean?! Maksud bapak saya sombong?!” Gitu.. Tapi karena gw gak pengen bikin masalah lagi ama dia (pernah di 1 kesempatan gw kelepasan, dan akhirnya gw ama dia jadi gak enakan gitu) jadilah gw diem ajah, gw gak butuh melempar pertanyaan retoris yang memancing emosi itu. Tapi tetep ajah. Gw jadi kepikiran kenapa si bapak itu bilang gitu ke gw. Sekedar curcolkah atau memang pengen nasihatin gw?! Apapun alasannya, gw gak sukak cara dia nyampaiin ke gw.

Dan ada lagi… ada seorang semacam subordinate gw di kantor utama. Gak tau kenapa, gw kalo ngomong ama dia, bawaannya pengen emosi plus marah2 aja. Padahal dia orang yang bisa dibilang cukup bertalenta (walo ada juga temennya yang lebih dari dia), dan kerjaan yang dia beresin emang beres dan teratur. Tapi tetep ajah gw gak suka. Apa yaaa?! Penuh bantahan?! Penuh…. uhmmm… entah… kalo memang itu tentang bantahan, selama ini gw gak bermasalah ama yang namanya bantahan bahkan buat sekedar masukan yang sifatnya terlalu dipaksakan. Terlalu teknis?! Gak tau jugak. Gw jugak gak pernah mempermasalahkan hal teknis. Gw yang penting praktis-nya ajah. Ngeliat output doang. Sok kepinteran?! Bisa jadi… gw orang yang mudah ng’rasa tersaingi. Tapi apapun itu, gw ngerasa gak nyaman ajah.

Di kasus yang lain, di kantor utama gw, gw punya senpai. Secara umur, bisa dibilang beliau gak jauh beda dari gw. Cuma beda 4 tahunan. Tapi gak tau kenapa, gw selalu pengen liat senpai bangga karena gw (even sampe sekarang belum kejadian… kan beda job desc). Walo kadang, kata2nya nyinisin gw. Dan kalo liat orangnya, temen2 gw bisa dibilang gak cocokan ke beliau. Tapi gak tau kenapa, gw c sayang ajah ama beliau itu. Gak pengen ngecewain kalo dikasi kerjaan ama senpai. Mungkin karena cara beliau menyampaikan sesuatu yang bawaannya santai banget atau memang karena gw cinta ajah ke senpai (kan katanya cinta itu gak butuh alesan :p). Entah, gw juga gak tau. FYI, senpai gw cowok… tapi lo jangan mikir yang macam2 ke gw đŸ˜¦ Eh tapi itu serah lo dah, coz kadang gw juga jadi cemburu sendiri c ngeliat senpai lagi jalan ama istrinya :p

Dari semua itu, gw jadi ingat kata2 om gw ke gw. Katanya, itu masalah “frekuensi” ajah. Kayak gw kalo ngumpul2 ama temen2 sesama ELF, gw bakal ngerasa kalo gw tuh udah kenal lamaaaaa banget ama mereka. Gw berasa dalam satu keluarga yang utuh dan bahagia.

Tapi bukan itu pertanyaan intinya. Pertanyaan yang harus dijawab adalah, gimana tepatnya biar frekuensi kita samaan dalam media kata2 itu??? Karena dari yang udah2 sekarang, semuanya jadi kacau. Beruntung beberapa dari mereka yang gak se-frekuensi, gw memang gak terlibat langsung dengan mereka. Bahkan bisa dibilang gak perlu berinteraksi sama sekali kecuali dalam konteks sekedar ramah tamah dan basa basi. Tapi beberapa lainnya, gw musti terlibat langsung. Adanya sekarang gw mencoba meminimalisir interaksi, tapi sayangnya SOP yang berlaku gak membolehkan hal itu… Akrrrhhgghh…

Tauk deh. Yang jelas, sebagai pelampiasan, gw jadi nulis2 gak jelas di mari. Gw ngerasa nyaman c yah, curcol2 nulis2 gak jelas gini. Even yang gini2 c gak bakal jadi nemuin solusi dan gak nyelesaiin masalah bahkan gak pake faedah sama sekali. Tapi… Well, itu karena…. buat gw sekarang, gw gak butuh yang namanya solusi. Gw cuma mau memperjelas semuanya. Seperti kata pembina lab tetangga pas waktu gw masi jadi aslab dulu: “Menemukan masalah adalah setengah tahapan yang harus dilalui untuk menyelesaikan masalah itu sendiri”. Hmmmm hmmmmmm… —angguk2–

Begitulah. Well, itu c masalah gw kan yah, gara2 ng’rasa gak cocok ama mereka… dannn… we’ll see… apa itu bener2 masalah gw atau bukan. Kayaknya c bukan cuma gw yang punya masalah ama orang2 yang gw rasa gw punya masalah ama mereka. Dan kalo itu benar, artinya bukan gw yang punya masalah ama mereka, tapi mereka yang punya masalah ama lingkungan mereka sendiri. Eh?! Kalo gitu artinya gak ada masalah di gw… artinya problem solved! Kyaaaa~~ bener2 menyelesaikan masalah dengan mendefenisikan masalah. Minimal mengalihkan persepsi dari sumber masalah. Hohohoho… :p

Ckckckck,,, satu lagi tulisan gak jelas dari gw…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s