Rejeki

Jadi ceritanya jumat kemaren gw maen ke tempat Om gw. Awalnya c pengen curhat dan sharing biasa ajah. Membocorkan beberapa rahasia penting di tempat kerja c intinya. Gw kan agen c Om… :p Iyaa! Gw pengkhianat emang buat perusahaan yang satu ituh. Yang atu lagi si setia :p

Tapi lama2 omongan makin serius dan si Om jadi cerita gini…

Ada seorang kakak dan adik yang cuma hidup berdua. Si kakak selalu bekerja dan si adik selalu belajar. Si adik tahu akan posisinya yang tidak membantu kondisi finansial keluarganya, dan meminta ke si kakak supaya bisa membantu si kakak bekerja dan berhenti dari tahap pembelajarannya. Tapi si kakak menolak. Ia bilang: “Bisa jadi Dek, rejeki kakak sekarang untuk membiayai adek kakak yang lagi belajar”.

Woooww, gw gak ingat kenapa tiba2 si Om cerita itu ke gw, bahkan gw gak ingat apa maksudnya sama sekali. Yang gw tahu, cerita itu berkesan buat gw.

Intinya, si Om bilang, bisa jadi rejeki yang kita dapat sekarang karena orang-orang di sekitar kita, jadi itu semacam titipan untuk kita gunakan kepada yang kita pikirkan memang untuk mereka, atau bisa jadi itu memang rejeki kita sendiri. Yaaaa… kayak orang tua yang membiayai anak2nya.

Hmmm… mungkin itu maksud dari kata2 yang gw sering denger dari orang2. Mereka bilang: “Owwh, ini rejeki si bayi” atau “Alhamdulillah Bu, rejeki si kecil”.

Guyyzz.. Sebenernya gw agak skeptis ama kata-kata itu. Bayi tuh gak kerja. Itu c alasan orang tua ajah supaya berfikiran positif ke bayinya yang pastinya merepotkan itu. Supaya mereka gak kesel ngeliat sang anak yang lemah dan gak bisa ngapa2in (sumpah! ini tuh kerasa banget di gw. Gw punya ponakan 6 bulan dan sampe sekarang gw masih kesel ama dia yang selalu nangis kalo ngapa2in. Parahnya, gw yang disuru jagain dia kalo bo-nyok gw lagi ke luar kota trus orang tuanya lagi kerja)

Tapi kata-kata itu sekarang jadi seolah kerasa bener gara2 cerita c Om. Hmmm… mungkin c ya. Toh kita gak tau skenario apa yang akan berjalan dan bagaimana skenario itu bekerja. Yang gw tahu, manusia c ngejalanin idup. Itu ajah. Beberapa orang mempelajari pola2 yang ada, tapi yang namanya pola, gak bakal bisa dibuktikan sebagai pola selama pola itu gak bisa diulang dengan kondisi inisial yang sama ataupun berbeda. Dan kamu tau kan kalo yang namanya hidup tergantung fungsi buatan manusia bernama waktu…. Sedangkan waktu, bersifat unrepeatable. Jadi yaaa… gitu…..

Begitulah~~ Gw gak ingat kenapa dan apa efeknya. Bahkan gw gak ingat maksud dari cerita yang udah Om gw ceritain ke gw. Tapi gw ingat c waktu itu, gw bilang itu keren dan gw bilang juga bakal gw publish tuh cerita di blog.

Dan inilah hasilnya…….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s